Apalah Arti Sebuah Nama di Atas Amplop Putih?

nama di atas amplop putih
Ibu sering memanggil saya untuk kemudian menuliskan nama beliau dan alamat singkat di atas amplop putih yang kemudian akan diisikan sejumlah uang. Amplop putih itu berisi uang tersebut kemudian akan ibu bawa ke rumah orang yang mengundang beliau untuk acara resepsi pernikahan anaknya.

Bagi ibu, menuliskan nama di atas amplop putih untuk kondangan itu perlu. Penting. Mungkin demikianlah yang menjadi kebiasaan masyarakat di mana ibu dan saya tinggal. Sudah menjadi kebiasaan pula untuk mengembalikan sejumlah uang yang sama jika di masa sebelumnya orang yang mengundang tersebut pernah memenuhi undangan serupa dari ibu.

Sementara saya, seringkali enggan untuk menuliskan nama di amplop putih untuk kondangan tersebut. Pikiran saya yang dangkal menyimpulkan, jika saya ingin memberi ya memberi saja. Keberadaan nama saya di atas amplop tersebut tidaklah penting. Ke depannya, jika kebiasaan mengembalikan uang dalam jumlah yang sama itu masih berlanjut, maka orang yang saya beri amplop saat ini tidak perlu pusing-pusing untuk menentukan jumlah yang harus mereka kembalikan. Berapa saja bisa. Sebab terkadang, karena merasa tidak bisa memberi dengan jumlah uang yang sama, seseorang kadang harus berhutang. Bukankah yang demikian itu memberatkan?

*****

“Terima kasih, Pak!” Ucap Pak Satpam yang sedang duduk di tempat kerjanya.

Saya bisa menebak maksud dari ucapan Pak Satpam. Sebelumnya beliau mengundang saya dan rekan kerja lainnya ke pesta pernikahan putrinya. Namun saya tidak sempat menghadirinya.

“Sama-sama, Pak.” Timpal saya.

“Yang penting doanya sampe.”

“Maaf, Pak. Saya nggak bisa datang. Saya cuma nitip (amplop) aja.” Ucap saya selanjutnya sambil menunggu pintu lift terbuka.

“Iya. Yang penting doanya sampe.” Pak Satpam mengulangi kalimat yang sama.

Di dalam lift, saya merasakan sesuatu yang sedikit aneh dengan kalimat yang diucapkan oleh Pak Satpam. Kenapa kalimat tersebut diulang? Kenapa hanya bagian doa saja yang diulang?

Tak lama kemudian, jawaban atas pertanyaan itu saya temukan meskipun masih berupa dugaan. Kemungkinan.

Dua hari sebelum acara, rekan-rekan saya yang tidak bisa datang berinisiatif menitipkan amplop ke salah seorang rekan yang rumahnya tak berjauhan dari shohibul hajat. Mereka menuliskan nama mereka baik di atas amplop maupun di dalam amplop. Sementara saya tidak. Saya tetap dengan kebiasaan saya, tidak menuliskan nama di amplop. Mungkin, sekali lagi mungkin, Pak Satpam mengira saya tidak datang dan tidak memberikan amplop. Sekali lagi mungkin.

Iseng-iseng, saya bertanya kepada seorang teman yang menuliskan namanya di atas amplop putih atau di dalamnya tentang reaksi Pak Satpam ketika bertemu dengannya. Jawabannya adalah, kalimat yang diucapkan Pak Satpam berbeda dengan yang diucapkan kepada saya.

Sepertinya saya harus mengubah persepsi saya tentang arti sebuah nama di atas amplop putih.

Haruskah?


Tulisan Terkait Lainnya:

40 respons untuk ‘Apalah Arti Sebuah Nama di Atas Amplop Putih?

  1. bimosaurus Februari 4, 2014 / 17:36

    yang penting isi amplopnya hehehe.. Maksudnya suratnya hehehe

    • jampang Februari 5, 2014 / 05:14

      isi dan kemasan sama-sama penting 😀

  2. wisnuwidiarta Februari 4, 2014 / 18:17

    Stick dengan niat kita yang lurus aja Bro…

  3. nengwie Februari 4, 2014 / 19:27

    Kalau ada namanya pertanda kita menghormati yg mengundang, meskipun ndak hadir, cukup diwakili amplopnya hehe

    Yang penting pas ngasih “amplop” niatannya ikhlas.

