Jodoh (2)

Yang belum baca kisah sebelumnya, silahkan baca dulu di sini.

*********

lustrasi : http://www.umnet.com

Motor besar berwarna hitam itu melaju perlahan. Beberapa kali pengendara di belakang membunyikan klakson untuk meminta jalan. Beberapa kali pula Mamad disadarkan akan lamunannya yang penuh dengan kekhawatiran. Khawatir akan tindak lanjut pertemuan yang baru saja terjadi dengan Haji Romli, apakah hubungannya dengan Nunung dapat berlanjut atau harus kandas di tengah jalan.

Di salah satu relung hatinya, dia begitu yakin bahwa dia dapat diterima di kelurga Nunung. Kondisinya yang sudah bekerja dengan gaji yang lumayan dan karir yang menjanjikan adalah sebuah modal yang belum tentu dimiliki laki-laki lain. Tetapi, di relung hatinya yang lain, terbersit keraguan setelah menyimak apa yang diutarakan oleh Haji Romli tadi.

“Tiiiiiiin…tiiiiin!” kembali sebuah mobil menyalakan klaksonnya.

Mamad kaget. Dia alihkan padangan ke arah lampu lalu-lintas. Rupanya lampu hijau sudah menyala.

Kembali Mamad memacu motornya. Kali ini lebih cepat. Di atas langit sana, gumpalan awan hitam semakin tebal. Sinar matahari tak dapat lagi menembusnya.

“Wah, gulem! Mesti cepet sampe rumah neh kalau gak mau kehujanan.”

Beruntung bagi Mamad, jalan yang dilaluinya lancar. Sehingga dia bisa tiba di rumahnya sebelum hujan turun. Hanya rintik-rintik gerimis yang berhasil menyapa tubuhnya yang berbalut jaket dan motor kebanggaannya.

Setelah memarkirkan motor di teras, Mamad langsung masuk ke dalam rumahnya. Seperti waktu dia berangkat tadi, dia melihat ibunya yang sedang asyik menyaksikan televisi. Maksud hatinya yang ingin langsung masuk ke dalam kamar dan merebahka tubuhnya di atas tempat tidur harus ditunda karena ibunya lebih cepat bangun dari kursi dan menghampirinya.

“Mad! Udah pulang? Gimane tadi?” tanya ibunya.

“Gimane apenye?” tanya balik Mamad dengan wajah dan nada lesu.

“Roman-romannye kage enak neh. Kenapa tampang loe kusut gitu? Gak kaya tadi waktu berangkat.”

“Gak tahu deh, Nyak!”

“Gak tahu gimane kan loe jalanin.”

“Belom jelas, Nyak. Nanti aje Mamad ceritain kalo udah jelas. Sekarang Mamad mau istirahat dulu,” pintanya.

“Iye deh,” jawab ibu sambil melangkah ke arah kursi kesayangannya dan kembali duduk untuk melanjutkan menikmati acara televisi.

Mamad yang ditinggalkan langsung membuka pintu kamarnya. Baru satu kaki yang masuk ke dalam kamar, ibunya kembali bertanya tanpa memalingkan wajahnya dari layar kaca, “Mad, udah sembahyang Ashar belom?”

“Belom, Nyak,” jawab Mamad gelagapan.

“Sembahyang dulu sono! Udah jam lima tuh. Abis gitu mau ngapain kek terserah loe deh.”

“Iye, Nyak.”

Mamad tarik lagi kakinya yang sudah masuk ke dalam kamar dan langsung ke kamar mandi untuk mengambil wudhu. Sekembalinya dari kamar mandi, dia langsung masuk kamar dan menggelar sajadah, lalu shalat.

