Jodoh

ilustrasi : http://www.umnet.com

Siang itu tidak begitu terik. Sinar matahari sedikit terhalang dengan tebalnya awan. Cuaca yang cukup bersahabat bagi mereka yang ingin berjalan-jalan mencari angin di luar rumah. Dan sepertinya siang itu pun tidak akan disia-siakan oleh Mamad.

Di dalam kamarnya, Mamad sedang asyik bercermin sambil bersiul-siul. Diperhatikannya bayangan di cermin yang tak lain dan tak bukan adalah dirinya sendiri dengan kemeja biru muda dan celana panjang hitam. Dia putar sedikit pinggangnya ke kiri dan kanan untuk memastikan pakaiannya rapi. Tak lupa dia oleskan minyak rambut yang tinggal setengah ke seluruh rambut yang menutupi kepalanya. Kemudian menyisirnya sehingga tak ada satu pun helai rambut yang keluar dari jalurnya.

Setelah semua terlihat sempurna, dia ambil botol minyak wangi, lalu disemprotkan ke beberapa bagian tubuhnya. Aroma harum merebak di seantero kamarnya.

Mamad pun keluar kamar yang langsung disambut dengan pertanyaan penuh heran dari ibunya yang sedang asyik duduk-duduk di ruang keluarga sambil menyaksikan acara televisi.

“Mad, mo ke mane loe? Tumben rapi, wangi lagi,” tanya sang ibu.

“Biase, Nyak. Anak mude. Jalan-jalan cari angin,” jawab Mamad sambil cengar-cengir.

“Angin seh loe cari. Nyak serius neh, loe mo ke mane?”

“Mamad mo ke rumah calon besan Enyak dan calon bini Mamad. Nyak doain yeh!” pinta Mamad sambil mencium tangan ibunya dan langsung ke luar rumah.

Didekatinya motor lelaki yang baru saja dicuci dan di parkir di depan rumah. “Bersih dan kelimis kaye yang punye,” bangganya dalam hati.

Sebelum Mamad melaju di atas motornya, dia keluarkan handphone dari saku celananya untuk menelepon seseorang.

“Assalaamu ‘alaikum!”

“Wa ‘alaikum salam,” jawab suara dari seberang.

“Nung, Abang udeh mo jalan neh. Tunggu yeh! Wassalaamu ‘alaikum.”

“Iye, Bang, Nung tunggu di rumah. “Wa ‘alaikum salam.”

Mamad pun melaju dengan gagah di atas motornya. Senyum di wajahnya melukiskan suasana hatinya yang sedang bergejolak dilanda asmara.

*******

“Bang!” ucap perempuan bernama lengkap Nur Laila itu dengan sedikit ragu.

“Iye, Nung!” jawab lelaki di sampingnya, Muhammad Sarwani, kekasihnya.

“Ade yang mau Nung omongin ke Abang.”

“Soal ape?”

“Soal hubungan kite.”

“Kenape emangnye?”

“Abang serius enggak dengan hubungan kite ini.”

“Serius dong, Nung. Masa Nung gak percaye ma Abang.”

“Nung boleh minte bukti?”

“Kalo Nung gak percaye, belah nih dade Abang!”

“Ih, Abang. Nung serius neh,”

“Hehehe. Emengnye Nung mo bukti ape dari Abang supaya percaye ame keseriusan Abang tentang hubungan kite.”

“Begini, Bang. Nung udah cerite ke Nyak dan Babeh soal hubungan kite. Terus, Babeh bilang, kalo emang Abang serius, Abang diminte dateng ke rumah.”

“Kapan?”

“Besok siang.”

“Satu lagi, Bang. Kalau emang nanti Nyak dan Babeh setuju ama hubungan kite, mereka gak mao kite lame-lame pacaran. Dosa!”

“Oke! Besok Abang datang. Perasaan Abang seh bakal diterima. Kerjaan ade. Kendaraan ade. Tampang lumayan.”

“Eh, Bang! Jangan sombong gitu. Ntar kalau ditolak baru tahu rase.”

“Lah, emangnye Nung pengen Abang ditolak ame Nyak-Babeh?”

“Nung cuman pengen, laki-laki yang bakal jadi suami nantinya itu laki-laki yang bisa bimbing diri Nung. Bise jadi imam. Kalo emang itu ade di diri Abang, ya Nung ikhlas nerimenye. Makanye besok siang jangan sampe gak dateng yeh!”

“Iyeh…iyeh.”

*******

Setelah menempuh perjalanan kurang lebih setengah jam, Mamad tiba di rumah Nunung. Setelah memarkirkan motornya, dia langsung melangkah menuju teras rumah.

“Assalaamu ‘alaikum,” ucap Mamad tepat di depan teras.

“Wa ‘alaikumus salaam,” jawab suara seorang perempuan dari dalam rumah.

Seorang perempuan muda nan cantik keluar dari dalam rumah. Senyumannya menyambut kedatangan Mamad.

“Akhirnye dateng juge.”

“Udah nungguin lame ye, Nung?”

