[Berani Cerita #38] Mangga Muda

CREDIT

Siang ini, aku dan istriku sudah siap berangkat ke pasar. Bukan untuk belanja bahan makanan, sebab istriku dalam kondisi yang tak bisa mengolah bahan makanan. Jangankan memasak, mencium aroma nasi yang keluar dari tutup rice cooker saja, istriku langsung muntah-muntah. Kami ke pasar untuk mencari mangga muda. Istriku sangat menginginkannya.

“Bang, Neng nunggu di sini aja yah! Soalnya jalan di pasar pasti becek dan bau. Nanti Neng muntah lagi. Tapi Abang jangan lama-lama!”

“Ok!”

Kutinggalkan istriku di pinggir tempat parkir sepeda motor. Tempatnya cukup terlindung dari matahari. Lagi pula ada tempat yang bisa dijadikan tempat duduk istriku selama menunggu.

Hujan semalam masih menyisakan beberapa genangan air di beberapa bagian jalan pasar yang kulewati. Tak hanya becek tetapi juga licin. Jika tak hati-hati melangkah bisa-bisa terpleset dan jatuh.

Pertama kali yang kutemukan di dalam pasar adalah lapak para penjual sayur-sayuran. Mulai dari yang menggelar dagangan khusus berupa toge, daun singkong, kangkung, dan bayam, hingga mereka yang menjual aneka sayuran di lapak sederhana mereka.

Selanjutnya adalah lapak para penjual tahu dengan beraneka bentuk dan ukuran. Lalu penjual tempe, baik yang dibungkus dengan daun pisang atau plastik. Kemudian lapak pedagang oncom.

Beberapa langkah selanjutnya, hidungku mencium bau amis. Rupanya aku sudah berada di area khusus untuk lapak para penjual daging, ayam, serta aneka ikan.

“Pak, yang jual buah-buahan sebelah mana yah?” Tanyaku kepada salah seorang penjual daging.

“Lurus nanti belok kanan.” Jawab bapak penjual daging sambil terus mencincang daging di hadapannya.

“Terima kasih, Pak!” Balasku seraya melangkah menuju tempat yang ditunjukkan olehnya.

Di sekelilingku kini berjejer lapak para penjual buah. Mulai dari yang menjual pisang, jeruk, salak, anggur, apel, pear, dan mangga. Tapi aku tidak menemukan yang menjual mangga muda.

“Bang, yang jual mangga muda sebelah mana yah?” Tanyaku kepada penjual mangga harumanis.

“Sebelah ujung!” Jawabnya.

“Terima kasih, Bang!”

Aku bergegas menuju ujung lorong. Setelah melewati beberapa lapak pedagang buah lainnya aku menemukan penjual buah yang kucari. Hanya seorang saja. Kulihat seorang ibu sedang merapikan letak beberapa ikat bengkoang dagangannya. Kulihat juga buah dagangan lainnya seperti kedondong, jambu air, dan buah yang sedang kucari-cari, mangga muda. Tinggal tersisa tiga buah. Dua buah berukuran kecil dan satu lagi berukuran lebih besar.

“Mangga mudanya berapa, Bu?” Tanyaku langsung.

“Ambil tiga-tiganya aja, lima ribu!” Jawab ibu penjual.

Tanpa tawar-menawar langsung aku bayar ketiga mangga muda itu. Kuserahkan selembar uang dua puluh ribu rupiah kepadanya.

Setelah menemukan uang lima belas ribu di dompetnya, ibu pedagang itu menyerahkan uang kembalian tersebut kepadaku bersamaan dengan kantong plastik warna hitam berisi mangga muda.

“Terima kasih, Bu!” Ucapku.

Istriku pasti akan senang! Pikirku. Kulangkahkan kaki keluar pasar menuju tempat parkir.

“Neng!” Teriakku sambil berlari kecil.

Meski mendengar panggilanku, istriku diam bergeming di tempatnya. Hanya mulutnya saja yang bergerak-gerak.

“Ini, abang udah dapat mangga…” Kalimatku terputus ketika sudah berada di hadapannya.

“Abang kelamaan sih!” Ucapnya sambil menikmati sepiring irisan mangga muda.

“Itu mangga dari mana?” Tanyaku penasaran.

“Itu!” Jari telunjuk istriku mengarah ke sebuah gerobak tukang rujak yang sedang mangkal. Tak jauh dari tempat parkir motor.