*********

Malam itu tanpa bintang tanpa rembulan. Langit begitu gelap. Hanya rintik-rintik hujan yang terlihat dari turun membasahi bumi. Mungkinkah langit malam itu turut merasakan kegundahan hati Mamad yang sedang membaringkan tubuhnya di atas tempat tidur. Gelisah. Meski kedua matanya coba dipejamkan dia tidak bisa tidur. Walaupun dia sudah coba berbagai posisi, tak juga rasa kantuknya datang. Bahkan, bantal dan guling yang menemaninya tak dapat mengajaknya masuk ke dalam alam mimpi indahnya bersama Nunung.

*********

Matahari di langit sudah sedikit tergelincir dari titik tertingginya, tanda tengah hari sudah lewat. Mamad sedang duduk di sebuah warung bakso langganannya. Kakinya terus bergerak menghentak-hentak tanah sambil menikmati es teh manis yang dilidahnya tidak semanis hari-hari kemarin. Gelisah. Sesekali dia melihat jam tangannya, lalu mengarahkan wajah dan matanya ke ujung jalan.

“Ke mane Nunung yeh? Kok belom keliatan juge jam segini,” gumamnya dalam hati.

Kembali dia menikmati es teh manis di hadapannya yang sudah tidak ada lagi es batunya dan sudah tidak dingin lagi.

“Nah, itu dia!”

Mamad gembira bukan kepalang ketika melihat seorang perempuan muncul dari tikungan jalan. Dialah Nunung yang sejak tadi ditunggu-tunggu kedatangannya.

Mamad berdiri dari tempat duduknya dan berlari-lari kecil mendekati Nunung. Lalu keduanya berjalan berdampingan menuju tukang bakso.

“Bang, bakso ame es teh manis due!” teriak Mamad kepada tukang bakso yang lagi duduk sambil menggerak-gerakkan topinya sebagai kipas.

“Nung, gimane yang kemaren?” kali ini Mamad langsung bertanya kepada Nunung ke pokok permasalahan.

“Menurut Abang, gimane?” Nunung malah balik bertanya.

“Yah, koq malah nanye Abang. Kan orang tue Nunung yang minte Abang dateng. Kemaren Abang udah dateng ke rumah. Sekarang Abang pengen tahu hasilnye gimane. Pasti Nunung udah dikasih tahu same Babeh, kan?”

“Kaye yang Nunung bilang kemaren kalao laki-laki yang bakal jadi suami nantinya itu laki-laki yang bisa bimbing diri Nung. Bise jadi imam dunia akhirat. Begitu juga dengan kemauan Nyak ame Babeh.”

Mamad mendengarkan dengan serius sekali setiap kalimat yang terlontar dari mulut kekasihnya itu. Semangkok bakso yang telah dia cmapur dengan saus sambal dan sedikit kecap tak dihiraukan lagi, termasuk segelas es teh manis di sampingnya.

Nunung pun melanjutkan kalimatnya, “Nyak ame Babeh seneng …”

“Jadi hubungan kite direstuin, Nung?” potong Mamad tiba-tiba yang mengejutkan Nunung.

“Yah, dipotong. Nung kan belum selesai ngomong,” protes Nunung dengan wajah yang agak sedikit cemberut.

“Eh, maaf. Maaf, ya Nung.” Mamad mempersilahkan Nunung melanjutkan cerita.

“Nyak ame Babeh seneng sama Abang yang udah punye kerjean. Terus, begitu Nunung ceritain ke Nyak-Babeh tentang keluarga Abang, ternyata Babeh kenal sama encang Abang yang namenye Haji Sobri,” sambung Nunung.

“Jadi gak masalah kan?” kembali Mamad memotong dengan pertanyaan penuh penasaran.

“Cuma ada satu masalah, Bang, yang Babeh enggak sreg ame Abang.”

“Masalah ape?” Mamad tambah penasaran

“Nunung tanye dulu yeh. Sekarang jam berape?”

Sambil melirik ke jam tangan, Mamad menjawab, “Jam atu lewat seprapat.”

“Abang udah sembahyang zohor belom?” kembali Nunung bertanya.

“Belom,” jawab Mamad sambil geleng-geleng.

