Kisah Kaos Kaki dan Hikmah Hari Ini

kaos kaki

“Kaya kuda aja, pake sepatu nggak pake kaos kaki!”

Kira-kira itulah sebuah kalimat yang pernah diucapkan oleh salah satu dosen yang terkesan galak, cuek, dan masa bodoh, namun menyimpan banyak kebaikan di balik kesan tersebut. Dan kalimat itu kembali muncul di dalam pikiran saya sejak hari sabtu kemarin.

Berbeda dengan masa sekolah dan kuliah, di mana saya merasa betah berlama-lama mengenakan kaos kaki dan sepatu, ketika bekerja, saya merasa malas sekali mengenakan kedua benda tersebut.

Awal-awal kerja, saya masih disiplin mengenakan sepatu dan kaos kaki. Namun seiring waktu dan mungkin suasana di kantor, kebiasaan itu semakin berkurang dan berkurang. Diawali hanya dengan mengenakan sepatu beserta kaos kaki ketika berangkat dan pulang kerja saja. Di kantor saya lebih senang mengenakan sendal jepit. Lama-kelamaan, baik berangkat, pulang, atau selama bekerja di kantor, saya tidak pernah mengenakan sepatu serta kaos kakinya. Biasanya, saya mengenakan sepatu kalau ada kegiatan yang penting saja, misalnya ada kegiatan rapat atau mengajar seperti hari ini dan besok.

Karenanya, ada niat untuk membeli beberapa pasang kaos kaki baru untuk perlengkapan kegiatan hari ini dan besok. Awalnya saya ingin membeli kaos kaki setelah mengantar Syaikhan pulang ke Depok. Saya berpikir, di pinggir jalan dekat pintu masuk halte Depok banyak berjejej penjual kaos kaki, ternyata tidak ada. Kalau pun ada letaknya agak masuk ke dalam dan saya malas untuk memarkirkan sepeda motor saya. Niat itu pun tertunda.

Hingga akhirnya saya berniat di Minggu malam, selepas shalat isya, saya akan berangkat untuk membeli kaos kaki. Ternyata, selepas shalat isya, hujan turun lumayan lebat. Batal lagi niat membeli kaos kaki.

Hingga akhirnya, saya teringat bahwa beberapa waktu yang lalu ketika saya mengajak Syaikhan ke arena bermain, siapa pun yang masuk ke tempat tersebut harus menggunakan kaos kaki, baik si anak maupun orang tuanya. Akhirnya saya membeli dua pasang kaos kaki, untuk saya dan Syaikhan. Saya masih ingat betul warna kaos kaki yang saya beli saat itu, abu-abu.

Saya pun mencari-cari kaos kaki yang baru saya kenakan sekali itu di beberapa tempat di rumah. Akhirnya, saya menemukannya. Dan pagi tadi, saya berangkat melaksanakan tugas, dengan mengenakan kaos kaki yang boleh dikatakan masih baru. Baru saya kenakan sekali.

Beberapa waktu yang lalu, di QN yang ini saya sedikit berkeluh kesah tentang ketiadaan seseorang yang mendampingi saya dalam melaksanakan tugas mengajar di hari ini dan besok. Sebenarnya sudah jadi kebiasaan kalau kegiatan ini dilakukan oleh dua orang, pengajar dan asisten, karena nantinya akan ada sesi praktek menu-menu yang ada di dalam aplikasi yang digunakan oleh peserta dalam pekerjaannya sehari-hari. Ketika para peserta yang mungkin menemukan masalah ketika melaksanakan praktek itulah, keberadaan seorang asisten sangat diperlukan. Karena jika peserta yang berjumlah tiga puluh orang hanya ditangani oleh seorang saja, akan terasa sekali beratnya. Satu masalah belum selesai, peserta lain sudah mengajukan pertanyaan lagi.

Namun kondisi saat ini sepertinya agak meringankan beban saya. Pasalnya, koneksi jaringan antara tempat pelaksanaan diklat dengan simulasi aplikasi yang terletak di kantor pusat terputus. Konon, katanya langganan internet di tempat pelatihan ini belum diperpanjang. Begitu informasi yang saya dapat dari salah seorang peserta. Jadi, tidak ada sesi praktek. Yang artinya, tugas saya lebih ringan. Alhamdulillah.

Menjelang sesi pertama selesai, beberapa peserta sepertinya sudah ‘ngebet’ sekali untuk makan siang. Saya mendengar ada peserta yang berteriak “takut kehabisan.” Masa sih? Sepertinya, pada pelaksanaan yang sudah-sudah, saya tidak menemukan kejadian seperti itu. Karenanya saya tetap dengan kebiasaannya saya, shalat dulu, baru makan.

Selesai shalat saya langsung ke ruang makan. Di lantai dasar, saya menemukan meja dengan tempat lauk-pauk yang sudah kosong melompong. “Kehabisan nih!” Pikir saya. Akhirnya saya bertanya kepada salah seorang petugas di situ. Jawaban si petugas, saya diminta naik aja ke lantai atas. Saya ikuti saran tersebut dan naik ke lantai atas.

