Ketika Dua Sayap Telah Sempurna

pelaminan_jampang_minyu

ia pernah jatuh
berkeping hingga tak lagi utuh
terserak dengan luka yang belum sembuh
selama sembilan pergantian bulan penuh

ada rasa ingin terbang mengangkasa
dengan dua sayap mengudara
apa daya satu sayap terluka
patah tak setia

luka itu harus tiada
hati itu harus ditata
agar cinta yang menanti
tak lagi menyakiti
bagiku seorang
untuknya tersayang

Membangun kembali rumah yang sudah roboh tidaklah semudah membangun rumah yang baru. Ada bagian yang harus disingkirkan karena tidak lagi bisa digunakan, tidak cocok, dan harus dibuang. Mungkin seperti itulah kondisi sebuah rumah tangga yang pernah dibina kemudian hancur di tengah perjalanan. Ada sebuah goresan luka yang terasa menyakitkan. Di hati. Di dalam pikiran.

Membangun kembali rumah yang sudah roboh tidaklah secepat membangun rumah yang baru. Ada bagian yang harus dipilah dan dipilih untuk menentukan bagian mana dari bangunan yang bisa dipergunakan kembali dan bagian mana yang harus diperbaiki. Mungkin seperti itulah kondisi sebuah hati yang terluka. Diperlukan waktu untuk menata kembali kepingan-kepingannya yang tak lagi utuh. Dibutuhkan masa untuk merajut kembali asa dan rasa yang pernah lenyap dan hilang.

Bagi saya pribadi, setidaknya membutuhkan tiga kali pergantian tahun untuk menyembuhkan luka itu. Mungkin saja, kesembuhan itu bisa datang lebih cepat. Namun kesempurnaannya baru bisa saya rasakan ketika purnama telah berganti sebanyak tiga puluh enam kali. Asa dan rasa itu bisa utuh kembali.

Memang, ada hal yang bisa dinikmati dalam kesendirian. Namun, saya meyakini, kenikmatan itu akan lebih besar jika dirasakan dalam sebuah kebersamaan. Kesendirian mungkin baik, tetapi berpasangan, akan jauh lebih baik. Bukankah Allah menciptakan laki-laki dan perempuan berpasang-pasangan? Jika Allah Yang Maha Pencipta menyatakan demikian, maka hal itu adalah yang terbaik bagi makhlukNya. Dan saya meyakini itu.

sebuah cita terangkai dalam kata
dari kisah dua anak manusia
perlahan sirna rasa sepi yang menyelimuti
berganti rindu yang kian menghantui
perlahan pudar kesunyian hati
berganti harum bunga-bunga di taman sanubari

langkah pertama telah dilakukan
namun selanjutnya takkan mudah ditaklukan
jika kemenangan sebuah takdir
syukurilah dengan kebahagiaan
jika kekalahan yang terukir
hadapilah dengan keikhlasan

betapapun kau bertindak
ada yang lebih berkehendak
atas usaha dan dirimu
betapa pun kau berusaha
ada yang lebih berkuasa
atas jiwa dan ragamu

Setelah luka di hati perlahan-lahan sembuh, setelah kebimbangan dan keraguan untuk membina sebuah rumah tangga kembali sirna, setelah usaha pencarian sang belahan jiwa dimulai, akhirnya di bulan Oktober 2013, Allah mempertemukan saya dengan seorang perempuan yang menjadi sosok pengisi ruang kosong di hati ini, Minyu. Pertemuan pertama kali dengan Minyu tersebut terjadi pada Minggu sore tanggal 27 Oktober 2013. Sebuah pertemuan yang terjadi karena saya β€œdikerjain” oleh ibu saya.

Hari itu, selepas shalat ashar, ibu meminta saya mengantarkan beliau kondangan ke rumah salah satu saudara. Selesai dari acara tersebut, ibu meminta saya mengantarkan beliau ke rumah seseorang dengan alasan beliau belum datang ketika orang tersebut melaksanakan sebuah acara. Sebagai anak yang berbakti, saya pun memenuhi permintaan ibu tersebut tanpa rasa curiga sedikit pun.

Seperti ketika mengantarkan ibu ke acara kondangan, saya pun hanya menunggu di luar rumah. Di atas sepeda motor. Setelah beberapa lama menunggu, ibu keluar dari rumah tersebut dan meminta saya menunggu di dalam. Sesaat sebelumnya, saya melihat tuan rumah juga keluar. Akhirnya saya masuk dan duduk di ruang tamu.