    • jampang Februari 5, 2014 / 05:56

      ya mungkin harus dikondisikan alias disesuaikan, ya teh 😀

  4. fenny Februari 4, 2014 / 19:37

    Positive thinking aja sesuai niat, mgkn mksd pak satpam ngga begitu n mgkn dia jg ngga th klo nitip amplop tnp nm. 🙂
    Saran saya klo kondangan qt ngga bs dtg n hny menitip spt crt d atas lbh baik d ksh nama sbg tnd kehadiran walau tdk hadir, tp klo qt dtg ya gpp ngga d ksh nama krn orgnya sdh lht qt hadir. 😀

    • jampang Februari 5, 2014 / 05:56

      ah… iya… kemaren saya nggak kepikiran begitu. terima kasih atas sarannya 😀

      • fenny Februari 5, 2014 / 08:14

        Iya sm2 … Jgn lupa amlopnya d isi 😀

      • jampang Februari 5, 2014 / 08:35

        😀

        *diisi angin*

      • fenny Februari 5, 2014 / 10:51

        Wkwkwk … 😀

      • jampang Februari 5, 2014 / 10:58

        😀

  5. ayanapunya Februari 4, 2014 / 19:42

    saya juga nggak pernah nulis nama di amplop. nggak tahu ya kalau yang lain

  6. Baginda Ratu Februari 5, 2014 / 05:00

    Aku kok masih menganut paham kuno soal kondangan ini ya, mas. Jadi kalo ngasih amplop kondangan, tetep ku kasih nama di belakangnya. Ajaran kakakku, sih. Alasannya? Ya biar yg hajat tahu, berapa persisnya kita kondangan.. utk beberapa orang, msh ada loh, kebiasaan orang yg hajat itu nyatetin brp jumlah kondangan tamunya masing2, nah nanti ketika suatu hari tamunya itu hajatan, kondangannya ya minimal sebesar yg dulu dia ngamplop itu.. 🙂

    • jampang Februari 5, 2014 / 06:00

      kebiasaan itu masih ada koq mbak. ibu saya salah satunya. tak hanya amplop dan jumlahnya, beliau juga selalu ingat kalau pas bikin hajatan para tetangga ngasih apa aja dalam bentuk barang, misal telor, minyak, air mineral…. nantinya pas si pemberi ngadain hajatan, ibu akan berusaha memberi dengan barang dan jumlah yang sama

  7. elam Februari 5, 2014 / 05:17

    Owalah iya juga ya kalau dipikir, orang kira kita nanti gak ngasih amplop kalau gak ditulis, selama ini ya ngasih aja, soalnya ibu-bapak saya juga gak pernah nulis nama di amplopnya..

    • jampang Februari 5, 2014 / 06:02

      mungkin seperti saran di komentar sebelumnya. kalau kita hadir, ya nggak usah nulis nama. tapi kalau kita nitip, mungkin nama di atas amplop tersebut bisa menjadi “wakil” kehadiran kita 😀

  8. danirachmat Februari 5, 2014 / 08:27

    Ini fenomena yang masih berlangsung. Taka ada mama di amplop sama dengan tidak datang. Kalo datang ke resepsi biasanya saya pastikan mempelai inget kalo saya dateng dan amplop gak dinamain. Tapi kalo ga bisa dateng ya saya kasih amplop pake nama.

    • jampang Februari 5, 2014 / 08:36

      itu yang enggak sempat terpikir kemaren, mas 😀

  9. farizalfa Februari 5, 2014 / 09:11

    Kalau disini malahan kagak diperbolehkan nulisin nama di amplop pas kondangan mas. hehehe

    • jampang Februari 5, 2014 / 09:16

      wah…. lain tempat lain kebiasaan. baru tahu saya. daerah mana mas, tepatnya?