Di lantai atas, ruangan juga sudah ramai, hanya saja banyak terdapat kursi-kursi yang masih kosong. Saya menuju meja sajian sambil melihat-lihat menu apa saja yang ada. Ada soto yang tinggal sedikit. Buah pisang yang hampir habis. Puding yang hanya tersisa fla-nya saja.

Saya menyendok nasi dan lauk-pauk yang ada, berupa sayur asam, kangkung, dan ikan kembung, plus kerupuk. Saya tidak berpikir lagi untuk menikmati menu yang lain. Yang penting perut terisi dengan nasi.

Sambil menikmati nasi di piring, saya memperhatikan para peserta yang ternyata tak hanya peserta yang saya ajar di kelas saja, tapi ternyata ada yang berasal dari diklat lain yang diselenggarakan secara bersamaan waktunya, keluar satu per satu. Di antara yang lalu-lalang tersebut saya menangkap seorang petugas yang datang membawa puding yang masih utuh dan meletakkannya di tempat puding yang tadi saya lihat sudah kosong.

Alhamdulillah, rezeki memang tidak ke mana.

Setelah kondisi lumayan sepi, saya malah nggak perlu malu-malu untuk mencicipi semua makanan yang masih ada.


Tulisan Terkait Lainnya :

28 thoughts on “Kisah Kaos Kaki dan Hikmah Hari Ini

  1. hwwibntato Februari 13, 2012 / 00:00

    memang lebih nyaman pake sandal jepit … he he he …

  2. wib711 Februari 13, 2012 / 00:00

    jampang said: Di kantor saya lebih senang mengenakan sendal jepit. Lama-kelamaan, baik berangkat, pulang, atau selama bekerja di kantor, saya tidak pernah mengenakan sepatu serta kaos kakinya

    Wah, Bang Rifki kan naik motor laki, otomatis pindah persnelingnya di ungkit kan? masa sih ga pakai sepatu :DSaya aja kalo naik motor laki, pake sepatu yang ujungnya ada besinya :Dkalo kaos kaki mah pakai terus, di kantor aja biarpun santai, saya tetap pakai sepatu yang ringan yang ditinggal dikantor😀

  3. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    hwwibntato said: memang lebih nyaman pake sandal jepit … he he he …

    sendal saya bukan sendal jepit, kang. sendal ‘buaya’

  4. eroza Februari 13, 2012 / 00:00

    apa hubungannya kaos kaki ama puding?

  5. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    wib711 said: Wah, Bang Rifki kan naik motor laki, otomatis pindah persnelingnya di ungkit kan? masa sih ga pakai sepatu :DSaya aja kalo naik motor laki, pake sepatu yang ujungnya ada besinya :Dkalo kaos kaki mah pakai terus, di kantor aja biarpun santai, saya tetap pakai sepatu yang ringan yang ditinggal dikantor😀

    yup… diungkit. tapi sendal saya sekarang bukan sendal jepit,mas. sendal buaya yang ada penutupnya. jadi aman :)kaki saya gerah kalau pake kaos kai terus-menerus

  6. ikhwatiislam Februari 13, 2012 / 00:00

    jampang said: Alhamdulillah, rezeki memang tidak ke mana.

    Allahamdulillah,,,sesuatu

  7. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    eroza said: apa hubungannya kaos kaki ama puding?

    nggak ada hubungan sebab-akibatnya sih😛

  8. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    ikhwatiislam said: Allahamdulillah,,,sesuatu

    yang komen nggak ada jambulnya kan?xixixixixi

  9. thebimz Februari 13, 2012 / 00:00

    saya kok malah ga enak ya mas kalo di kantor pake sendal jepit.. yang lain pake, saya tetep pake sepatu😀

  10. nawhi Februari 13, 2012 / 00:00

    saya juga terbiasa sandalan japit, apalagi kalau habis sholat dhuhur.

  11. onit Februari 13, 2012 / 00:00

    kaos kaki & sepatu itu bawaan belanda, bukan? =))kalo di negri tropis kan bule2nya malah pada sendal jepitan xixixixijadi kalo mau sepatuan biar manis, boleh dong tanpa kaos kaki. komentar dosen di atas tuh sembarangan, kok disamain dgn kuda :p

  12. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    thebimz said: saya kok malah ga enak ya mas kalo di kantor pake sendal jepit.. yang lain pake, saya tetep pake sepatu😀

    saya kerjanya di depan PC terus, mas. nggak kemana-mana, nggak ketemu klien…. jadi gerah pake sepatu dan kaos kaki🙂

  13. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    nawhi said: saya juga terbiasa sandalan japit, apalagi kalau habis sholat dhuhur.

    sama deh kalau gitu :)habis shalat ashar, udah pake sepatu lagi yah?