Tak lama kemudian datang seorang perempuan. Lalu kami berkenalan.

Ibu dan tuan rumah (adik dari Nenek Minyu) pindah ke ruang sebelah dan membiarkan kami bicara berdua. Kami bicara tentang satu dan lain hal.

Alhamdulillah. Pertemuan pertama tersebut berjalan lancar. Satu topik berpindah ke topik lain dengan mulus. Kesan yang muncul di dalam diri masing-masing juga cukup baik. Dari pembicaraan itu barulah saya tahu bahwa Minyu adalah teman seangkatan adik saya di sekolah dasar dan kakaknya Minyu adalah teman seangkatan saya di sekolah dasar juga.

Di akhir pertemuan, saya sempat meminta nomor handphone Minyu. Obrolan selanjutnya lebih banyak kami lakukan melalui WhatsApp.

28 Oktober 2013
Saya menyapa Minyu melalui WhatsApp. Kami bicara satu dan lain hal, termasuk status perkawinan saya dan tentang Syaikhan. Minyu menanyakan tentang Syaikhan setelah melihat poto saya dan Syaikhan yang saya jadikan foto profil WhatsApp.

3 November 2013
Saya mengajak Minyu jalan-jalan pagi ke Senayan dengan maksud untuk ngobrol lebih banyak dan mengenal lebih dekat.

4 November 2013
Pembicaraan saya dan Minyu mulai serius. Saya menanyakan kepada Minyu apakah setelah dua kali pertemuan dan beberapa kali pembicaraan melalui WhatsApp, dirinya menemukan sesuatu yang baik dan kecocokan tentang kriteria calon lelaki pendamping di dalam diri saya. Saya juga melanjutkan, jika Minyu menemukan kebaikan dan kecocokan tersebut, apakah dirinya bersedia untuk melanjutkan proses ke tahap selanjutnya.

6 November 2013
Saya mengirimkan Minyu sebuah email yang cukup panjang dengan subjek “Sepucuk Surat Untuk Calon Istriku”. Isi email tersebut berupa pandangan pribadi saya tentang sebuah pernikahan, sekaligus mengingatkan kembali apakah Minyu bersedia untuk melanjutkan perkenalan ke tahapan yang lebih serius.

8 November 2013
Saya mendapatkan sebuah jawaban pasti dari Minyu. Minyu bersedia untuk lanjut ke proses khitbah.

16 November 2013
Selepas Isya, ditemani rintik gerimis, saya dan keluarga datang ke rumah Minyu. Melamar.

ketika sedikit nafas tersisa
terhambur untuk yang tercinta
saat asa sirna ditelan masa
seolah jasad tanpa nyawa

hangatnya senyuman
lembutnya bisikan
menggoda hati nan kesepian
yang sedang menanti kekasih yang dirindukan

setelah badai menerjang
gemuruh hati bergelombang
akhirnya menjadi tenang
karena kabar musafir telah datang

hasrat tuk bersua semakin menjadi
karena kerinduan belum terobati
seakan tak pernah padam bara di hati
kecuali ikatan jiwa telah terpatri

ketika saat itu tiba
dua insan merajut asa
di pelaminan duduk berdua
saling berkasih mesra
ketika saat itu tiba
dua insan memupuk rasa
menyatukan hati, jiwa, dan raga
tuk meraih cita yang didamba

4 Januari 2014
Menjelang tengah hari, saya dan keluarga beserta rombongan tiba di Mushalla An-Najah. Di mushalla yang dibangun oleh buyut Minyu itulah saya melakukan aqad nikah. Mengucapkan qabul. Melaksanakan sebuah perjanjian yang berat, mitsaqan ghalizha.

Diawali dengan pembacaan dua khutbah yang kemudian dilanjutkan dengan serah-terima bawaan atau seserahan dari wakil keluarga mempelai lelaki kepada wakil keluarga mempelai perempuan. Selanjutnya inti dari rangkaian acara hari itu pun dilaksanakan.

“Saya terima nikahnya, Nurul Syafrida binti Muhammad Zainuddin, dengan mas kawin berupa perhiasan emas seberat dua puluh gram dibayar tunai.”