  10. Orin Februari 5, 2014 / 10:27

    Biasanya, kalo pas nitip aja aku kasih nama bang, kalo aku datang ya aku biarkan aja amplopnya polos (tapi tetap ada isinya lho ya) hihihhi

    • jampang Februari 5, 2014 / 10:36

      sepertinya memang saya yang salah saat kemarin itu, teh 😀

  11. utewae Februari 5, 2014 / 10:33

    saya kasih nama, soalnya saya juga nulis ucapannya disitu

  12. Firsty Chrysant Februari 5, 2014 / 13:10

    Aku juga ngga bikin nama di undangan. Tapi repotnya kalo nikahan di gedung, ga pake namapun, amplopnya ntar dikasih nomor sesuai dengan yang du buku tamu.

    • jampang Februari 5, 2014 / 13:19

      masa di undangan nggak ditulis nama, bingung donk ntar yang diundang siapa yang jadi pengantennya 😀

      lho… bukannya amplop itu biasanya kita yang masukin sendiri ke dalam kotak?

      • Firsty Chrysant Februari 5, 2014 / 14:38

        wahahahaha…. krodit nih otakku, hihihi… 🙂

        Iya, sebelum dimasukin diharuskan kasih nomor dl… 🙂 jd kalo ga pake namapun ketauan amplopnya.. 🙂

      • jampang Februari 5, 2014 / 14:47

        ternyata lain lagi kebiasaannya yah

      • Firsty Chrysant Februari 5, 2014 / 14:58

        Itu di jakarta sih… Kalo di kampung bisa dibilang nggak pernah kondangan… ^^

      • jampang Februari 5, 2014 / 15:01

        sama-sama di jakarta aja udah beda-beda, apalagi di tempat yang lain 😀

        nggak pernah diundang yah? 😛

      • Firsty Chrysant Februari 5, 2014 / 15:04

        xixixi… iyaaa…. nggak diundang, dikabarin doang…:)

        Lah wong akunya di Jakarta.. 🙂

      • jampang Februari 5, 2014 / 15:10

        😀

  13. ira nuraini Februari 5, 2014 / 16:02

    kalo nitip sih ada baiknya di tulis aja namanya, karena kan sebagai ganti buku tamu..jadi yg punya hajat tau kl kita menghargai mereka sekalipun tidak datang tapi kan amplop nya nyampe.. 😀
    kebiasaan itu juga masih dianut sama ibuku kok mas…jangankan acara nikahan, kado2 abis aq lairan kemarin aja aq di suruh catetin, katanya takutnya kl aq abis dikasih barang yg harganya lumayan mihil nantinya biar balesinnya juga dg harga yg min sama…tapi sayangnya aq maleees mau catetin satu2…krn aq mikirnya, mau ngasih ya ngasih aja ga usah mikir tar dibalesi apa ga..dan yg penting ngasihnya harus disesuaikan sama isi dompet saat itu.. hahaha

    • jampang Februari 5, 2014 / 16:35

      nah… kalimat terakhir itu juga yang saya pegang.

      cuma emang salah saya nggak nulis nama ketika saya nggak datang ke kondangan itu 😀

  14. ibuseno Februari 5, 2014 / 16:16

    Hahhaha.. iya mas kalau ngasih2 kondangan, apa lagi titip sebaiknya tulis, dikasih langsung jg sebaiknya tulis, biar gak kecampur sama yg lain 🙂

    • jampang Februari 5, 2014 / 16:36

      pelajaran buat saya ini, teh 😀

  15. faziazen Februari 5, 2014 / 21:45

    gak pernah nulis nama di amplop tapi nyelipin kartu nama di amplop tapi nyelipin kartu nama xixixi sama aja
    katanya sih nama di amplop selain buat “absensi” juga buat catatan
    pak A ngasih sekian, bu C ngasih sekian
    nanti kalo pak A ada hajatan, kita ngasihnya dengan jumlah yg sama..gituuu
    eh tapi jadinya kayak ndak ikhlas ya, aslinya kan terserah ngasih berapa

    • jampang Februari 6, 2014 / 07:47

      itu mah sama, mbak 😀

      nah kebiasaan di sini masih seperti itu. gimana kalau pas diundang lagi banyak kebutuhan lain, kan jadi serba salah

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s