“Nggak juga seh. Silahkan duduk deh, Bang!”

Mamad pun langsung duduk di atas kursi kayu jati. Di depannya, sebuah meja bundar dengan sebuah kaleng biskuit di atasnya.

“Bang, Nung ambil minum dulu, sekalian ngasih tahu Babeh kalau Abang udah dateng.”

“Iye Nung.”

Nunung segera kembali masuk ke dalam rumah. Tak lama waktu berselang, seorang lelaki keluar dari dalam rumah, Haji Romli, ayah Nur laila.

“Assalaamu ‘alaikum.” ucap Haji Romli kepada Mamad.

Mamad segera berdiri dan menjawab salam tersebut sambil mencium tangan.

“Loe yang namanye Mamad?” tanya Haji Romli sambil mepersilahkan Mamad duduk kembali.

“Iye, Beh. Aye Mamad. Muhammad Sarwani.”

“Udah lame kenal sama Nunung?”

“Lumayan lame Beh. Ade kali tige bulanan.”

“Ngerase cocok?”

“Selame ini sih, cocok-cocok aje, Beh!”

“Kalao masalah kecocokan, mungkin loe berdue yang lebih tahu. Tapi, gue, sebagai orang tuanye Nunung punye kewajiban buat milihin jodoh yang baik buat die. Gue enggak mao sembarangan. Selama ini gue udah didik die dengan care yang bener sesuai agame. Makanye gue baru mau nyerahin die ke laki-laki yang bise dijadiin pemimpin keluarge di dunie dan akhirat.”

Mamad hanya bisa mendengarkan kalimat-kalimat yang keluar dari mulut Haji Romli sambil sesekali manggut-manggut. Cukup lama Haji Romli menyampaikan petuah dan kriteria calon menantu yang ideal dalam pandangan beliau. Lama-lama rasa bosan mulai menyelimuti Mamad dan membuatnya salah tingkah. Untunglah Nunung segera keluar dari dalam rumah sambil membawa dua gelas teh manis dan sepiring pisang goreng.

“Mad, itu aje pesen gue. Sekarang loe ngobrol deh berdue. Gue mao masuk dulu ke dalem.”

“Iye, Beh,” jawab Mamad sambil senyum kegirangan karena selanjutnya dia bisa ngobrol berduaan dengan Nunung.

Asyiknya dua sejoli itu mengobrol dengan suasana hati penuh cinta, tak terasa dua jam berlalu. Mamad pun segera pamit. Keduanya berjanji akan bertemu besok di tempat biasa mereka bertemu.

Perpisahan di sore itu, dirasakan Mamad lain dari biasanya. Ada sesuatu yang mengganjal di hatinya mengenai sikap dan ucapan Haji Romli selama bertamu. Kegundahan mulai menjalar di hati Mamad. Jika tadi dia begitu menggebu untuk cepat tiba di tempat tujuan dengan wajah berseri-seri, kali ini dia memacu motornya dengan pelan dan hanya kebingungan yang tampak di wajahnya sambil menerka-nerka kabar apa yang akan dia terima ketika bertemu dengan Nunung, kekasih pujannya. Mamad terus berpikir, apakah mereka berdua akan berjodoh dan mendapat restu Haji Romli.

*

*

*

bersambung yeeeeeee….. !

klik di sini untuk membaca kisa selanjutnya

*

*

*

cerpen di atas merupakan salah satu cerpen dari :

21 respons untuk ‘Jodoh’

  1. ryan Juni 29, 2013 / 15:24

    ah bersambung lagi…

    • jampang Juni 30, 2013 / 07:35

      😀

      sengaja….biar penasaran

  2. tipongtuktuk Juni 30, 2013 / 09:28

    si babeh ngajak ngobrol, biasanye ngajak maen catur … he he he …

    • jampang Juni 30, 2013 / 10:34

      Xixixixixixi….. Mungkin ngobrolnya sambil main catur, kang

  3. fenny Agustus 31, 2013 / 20:09

    Jadi penasaran sama jodoh sendiri … Xixixixi 🙂

    • jampang Agustus 31, 2013 / 21:13

      ya, kalau udah dapat nggak akan penasaran lagi 😀

      • fenny September 1, 2013 / 01:15

        Yoyoi ka … 🙂
        Tp dapetinnya dmn tuh ya ka? Xixixixi 😀

      • jampang September 1, 2013 / 06:13

        ya… insya Allah di dunia 😀

      • fenny September 1, 2013 / 22:49

        Aamiin … Mdh2an selama msh d dunia msh dpt jodoh … 🙂

      • jampang September 2, 2013 / 06:00

        aamiin…

  4. nurme September 29, 2013 / 21:45

    Jodoh.. Misteri 🙂

    • jampang September 29, 2013 / 21:49

      Yup

      • nurme September 29, 2013 / 21:57

        Semoga mendapat yang terbaik kelak 🙂

      • jampang September 29, 2013 / 22:01

        Aamiin

      • nurme September 29, 2013 / 22:03

        Aamiin YRA 🙂

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s