Saya ucapkan kalimat tersebut setelah wali hakim selesai menucapkan ijab. Sah! Status saya berubah menjadi seorang suami dan Minyu menjadi seorang istri.

dua insan melepas rindu
yang terpendam kian menggebu
duduk berdamping tanpa penghalang
setelah sekian lama terpisah ruang

dua hati memadu jiwa
setelah disaksikan puluhan pasang mata
genggam erat jemari tangan
berharap turun segala keberkahan

dua sejoli berkasih mesra
di pelaminan duduk berdua
dua pasang mata beradu pandang
menyelami lautan rasa bertepi karang
berjumpa gundah diharap jauh terbang
bersua indah diharap tak kan hilang

dua insan saling memuji
bukan berarti tiada cela dimiliki

dua insan merajut asa
meski yang dihadapi tak selalu indah pesona

dua insan memohon restu
terwujud keluarga samara yang didamba sepanjang waktu

 

“tulisan ini disertakan dalam Giveaway Novel Perjanjian yang Kuat”

dan terpilih menjadi tulisan dengan komentar terbanyak.


Tulisan Terkait Lainnya :

74 thoughts on “Ketika Dua Sayap Telah Sempurna

  1. pinkvnie Januari 13, 2014 / 20:58

    akhirnya … fotonya sudah jadi nih … πŸ™‚

    • jampang Januari 13, 2014 / 20:59

      belum. itu baru minta samplenya aja dari yang moto kemaren

      • pinkvnie Januari 13, 2014 / 21:02

        oooo … gaya fotonya seru juga πŸ™‚
        itu mushalla Annajah yang di daerah mana ka petukangan bkn?

      • jampang Januari 13, 2014 / 21:04

        itu tukang fotonya sekaligus pengatur gaya πŸ˜€

        bukan, itu di daerah sukabumi utara

      • pinkvnie Januari 13, 2014 / 21:28

        Pasangan serasi … πŸ™‚
        Sekali lagi barakallah ya ka smoga sampai maut memisahkan n cpt diberikan momongan yang soleh n solehah … πŸ™‚

      • jampang Januari 13, 2014 / 21:33

        aamiin. terima kasih.

        semoga segera menyusul juga πŸ˜€

      • pinkvnie Januari 13, 2014 / 21:50

        Aamiin … Aamiin … Aamiin … πŸ™‚

  2. ayanapunya Januari 13, 2014 / 21:01

    Minyu itu panggilan dari mas rifki atau memang nama panggilan istrinya?

    • jampang Januari 13, 2014 / 21:03

      panggilan istri saya oleh teman-teman dekatnya. jadinya saya gunakan aja panggilan itu untuk setiap tulisan yang ada cerita tentang istri saya.
      saya manggilnya seperti keluarganya memanggil

      mungkin sesekali bisa manggil minyu juga πŸ˜€

      • ayanapunya Januari 13, 2014 / 21:08

        ooo. mungkin nanti si Sali bisa diganti juga juga namanya πŸ˜€

      • jampang Januari 13, 2014 / 21:10

        ya bisa jadi. toh setiap pasangan bisa punya panggilan sendiri-sendiri yang berbrda dengan nama aslinya…. biar unik… atau lebih mesrahhhh (?)

  3. Mila Wulandari Januari 13, 2014 / 21:08

    oh aku baru tahu jawaban nya…Barakallah mas jampang πŸ™‚

    • jampang Januari 13, 2014 / 21:12

      πŸ˜€
      terima kasih, mbak

  4. omnduut Januari 13, 2014 / 21:21

    Hiks… Gagal pertamax
    *sejak kapan aku doyan pertamax? mending minum es jeruk* #abaikan

    Aaa, sekali lagi ikut berbahagia ya mas Rikfi πŸ™‚ seneng deh dengan kabar ini. Semoga pernikahannya langgeng dan bahagia teruuuuusss ^^ *doakan aku segera punya foto kayak begitu ya* #astaga komen kok curcol gini πŸ˜€

    • jampang Januari 13, 2014 / 21:23

      pertamxnya mending kasih motor aja πŸ˜€

      terima kasih, mas. aamiin.

      semoga segera menyusul πŸ™‚

      • omnduut Januari 13, 2014 / 21:24

        Eh iya, kapan-kapan proses dikerjain ibunya diceritain lengkap ya *eh jangan-jangan sudah ditulis ya? ^^ *

        amiiin amiiiin amiiiiiiinnnn *tereak-tereak* *trus tutup mulut*

      • jampang Januari 13, 2014 / 21:26

        udah saya ceritain, mas. barusan saya kasih linknya di tulisan “dikerjain”-nya. sebelumnya nggak ada.

