Celoteh Syaikhan [28] : Bekal [Part Two]

celoteh syaikhan rainbow

Ini merupakan kelanjutan cerita kemarin di sini.

Saya berpikir, Syaikhan sudah melupakan kejadian pagi hari ketika dirinya memberikan dua buah botol minuman sebagai bekal saya ke kantor. Ternyata tidak. Syaikhan masih ingat.

“Minumnya udah habis ya, Bi?” Tanya Syaikhan.

“Minuman yang mana?” Saya balik bertanya.

“Minuman yang tadi pagi,” jawab Syaikhan.

“Oh… masih ada. Abi nggak minum.”

“Diminum Bi. Kalau abis, Syeha kasih lagi.”

Senengnyaaa……

********

Selepas Maghrib, Syaikhan minta dibuatin raket dari triplek. Om Opi akhinya memotong-motong triplek menjadi dua buah raket mainan.

Selepas Isya, Syaikhan mengajak saya bermain.

“Ayo, Bi. Main bola tepok!” Ajaknya.

Saya pun menemani Syaikhan bermain. Syaikhan terlihat senang sekali ketika bisa memukul bola sebanyak tiga kali. Syaihkan tertawa. Sambil menggerakkan jarinya, Syaikhan menghitung, “satu, dua, tiga.”

Meski itu adalah sekali-kalinya Syaikhan bisa memukul sebanyak tiga kali secara beruntun, namun tawanya tetap ada setiap kali saya atau Syaikhan tidak bisa memukul bola.

********

Pagi ini, Syaikhan tidak langsung rela melepas kepergian saya ke kantor. Meski saya coba bujuk dengan memintanya memasukkan bekal minuman ke dalam tas saya seperti kemarin, Syaikhan tidak mau lagi. Syaikhan meminta ikut ke kantor. Saya pun berjanji bahwa siang nanti saya akan pulang dan menjemput Syaikhan. Tapi Syaikhan meminta pagi ini juga untuk ikut. Syaikhan masih menangis.

Setelah beberapa saat kemudian, Syaikhan mengalihkan permintaannya, yaitu pergi jalan-jalan untuk membeli raket. Tapi saya tidak bisa karena harus berangkat ke kantor.

Saya coba membujuk Syaikhan dengan memberinya uang untuk membeli raket dan pergi bersama Om Opi. Baru kemudian Syaikhan berhenti menangis.

“Belinya dua, Bi.” Ucap Syaikhan ketika saya menyerahkan Syaikhan yang semual dalam gendongan saya ke Om Opi. “Satu Syeha, satu Abi. Eh, tiga… wat Om!” Ralat Syaikhan kemudian.

Akhirnya saya bisa meninggalkan Syaikhan dalam keadaan tenang. Sesaat sebelum berlalu, Syaikhan berpesan, “Hati-hati ya, Bi. Nanti bawa hadiah!”

Sepertinya saya harus membelikan Syaikhan raket. Karena beberapa hari ini, raket terus yang keluar dari mulutnya. “Syeha mau main bola tepok, tapi nda ada raketnya.”


Celoteh Syaikhan Lainnya :

42 respons untuk ‘Celoteh Syaikhan [28] : Bekal [Part Two]’

  1. lembarkertas Februari 1, 2012 / 00:00

    Duh, senangnya yg punya raket baru. Main sama dek Ranu yuk!

  2. asasayang Februari 1, 2012 / 00:00

    tante jg mau maen boleh ya?

  3. katerinas Februari 1, 2012 / 00:00

    trus itu raket siapa yang dipegang Syaikhan? kan ceritanya belum beli

  4. thetrueideas Februari 1, 2012 / 00:00

    jampang said: “Diminum Bi. Kalau abis, Syeha kasih lagi.”

    stok dari Syeha banyak yah? 🙂

  5. ipie Februari 1, 2012 / 00:00

    🙂

  6. hwwibntato Februari 1, 2012 / 00:00

    raket-raket yang terserak … he he he …

  7. jampang Februari 1, 2012 / 00:00

    lembarkertas said: Duh, senangnya yg punya raket baru. Main sama dek Ranu yuk!

    raketnya belum beli, mbak

  8. jampang Februari 1, 2012 / 00:00

    @teh amel : mungkin syaikhan lihat orang main kali, teh. makanya kepengen raket

  9. jampang Februari 1, 2012 / 00:00

    asasayang said: tante jg mau maen boleh ya?