“Itu masalahnye. Abang ngerti kan?” kali ini wajah Nunung memperlihatkan kekesalannya.

“Masalah? Tolong jelasin dong, Nung!”

“Semalam, Nunung, Nyak, Babeh ngobrol panjang lebar soal Abang. Kaye yang tadi udang Nunung ceritain, Nyak ama Babeh seneng ame Abang. Cuma pas Babeh nanyein Abang langsung sembahyang enggak waktu adzan ashar dan Nunung jawab enggak. Di situ Babeh kecewa.”

“Koq kecewa? Hubungannye ame kite berdue ape?”

“Kalau ame perintah sembahyang aje Abang enggak ngelakuin dengan baek, gimana perintah Allah yang laen, semisal jadi imam buat Nunung dan anak-anak kite nanti.”

Lemas tubuh Mamad mendengar penjelasan Nunung tersebut. Jantungnya terasa mau copot. Darahnya seolah-olah berhenti mengalir.

“Jadi…?” sepatah kata itu keluar dari mulut Mamad. Pelan sekali.

“Hubungan kita gak bise lanjut, Bang. Mungkin kita temenan aje. Nunung mewakili Nyak dan Babeh minta maaf atas keputusan ini. Mudah-mudah, keputusan ini yang terbaik buat kite berdue. Terima kasih, atas usahe dan waktu Abang selame ini,” jawab Nunung dengan kekecewaan bergemuruh di dadanya.

“Nunung pamit, Bang. Assalaamu ‘alaikum,” ucap Nunung seraya meninggalkan Mamad yang masih tak percaya dengan apa yang baru saja terjadi.

“Wa ‘alaikumus salaam,” jawab Mamad pelan.

Mamad segera bangun dari kursinya. Membayar uang mangkok bakso dan es teh manis yang tak sempat dihabiskan. Dia melangkah menuju masjid yang berjarak sekitar seratus meter dari tempat dia makan. Tujuannya tak lain untuk menunaikan kewajiban shalat zhuhur dan mungkin merenungi kejadian yang barus saja dia alami serta mencari hikmah yang tersembunyi di balik kejadian tersebut.

SELESAI

********************************

Cerita ini hanya fiksi belaka. Kesamaan tempat, nama tokoh, serta kejadian di dalamnya hanyalah suatu kebetulan belaka.

Cerita ini diilhami dari hasil sebuah obrolan saya dengan salah satu Encing saya yang bekerja sebagai Penghulu.

“Dulu, kalo calon mertue ngeliat calon mantunye nggak begerak buat sembahyang pas denger suara adzan, bisa batal proses ngambil mantu.”

Kira-kira itulah sebuah kalimat yang terlontar dari mulut beliau kala itu dan mengilhami kisah dalm cerita ini. Mungkin kalimat tersebut didasari dari sebuah hadits Rasulullah yang berbunyi :

Dari Jabir r.a., Sesungguhnya Nabi SAW. telah bersabda, “Sesungguhnya perempuan itu dinikahi orang karena agamanya, kedudukan, hartanya, dan kecantikannya; maka pilihlah yang beragama.” (HR. Muslim dan Tirmidzi).

*

*

*

cerpen di atas merupakan salah satu cerpen dari :

7 respons untuk ‘Jodoh (2)

  1. tipongtuktuk Juli 3, 2013 / 09:05

    iya, Mad … mankanye loe musti entu suara adzan … he he he …

    • jampang Juli 3, 2013 / 10:44

      😀

      nggak pantes ngomong betawi

      • tipongtuktuk Juli 3, 2013 / 15:40

        ha ha ha … medok sunda nya, Bang …

      • jampang Juli 3, 2013 / 17:02

        xixixixixi….

  2. herma1206 Agustus 2, 2013 / 22:16

    bagus nih cerpen…aye seneng bacenye… 😀

    • jampang Agustus 3, 2013 / 11:03

      😀

      terima kasih… terima kasih…

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s