        πŸ˜€

  5. Firsty Chrysant Januari 13, 2014 / 21:26

    bahasanya kerenn…. Pengen deh bisa nulis kaya gitu πŸ™‚

    Barakallah… Selamat ya Mas Jampang

    • jampang Januari 13, 2014 / 21:32

      terima kasih, uni.
      uni juga udah sering nuliskan… masing-masing punya gaya khas sendiri-sendiri πŸ˜€

      aamiin. sekali lagi terima kasih

      • Firsty Chrysant Januari 13, 2014 / 21:36

        Aku selalu pengen bisa nulis dengan bahasa teratur, ato puitis dan bermakna. Tapi selalu akhirnya gratakan…kaya orangnya… *ngingsut, malu sendiri

      • jampang Januari 13, 2014 / 21:39

        ngapain juga harus malu. nulis aja terus.

        tetap semangat πŸ˜€

  6. amy syahmid Januari 13, 2014 / 21:49

    selamat…selamat… barakallah
    langgeng dunia akhirat buat bang jampang dan mbak minyu πŸ™‚

    • jampang Januari 13, 2014 / 22:02

      Terima kasih… Terima kasih πŸ˜€

  7. Julie Utami Januari 13, 2014 / 21:49

    Turut berbahagia bersama ananda dan mendoakan segala yang terbaik.

    Selamat ya. Fotonya bagus lho.

    • jampang Januari 13, 2014 / 22:02

      Aamiin. Terima kasih bunda

  8. nengwie Januari 13, 2014 / 22:18

    Cantiknyaaa… Suka lihatnya… Ikut bahagia ya Kang… Salam kenal buat nyonyah, jangan kaget kalau tiba2 di WA akang nya ada yg nyapa πŸ™‚

    • jampang Januari 14, 2014 / 04:17

      terima kasih, teh πŸ˜€
      insya Allah disampein salamnya

  9. nazhalitsnaen Januari 13, 2014 / 23:24

    jadi inget keknya kemarin belum sempat mengucapkan selamat ke mas rifki dan istri :-).. Selamat menempuh bagian hidup yang baru dan semoga dapat membina keluarga yang terbaik…

    *sebenarnya kemaren2 nunggu postingan mas cerita lengkap tentang pernikahan, jadi ya komennya baru sekarang hehehe

    • jampang Januari 14, 2014 / 04:18

      πŸ˜€
      terima kasih, nas. aamiin.

      ini juga versinya nggak terlalu lengkap πŸ˜€

    • Julie Utami Januari 14, 2014 / 06:58

      Eh sama. Saya juga nunggu posting foto pengantinnya dulu walau udah cyriga ada pernikahan sejak Syaikhan menemukan foto pacar abinya di dompet hehehehe…..

      Memang nih ceritanya dipotong-potong, jadi bikin penasaean.

      • jampang Januari 14, 2014 / 07:02

        waktu saya ngunjukin syaikhan itu belum nikah bunda, cuma sudah lamaran πŸ˜€

  10. RY Januari 14, 2014 / 06:20

    Akhirnya diposting juga potonya πŸ™‚
    Horaaaay …..
    Sekali lagi, selamat ya Pak Rifki dan Bu Rifki *bang Jampang telah bertemu si Eneng*

    hehehhhe

    • jampang Januari 14, 2014 / 06:27

      terima kasih, mbak.
      tapi minyu nggak mau dipanggil eneng… kalau di komik gpp
      πŸ˜€

      • RY Januari 15, 2014 / 10:21

        hihihihi ia deh mbak minyu ajah…

      • jampang Januari 15, 2014 / 10:51

        ya nggak pake mbak kalau saya manggil πŸ˜€

      • RY Januari 15, 2014 / 16:15

        Hahahahhha, kliatan dari cctv loh Pak

      • jampang Januari 15, 2014 / 16:21

        wew…. masih ada CCTVnya… awet juga yah πŸ˜›

      • RY Januari 15, 2014 / 16:41

        ia donk Pak, kan selalu diupgrade :p

      • jampang Januari 15, 2014 / 16:50

        pasti mahal biaya perawatannya πŸ˜€

      • RY Januari 15, 2014 / 16:54

        ahh biasa aja kok Pak cuma pake shampo

        hahahhha

      • jampang Januari 15, 2014 / 16:55

        gubrak!