Berani Cerita Sebelumnya :

[Berani Cerita #37] Perisai
[Berani Cerita #37] Perisai
[Berani Cerita #36] Yang Kembali
[Berani Cerita #36] Yang Kembali
[Berani Cerita #35] Dia Sudah Ada yang Punya
[Berani Cerita #35] Dia Sudah Ada yang Punya
[Berani Cerita #34] Jalak Bali dan Kakaktua Raja
[Berani Cerita #34] Jalak Bali dan Kakaktua Raja
[Berani Cerita #33] Dua Cara Satu Tujuan
[Berani Cerita #33] Dua Cara Satu Tujuan

64 respons untuk ‘[Berani Cerita #38] Mangga Muda

  1. chiemayindah Desember 2, 2013 / 06:25

    wahahaha… *pukpuk si abang*

    • jampang Desember 2, 2013 / 08:01

      😀

      jauh-jauh ternyata ada yang deket

  2. nurme Desember 2, 2013 / 06:40

    Hahahaha…. kasiaaaaan :p

      • nurme Desember 2, 2013 / 08:47

        🙂

  3. punyaliana Desember 2, 2013 / 08:40

    yaaaa,,, gitu deh cewe klo ngidam

    • jampang Desember 2, 2013 / 09:00

      pengalaman ya mbak 😀

      • punyaliana Desember 2, 2013 / 14:02

        ah,,, aq belum punya nih,, baru setahun

      • jampang Desember 2, 2013 / 14:05

        ooo…. kirain udah pernah ngerasain juga 😀

  4. Bunda Aisykha Desember 2, 2013 / 09:20

    Wha ha ha,,itu namanya pengorbanan bang 🙂

    • jampang Desember 2, 2013 / 09:25

      iya… pengorbanan dan perjuangan 😀

  5. ibuseno Desember 2, 2013 / 10:17

    perjuangan abang ttp di apresiasi si neng 🙂

    • jampang Desember 2, 2013 / 10:21

      tapi si eneng lagi masa-masa sensi 😀

  6. amy syahmid Desember 2, 2013 / 10:25

    hahaha…udah nyarinya jauh2, nggak tahunya ada si abang rujak yang paling deket, tapi nggak apa2 bang, emang udah rejekinya si ibu pedagang mangga, lagian jualannya kenapa ujung bener ya tempatnya 😆

    • jampang Desember 2, 2013 / 10:27

      mungkin nggak diujung juga kali, cuma si abangnya masuk dari pintu masuk satu. kalau masuknya dari pintu masuk dua mungkin bisa langsung ketemu

      *alasan ngasal*

  7. Haya Najma Desember 2, 2013 / 13:33

    oke… aku merasakan kecutnya mangga muda

    • jampang Desember 2, 2013 / 13:34

      kalau lagi ngidam mah hilang kali rasa kecul itu 😀

      • Haya Najma Desember 2, 2013 / 13:41

        jadi kepengenn.. 😀

      • jampang Desember 2, 2013 / 13:42

        😀
        silahkan mencari kalau begitu. kalau di sini musimnya mangga harumanis

      • Haya Najma Desember 2, 2013 / 13:45

        sama aja pak. cari mangga muda itu susah, harus punya tetangga yang baik hati, hehe

      • jampang Desember 2, 2013 / 13:47

        iya seh. yang muda kebanyakan masih di pohon 😀

  8. ayanapunya Desember 2, 2013 / 13:45

    Ya udah, mangganya si abang aja yang ngabisin 😀

    • jampang Desember 2, 2013 / 13:47

      asemmmm… kecuuuut… 😀

      • ayanapunya Desember 2, 2013 / 13:54

        Kalau saya malah paling suka tuh sama mangga muda

      • jampang Desember 2, 2013 / 13:55

        ya kalau ada bumbu rujaknya mungkin saya masih mau makan 😀

      • ayanapunya Desember 2, 2013 / 16:17

        Kalau saya asal ada garam. Jadi deh ngerujaknya 😀

      • jampang Desember 2, 2013 / 16:23

        kurang mah kalau saya 😀
        mungki juga krena kurang suka sama rujak. suka sama buah yang manis-manis aja

      • ayanapunya Desember 2, 2013 / 16:33

        Kayaknya emang laki2 kurang suka ngerujak yah? Dulu di kntor lama saya sering banget beli rujak 😀

      • jampang Desember 2, 2013 / 16:37

        di kantor baru nggak ada tukang rujak?