    “syeha cowo, main ama cowo. ate cewe, main ama cewe”kayanya bakalan dijawab gitu 🙂

  10. jampang Februari 1, 2012 / 00:00

    katerinas said: trus itu raket siapa yang dipegang Syaikhan? kan ceritanya belum beli

    itu raket di tempat eyangnya… foto lama, mbak. hampir setahun yg lalu… maret kalau nggak salah

  11. jampang Februari 1, 2012 / 00:00

    thetrueideas said: stok dari Syeha banyak yah? 🙂

    di kulkas masih ada satu lagi, mas 🙂

  12. jejak2mimpi Februari 1, 2012 / 00:00

    hhhehee…bisa ngalahin Taufik Hidayat nih kayaknya 😀

  13. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    ipie said: 🙂

    🙂

  14. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    hwwibntato said: raket-raket yang terserak … he he he …

    xixixixixi…. berarti raketnya harus banyak donk, padahal butuhnya cuma dua aja, kang

  15. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    jejak2mimpi said: hhhehee…bisa ngalahin Taufik Hidayat nih kayaknya 😀

    kayanya seih begitu, syaikhan udah mahhir… taufik h udah tuaxixixixixixixi

  16. mayamulyadi Februari 2, 2012 / 00:00

    Ya ampuuunnnnn.. Syeha pinter banget sih… Bikin bangga Abi aja ya…Dinikmati ya mas… Kalo udah gede ngga bakal lagi ketemu masa2 ini.. Tau2 udah nikah aja *mewek…

  17. museliem Februari 2, 2012 / 00:00

    Eh syaikhan suka badminton juga?

  18. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    mayamulyadi said: Ya ampuuunnnnn.. Syeha pinter banget sih… Bikin bangga Abi aja ya…Dinikmati ya mas… Kalo udah gede ngga bakal lagi ketemu masa2 ini.. Tau2 udah nikah aja *mewek…

    iya mbak. saya pernah nulis tentang kisah kebersamaan. mencoba menikmati ketika si anak masih mau dicium, mau dipeluk, mau digendong, mau disuapin, mau diajak ke mana2…. karena tidak akan lama lagi, mereka tidak mau melakukanya

  19. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    museliem said: Eh syaikhan suka badminton juga?

    spertinya lagi suka badminton sekarang, mas

  20. onit Februari 2, 2012 / 00:00

    jampang said: iya mbak. saya pernah nulis tentang kisah kebersamaan. mencoba menikmati ketika si anak masih mau dicium, mau dipeluk, mau digendong, mau disuapin, mau diajak ke mana2…. karena tidak akan lama lagi, mereka tidak mau melakukanya

    setuju ^^

  21. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    onit said: setuju ^^

    makasih 🙂

  22. huflepuff Februari 2, 2012 / 00:00

    Wow.. Calon atlet bulutangkis nih mas rifki 😀

  23. sahabatry Februari 2, 2012 / 00:00

    Kemarennya payung, sekarang pengen raket….Jangan lupa dibeliin tuh Pak 🙂

  24. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    huflepuff said: Wow.. Calon atlet bulutangkis nih mas rifki 😀

    semangat banget syaikhan kalau lagi main. yang penting sholeh… menjadi apa pun.