  14. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    onit said: kaos kaki & sepatu itu bawaan belanda, bukan? =))kalo di negri tropis kan bule2nya malah pada sendal jepitan xixixixijadi kalo mau sepatuan biar manis, boleh dong tanpa kaos kaki. komentar dosen di atas tuh sembarangan, kok disamain dgn kuda :p

    nggak tahu deh soal sejarahnya, mbakyang namanya kuda, kan ada sepatunya, sepatu kuda. tapi nggak ada tuh kuda pake kaos kaki meski udah pake sepatu.begitu kira-kira, mbak🙂

  15. thetrueideas Februari 13, 2012 / 00:00

    Kalo ikutan ‘geng’ motor, bawa motor itu kudu wajib pake sepatu…Safety reason soalna

  16. onit Februari 13, 2012 / 00:00

    jampang said: nggak tahu deh soal sejarahnya, mbakyang namanya kuda, kan ada sepatunya, sepatu kuda. tapi nggak ada tuh kuda pake kaos kaki meski udah pake sepatu.begitu kira-kira, mbak🙂

    iyah, maksutnya, buat apa nyamain manusia dgn kuda, kalo alasan dia gak pake kaoskaki krn kepanasan? :)ada juga org yg pake kaoskaki bukan krn gak pengen dianggap kuda, tapi krn kakinya lecet kegesek sepatu :p

  17. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    thetrueideas said: Kalo ikutan ‘geng’ motor, bawa motor itu kudu wajib pake sepatu…Safety reason soalna

    pastinya begitu, mas.tapi sendal yg saya pake bukan sendal jepit koq *alesan

  18. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    onit said: iyah, maksutnya, buat apa nyamain manusia dgn kuda, kalo alasan dia gak pake kaoskaki krn kepanasan? :)ada juga org yg pake kaoskaki bukan krn gak pengen dianggap kuda, tapi krn kakinya lecet kegesek sepatu :p

    itu sudah jadi aturan kampus, mbak. jadi ya mahasiswanya yg salah :)xixixixixi…. namanya juga dosen yang nyeleneh… tapi dibalik itu, beliau dosen yang sangat baik. saya mendengar jika ada mahasiswa yang skripsisnya dibimbing oleh beliau kemudian dibantai ketika sedang, beliau akan mati-matian membela mahasiswa itu.

  19. onit Februari 13, 2012 / 00:00

    jampang said: itu sudah jadi aturan kampus, mbak. jadi ya mahasiswanya yg salah🙂

    eh pake kaoskaki tuh aturan kampus juga? baru tau ada kampus kayak gitu mas..biasa saya juga taunya peraturan pake sepatu. tapi gak penting di dlm sepatu ada kaos kaki atau gak xixixixixi

  20. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    onit said: eh pake kaoskaki tuh aturan kampus juga? baru tau ada kampus kayak gitu mas..biasa saya juga taunya peraturan pake sepatu. tapi gak penting di dlm sepatu ada kaos kaki atau gak xixixixixi

    kalau saya nggak salah inget ya mbak. soalnya kampus saya itu sekolah kedinasan sih.waktu sekolah juga nggak pake kaos kaki dimarahin sama guru*nggak bisa ingat aturan pastinya

  21. drprita Februari 13, 2012 / 00:00

    jampang said: Alhamdulillah, rezeki memang tidak ke mana.

    Rezeki memang tidak kemana-mana. Karena itu datangilah! (kata pak Mario Teguh, lho)

  22. trewelu Februari 13, 2012 / 00:00

    kalo di sini, sandal juga dipake di acara dan tempat2 resmi, sepaket ama busana lokal.

  23. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    drprita said: Rezeki memang tidak kemana-mana. Karena itu datangilah! (kata pak Mario Teguh, lho)

    kebetulan pas pak MT bilang begitu saya lihat, Bu.makanya saya datangi itu meja puding dan meja soto… dan makan🙂

  24. jampang Februari 13, 2012 / 00:00

    trewelu said: kalo di sini, sandal juga dipake di acara dan tempat2 resmi, sepaket ama busana lokal.

    wah… enaknyaaa…..saya lebih nyaman begitu, sepertinya.

  25. trewelu Februari 13, 2012 / 00:00

    tapi harus pake kandura, ya.. Kalo pake kemeja tetep gak boleh pake sandal😀

  26. jampang Februari 14, 2012 / 00:00

    trewelu said: tapi harus pake kandura, ya.. Kalo pake kemeja tetep gak boleh pake sandal😀

    kandura apa, mbak? pakaian sana yah?

  27. trewelu Februari 14, 2012 / 00:00

    iya, yang kayak daster, biasanya warna putih… alias dishdasha.

  28. jampang Februari 14, 2012 / 00:00

    trewelu said: iya, yang kayak daster, biasanya warna putih… alias dishdasha.

    oh…. pernah liat dan bisa ngebayangin.

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s