      • ayanapunya Desember 2, 2013 / 16:43

        Ada sih. Tapi di kantor depan. Males jalannya 😀

      • jampang Desember 2, 2013 / 16:48

        😀
        lah…. bukannya kalau makan ke kantor depan? atau udah bawa bekel sekarang?

      • ayanapunya Desember 2, 2013 / 17:11

        Nggak. Makannya wisata kuliner. Ke sana ke mari naik motor 😀

      • jampang Desember 2, 2013 / 17:13

        lah… yg jauh disamperin yg deket malah nggak 😀

      • ayanapunya Desember 2, 2013 / 17:24

        Makan siang lebih utama soalnya. Hehe

      • jampang Desember 2, 2013 / 17:27

        😀
        iyah

  9. fannywa Desember 2, 2013 / 13:52

    Hehe perjuangaaaaan….

    • jampang Desember 2, 2013 / 13:53

      yup… perjuangan laki-laki 😀

  10. pitaloka89 Desember 2, 2013 / 15:25

    mira lagi pengen mangga juga nih….. kemarin pulang dari bogor udah niat mau beli, eh… hujan dan ga nemu penjual yang dimaksud…

    • jampang Desember 2, 2013 / 15:47

      ngidam kah?
      kalau nggak ada yg jualan khusus… beli sama tukang rujak aja 😀

      • pitaloka89 Desember 2, 2013 / 15:55

        Hehe… ngidam sama kepengen aja sama ga mas?
        Udah makan untuk hari ini 🙂

      • jampang Desember 2, 2013 / 16:10

        ya beda, mbak.
        ngidam itu pake pusing dan mual. kalau kepengen aja, paling cuma ngiler doank 😀

      • pitaloka89 Desember 2, 2013 / 16:39

        ooo.. kirain ngidam itu kepengen apa gitu. Sepertinya kalau pusing dan mual itu sepertinya hampir setiap calon ibu mengalaminya..

        Soalnya banyak yang bilang, ngidam a, ngidam b. Kirain ngidam itu pengen sesuatu pakai banget. hehehe

      • jampang Desember 2, 2013 / 16:47

        setahu saya seh pake mual dan pusing. tapi nggak tahu kalau perempuan langsung yg ngerasain… kali aja beda-beda

      • pitaloka89 Desember 2, 2013 / 16:52

        hehe.. saya baru tau kalau muat + pusing itu istilahnya ngidam… 🙂

      • jampang Desember 2, 2013 / 17:05

        eh… mual + pusing itu ngidam apa morning sickness yah? atau keduanya sama?

        *kadi bingung*

      • pitaloka89 Desember 3, 2013 / 17:13

        Tuh kan. hehehe…

      • jampang Desember 3, 2013 / 17:31

        😀

    • jampang Desember 2, 2013 / 15:48

      ya namanya juga nyari-nyari. kalau udah tahu tempatnya ya bisa langsung 😛

  11. kakaakin Desember 2, 2013 / 15:34

    Si Abang langsung bergeming hingga sore … 😀

  12. Nurul Auliya Kamila Desember 2, 2013 / 17:24

    Musim mangga, dirumah Alhamdulillah banyak … jadi gak usah beli2 🙂

    salam kenal akang dari pulo pedes 🙂

  13. dedekusnpeace Desember 2, 2013 / 19:41

    hehe… lucu… 🙂
    Tapi walaupun istrinya kesel pastinya bangga punya suami seperti kang mas Jampang yang rela jauh beli mangga untuk istri tercinta, walau akhirnya ditemukkan tukang buah yg deket.

    • jampang Desember 2, 2013 / 20:27

      Tp cerita di atas cuma fiksi koq 😀

      • dedekusnpeace Desember 2, 2013 / 20:51

        Owh…
        Fiksi yang keren 🙂

      • jampang Desember 2, 2013 / 21:06

        Terima kasih 😀

  14. junioranger Desember 3, 2013 / 07:59

    hahahaha

  15. Orin Desember 3, 2013 / 13:56

    qiqiqiqi….kesian si abang, perjuangannya terkalahkan tukang rujak *halah* :))

    • jampang Desember 3, 2013 / 13:58

      nasib baik belum berpihak kepadanya, teh 😀

  16. Anggun Desember 4, 2013 / 18:06

    Hahaha.. pengorbanan suami siaga

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s