  25. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    sahabatry said: Kemarennya payung, sekarang pengen raket….Jangan lupa dibeliin tuh Pak 🙂

    payungnya saya nggak beliin. tapi mainan raket sudah dibeliin, mbak

  26. sahabatry Februari 3, 2012 / 00:00

    jampang said: payungnya saya nggak beliin. tapi mainan raket sudah dibeliin, mbak

    Horeee….asiknya*Syaikhan, main sama tante yuuuk (brasa tua banget “tante”, mbak aja deh)…..hehehhhe*

  27. jampang Februari 3, 2012 / 00:00

    kalau lagi main, syaikhan seneng banget 🙂

  28. sahabatry Februari 4, 2012 / 00:00

    jampang said: kalau lagi main, syaikhan seneng banget 🙂

    sekarang lagi hobi main donk, apalagi punya raket baru 🙂

  29. jampang Februari 4, 2012 / 00:00

    kalau main sih emang dari sananya… namanya juga anak kecil :-)hari ini berhasil rekam syaikhan main raket. tp raketnya kadang2 diajdiin pedang2an atau tembak2an…

  30. sahabatry Februari 6, 2012 / 00:00

    jampang said: kalau main sih emang dari sananya… namanya juga anak kecil :-)hari ini berhasil rekam syaikhan main raket. tp raketnya kadang2 diajdiin pedang2an atau tembak2an…

    Syaikhan mah ada2 ajah…..hehehhhe

  31. jampang Februari 6, 2012 / 00:00

    sahabatry said: Syaikhan mah ada2 ajah…..hehehhhe

    namanya juga anak2. imajinasinya tinggi.

  32. sahabatry Februari 6, 2012 / 00:00

    jampang said: namanya juga anak2. imajinasinya tinggi.

    dan kadang orang dewasa tak mengerti maksudnya….hanya mereka, dan dunia anak-anaknya :)*ah indahnya jadi anak2*

  33. jampang Februari 6, 2012 / 00:00

    sahabatry said: dan kadang orang dewasa tak mengerti maksudnya….hanya mereka, dan dunia anak-anaknya :)*ah indahnya jadi anak2*

    jadi pengen kembali ke masa anak2?xixixixixi

  34. sahabatry Februari 8, 2012 / 00:00

    jampang said: jadi pengen kembali ke masa anak2?xixixixixi

    Betuuul Pak, masa kanak-kanak memang luar biasa….gak ada beban, gak ada tekanan:)

  35. jampang Februari 8, 2012 / 00:00

    sahabatry said: Betuuul Pak, masa kanak-kanak memang luar biasa….gak ada beban, gak ada tekanan:)

    pantang menyerah, bersemengat tinggi, dan sebagainya.tapi adakalanya yang seperti itu hilang ketika sudah dewasa 😦

  36. sahabatry Februari 8, 2012 / 00:00

    jampang said: pantang menyerah, bersemengat tinggi, dan sebagainya.tapi adakalanya yang seperti itu hilang ketika sudah dewasa 😦

    Ia yah, kenapa smua jadi serba ruwet saat menjadi dewasa…..hiks…

  37. jampang Februari 9, 2012 / 00:00

    sahabatry said: Ia yah, kenapa smua jadi serba ruwet saat menjadi dewasa…..hiks…

    sepertinya kita harus lebih banyak belajar lagi

  38. aghnellia Februari 1, 2012 / 00:00

    hihihi bola tepok!! syeha mau jadi atlet bola tepok??

  39. nawhi Februari 1, 2012 / 00:00

    bola tepok hi3 istilahnya lucukalo aku dulu dibikinin sendri dari kayu Mas.

  40. titintitan Februari 1, 2012 / 00:00

    bola tepok ;d

  41. jampang Februari 1, 2012 / 00:00

    nawhi said: bola tepok hi3 istilahnya lucukalo aku dulu dibikinin sendri dari kayu Mas.

    di rumah udah dibuatin juga, wan. kaya gini.tapi syaikhan kepengen raket :)foto lain dan video syaikhan main bola tepok bisa dilihat di sini

  42. jampang Februari 2, 2012 / 00:00

    titintitan said: bola tepok ;d

    istilahnya syaikhan…. 🙂

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s