Lelaki dan Sang Mantan

“Bagaimana menurutmu?” Tanyaku kepada perempuan di hadapanku.

Dia tertunduk. Diam. Kedua tangannya memain-mainkan selembar kertas yang kuberikan kepadanya sekitar seminggu yang lalu, berisi perkenalan singkat tentang siapa dan bagaimana diriku, tentang apa yang kusukai dan apa yang tidak kusukai. Mungkin belum semuanya, tetapi kupikir cukup mewakili untuk sebuah permulaan.

“Apakah kau menerimaku?” Kembali kumengajukan pertanyaan sambil berharap dirinya segera memberikan jawaban.

Perempuan itu meletakkan kertas ke atas meja dengan perlahan, kemudian mengangkat wajahnya. Dia menatapku.

“Setelah membaca apa yang kau tulis tentang dirimu, hanya satu hal yang menjadi kekhawatiranku…” kalimat perempuan itu terputus.

Keheningan terjadi di antara kami, menjadikan suara serangga malam seperti saling berteriak satu sama lain.

“Dan aku memutuskan, untuk tidak menerima,” sambungnya kemudian.

Jawabannya telah kuterima, meski sebenarnya bukan jawaban yang kuharapkan. Tapi aku tidak bisa memaksa.

“Memangnya, apa yang membuatmu khawatir sehingga tidak mau menjadi pendamping hidupku?” Kuajukan pertanyaan untuk mencari tahu.

“Aku khawatir, rasa cinta dan kasih sayangmu di masa sebelumnya akan membawamu kembali kepada mantanmu,” jawab perempuan itu tanpa berani menatapku.

“Tapi…” Kalimatku terputus.

Kurasakan ada sesuatu yang menghalangi kata-kata selanjutnya keluar dari mulutku.

“Meksi bukan jawaban yang kuharapkan tapi kuterima jawaban itu,” Kalimat itu yang akhirnya keluar dari mulutku.

Aku bepikir, jawaban itu adalah jawaban atas keraguan perempuan di hadapanku. Bukankah jika ragu-ragu, lebih baik ditinggalkan. Itulah pilihannya. Jawaban pertama itulah yang juga kujadikan pegangan. Meski sebenarnya, dirinya tidak mengetahui bahwa mantanku telah meninggal dunia. Jadi tak mungkin aku akan kembali kepadanya.

63 respons untuk ‘Lelaki dan Sang Mantan’

  1. imasirawaty Juni 7, 2012 / 00:00

    hooo menarik, tapi lelaki terkadang sering menyepelekan sesuatu dan berdalih “perempuan terlalu sensitif”, kejadiannya membuat lelaki sering hanyut dan gak sadar kalau yg tadinya jurang malah dipersempit, begitu gak ya? :D, jadi ngelantur

  2. jampang Juni 7, 2012 / 00:00

    imasirawaty said: hooo menarik, tapi lelaki terkadang sering menyepelekan sesuatu dan berdalih “perempuan terlalu sensitif”, kejadiannya membuat lelaki sering hanyut dan gak sadar kalau yg tadinya jurang malah dipersempit, begitu gak ya? :D, jadi ngelantur

    ya, mungkin saja. saya terkadang berpikir, kalau hal itu nggak penting, ya nggak usah dipikirin… yang bisa jadi, hal tersebut sangat penting bagi orang lain.rasanya akan sangat sulit untuk mempersempit jurang…. bagi saya pribadi yah 🙂

  3. hanifahnunk Juni 23, 2012 / 00:00

    *salah klik* T_T *jd berat loading*——*pukpukoow yg kmaren ditolak to mas’esabar… cari lagi…

  4. hanifahnunk Juni 23, 2012 / 00:00

    mantan tu ga bs disepelekan, bisa jd bumerang..wajar si mba jd khawatir…lhah mbokya dikasih tau mba’nya kalau sang mantan uda tiada*tinggal baca aja maksa :p

  5. jampang Juni 23, 2012 / 00:00

    hanifahnunk said: *salah klik* T_T *jd berat loading*——*pukpukoow yg kmaren ditolak to mas’esabar… cari lagi…

    yg mana?cerita ini mah terpisah-pisah dalam setiap serinya… dan fiksi 🙂

  6. jampang Juni 23, 2012 / 00:00

    hanifahnunk said: mantan tu ga bs disepelekan, bisa jd bumerang..wajar si mba jd khawatir…lhah mbokya dikasih tau mba’nya kalau sang mantan uda tiada*tinggal baca aja maksa :p

    jadi nggak salah jika perempuan itu merasa khawatir.dalam cerita, jawaban pertama si perempuan yg dipegang oleh si lelaki, krn itu jawaban murni… belum ada masukan atau hal-hal lain yg mempengaruhi

  7. hanifahnunk Juni 23, 2012 / 00:00

    fiksi apa fiksi :pbntar lg ada buku baru serial lelaki nih

  8. jampang Juni 23, 2012 / 00:00

    hanifahnunk said: fiksi apa fiksi :pbntar lg ada buku baru serial lelaki nih

    niatnya, mbak.cuma kalau isinya kaya di cerita ini dan cerita yg lain…. terlalu singkat… terlalu pendek… jadi pengen diperluas alur ceritanya… cuma mentok…

  9. eroza Juni 23, 2012 / 00:00

    kalau seorang laki2 dah brani melamar harusnya masalah mantan ga usah dipikirkan lagi ya. tapi balik lagi ke alasan klise ‘ belum jodoh ‘ kali…..

  10. jampang Juni 23, 2012 / 00:01

    eroza said: kalau seorang laki2 dah brani melamar harusnya masalah mantan ga usah dipikirkan lagi ya. tapi balik lagi ke alasan klise ‘ belum jodoh ‘ kali…..

    intinya memang “belum jodoh” cuma di bagian mana “belum jodoh” itu… di cerita di atas…. ya… kekhawatiran si perempuan

  11. thetrueideas Juni 7, 2012 / 00:00

    Yang lalu, biarlah berlalu…

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s