  11. oomguru Januari 14, 2014 / 06:35

    kawwiiiinnnnn….!!

    senangnya, bisa kembali menemukan serpihan yang hilang.
    πŸ˜€

    • jampang Januari 14, 2014 / 06:36

      iyaaaaa πŸ˜€

      alhamdulillah

  12. Baginda Ratu Januari 14, 2014 / 09:22

    Wuaaahhh, selamat mas Rifki, mbak Nurul…
    Semoga berjodoh dunia akhirat, pernikahan ini membawa kebaikan utk semuanya, ya. Aamiin…

    • jampang Januari 14, 2014 / 09:45

      Aamiin. Terima kasih, mbak

  13. andiahzahroh Januari 14, 2014 / 19:23

    Waaaahh.. Baru tau saya
    Barakallahu laka wabarakallahu’alaika wajama’a bainakuma fii khoir
    Selamat mas jampang ^^

    • jampang Januari 14, 2014 / 20:47

      terima kasih, mbak.
      aamiin

  14. Dyah Sujiati Januari 15, 2014 / 07:39

    Waa terimakasih telah menulis kronologi dengan baik
    *berkaca-kaca

    • jampang Januari 15, 2014 / 07:41

      sama-sama. tapi saya menuliskannya bukan buat missil…. melainkan buat lomba πŸ˜›

      • Dyah Sujiati Januari 15, 2014 / 08:04

        Ora popo pak, include sudah. Ahaha!

      • jampang Januari 15, 2014 / 08:07

        syukurlah…. semoga bermanfaat πŸ˜€

  15. ira nuraini Januari 15, 2014 / 11:07

    barokallahu…selamat y, mg langgeng sampai maut memisahkan…

    • jampang Januari 15, 2014 / 11:23

      aamiin. terima kasih doanya, mbak

  16. penuhcinta26 Januari 16, 2014 / 14:35

    Selamat ya Rif! Semoga langgeng dan bahagia selalu.

    • jampang Januari 16, 2014 / 14:41

      terima kasih, mbak. aamiin

  17. danirachmat Januari 17, 2014 / 10:21

    Fotonya bagus Mas dan keren ih terdokumentasikan dengan baik komunikasinya. Semoga sukses mas GAnya.. πŸ™‚

    • jampang Januari 17, 2014 / 10:23

      itu penata gayanya yang ngarahin. saya ikut aja. foto lainnya kebanyakan saya nggak bisa senyum

      jadi yang dipublikasikan yang keren-kerena aja πŸ˜€

  18. Rien Januari 17, 2014 / 10:44

    Barakallah ya Mas Rifki πŸ™‚

  19. Orin Januari 20, 2014 / 14:37

    Wow…kronologisnya detail sekali bang *jempol*. Semoga langgeng bahagianya dengan Minyu ya bang. Aamiin πŸ™‚

    • jampang Januari 20, 2014 / 14:43

      πŸ˜€
      aamiin. terima kasih doanya, teh

  20. winny widyawati Januari 21, 2014 / 15:19

    Barakallahu, selamat bang RIfky dan mbak Nurul ya, semoga langgeng, dikarunia putra putri nan shalih shalihat, aamiin

    • jampang Januari 21, 2014 / 15:58

      aamiin. terima kasih doanya, teh

  21. eroza Januari 24, 2014 / 14:14

    Selamat ya, btw kenapa pakai wali hakim Ki?

    • jampang Januari 24, 2014 / 15:57

      ayahnya udah meninggal.
      nggak punya adik atau kakak laki-laki seayah dan paman dari garis ayah juga nggak ada.

  22. dian_ryan Februari 3, 2014 / 07:49

    awwww baru tau eh baru baca ding, selamat yah mas atas pernikahannya, semoga menjadi keluarga yang slalu dilimpahkan keberkahan, kasih sayang dan kebahagiaan hingga akhir waktu πŸ™‚

    • jampang Februari 3, 2014 / 08:00

      aamiin. terima kasih, mbak πŸ˜€

  23. leyla hana Februari 4, 2014 / 14:27

    barokallah atas pernikahannya,semoga barokah selalu. Terimakasih sudah ikut GA saya ya πŸ™‚

    • jampang Februari 4, 2014 / 15:10

      terima kasih, mbak.

      aamiin πŸ˜€

  24. ndutyke Juli 15, 2014 / 11:24

    Oooh terjawab sudah pertanyaAnku tadi hehehe. Bagus fotonya. Aku suka.

    • jampang Juli 15, 2014 / 12:52

      emang tadi nanya apa? πŸ˜€

      terima kasih

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s