Kau adalah Perhiasan, Fitnah, dan Musuh Bagiku

ring
Jum’at, 18 April 2014

Nak, menjelang waktu ashar, Abi menemani ummi beristirahat di dalam kamar. Sementara cuaca di luar sana mulai mendung. Tak lama kemudian, hujan pun turun.

Abi berbaring di samping Ummi yang sudah memejamkan kedua matanya.  Abi mengusap perut ummi beberapa kali, berharap dirimu yang baru berusia tujuh minggu lima hari bisa merasakan sentuhan tersebut. Lalu Abi teringat dengan apa yang disampaikan oleh khatib dalam khutbah jum’atnya siang tadi. Sang khatib menjelaskan tentang kedudukanmu kelak setelah lahir ke dunia. Juga kedudukan Abi dan Ummi saat ini. Yaitu kedudukan seorang anak bagi kedua orang tua.

Nak, di dunia ini, setiap sesuatu adakalanya memiliki kedudukan ganda. Di satu kondisi, sesuatu tersebut memiliki kedudukan yang memberikan kebaikan. Di lain kondisi, sesuatu tersebut memiliki kedudukan yang memberikan keburukan. Seperti itulah kiranya kedudukanmu kelak, keududukan Abi, dan kedudukan ummi. Kedudukan seorang anak.

“Harta dan anak-anak adalah perhiasaan kehidupan dunia.“ (QS. Al-Kahfi : 46)

Nak, perhiasan adalah salah kedudukanmu di mata Abi dan Ummi kelak. Kehadiranmu akan memberikan warna hidup yang lebih indah bagi Abi dan Ummi. Penyejuk mata kami.

Kau akan menjadi harta yang tak ternilai. Harta yang kekal. Abadi. Baik dalam kehidupan Abi dan Ummi di dunia, maupun di kehidupan berikutnya. Ketika semua harta yang Abi dan Ummi miliki tak mampu menemani kepergian kami meninggalkan dunia fana ini, maka doa darimu akan selalu menemani Abi dan Ummi. Menjadi penolong kami. Semoga Abi dan Ummi bisa menjalankan tugas-tugas kami sebagai kedua orang tua. Memberikan yang terbaik untukmu. Untuk kehidupanmu.

“Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu); dan di sisi Allah-lah pahala yang besar” (QS. At-Taghaabun : 15)

Tak hanya bisa menjadi perhiasan bagi kami, dirimu pun bisa menjadi fitnah bagi kami. Ujian. Bisa jadi, karena kehadiranmu, kami akan lengah dan lalai. Segala perhatian Abi dan Ummi akan tercurah hanya kepadamu. Untuk membahagiakan dirimu. Di saat yang bersamaan, kami lupa dengan kewajiban kami yang lain. Kami lengah dan lupa dengan kewajiban sebagai seorang hamba. Kami lalai dan tidak acuh dengan kewajiban kami yang juga memiliki kedudukan sebagai seorang anak.

Kehadiranmu bisa juga menghadirkan kesombongan dan takabbur di dalam diri kami. Kami memandang rendah orang-orang di sekitar kami yang belum atau mengalami kesulitan untuk memiliki keturunan. Bisa juga kami berbuat aniaya kepada orang lain dengan sebab kecintaan kami kepada dirimu. Sungguh, kami berlindung kepada Allahu ‘azza wa jalla atas yang demikian itu.

Hai orang-orang mukmin, sesungguhnya di antara isteri-isterimu dan anak-anakmu ada yang menjadi musuh bagimu maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka) maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [QS. At-Taghabun : 14]

Kami juga berlindung dari musuh-musuh yang menjelma dari dalam dirimu. Abi dan Ummi akan berdoa agar dirimu tidak menjadi musuh yang akan mengganggu dan mencelakai kami di dalam menyusuri titian yang fana ini untuk menuju kehidupan yang  berkekalan. Kami berdoa agar dirimu menjadi teman, kawan, dan sahabat yang baik dalam perjalanan ini hingga kita akan dipertemukan kembali di surga.

Nak, jadilah perhiasan bagi kami. Penyegar bagi jiwa-jiwa kami ketika kerontang. Penyejuk bagi hat-hati yang gersang. Penenang ketika samudera di dalam dada-dada kami bergelombang.

Nak, kami berdoa kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala agar dirimu tidak menjadi fitnah dan musuh yang akan menjerumuskan kami. Yang akan menjauhkan kami dari tujuan hidup yang hakiki. Yang menyesatkan kami dari kebenaran. Naudzu billaahi min dzaalik.

Ah, rasanya tidak adil jika kami selalu berdoa untukmu seperti di atas jika tidak kami imbangi dengan sikap dan perbuatan nyata. Ketahuilah, Nak! Saat ini, ketika dirimu belum terlahir dan mungkin ketika dirimu hadir ke dunia ini, kami adalah anak-anak dari kedua orang tua kami. Tak pantas rasanya jika kami memintamu untuk menjadi perhiasan kami, sementara kami belum bisa menjadi perhiasan bagi kedua orang tua kami, nenek dan kakekmu. Tak layak jika kami menuntutmu agara tidak menjadi fitnah dan musuh bagi kami, sementara kami masih saja menyusahkan dan mempersulit kehidupan ayah dan ibu kami.

Nak. semoga kehadiranmu memberikan kebaikan kepada kami. Pengingat bahwa kami juga adalah seorang anak yang harus berbakti kepada kedua orang tua. Pengingat untuk menjadi perhiasan bagi mereka. Pengingat agar kami tidak menjadi ujian dan musuh yang akan mencelakai mereka. Semoga dengan demikian, kelak dirimu akan menjadi sosok anak  yang kami inginkan dan harapkan. Mengabdi sebagai seorang hamba kepada Penciptamu. Berbakti kepada kami sebagai orang tuamu. Menjadi harta dan perhiasan yang kekal untuk kami, bukan menjadi ujian dan musuh yang mengganggu hidup dan kehidupan kami.

Aamiin.

Wallaahul musta’an.


Tulisan Terkait Lainnya :

24 thoughts on “Kau adalah Perhiasan, Fitnah, dan Musuh Bagiku

    • jampang April 21, 2014 / 12:35

      yaa rabbal ‘alaamiin

  1. ayanapunya April 21, 2014 / 12:02

    surah at taghabun ini salah satu surah yang paling susah nempel di kepala

    • jampang April 21, 2014 / 12:35

      saya malah belum pernah nyoba 😀

      • ayanapunya April 21, 2014 / 12:49

        ayo dicoba 😀

      • jampang April 21, 2014 / 12:56

        yang lain aja banyak yang lupa 😦

  2. nengwie April 21, 2014 / 13:12

    آمِيّنْ… آمِيّنْ آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ

  3. eda April 21, 2014 / 13:14

    setuju mas… anak, istri/suami adalah ‘cobaan’ dari Allah.. harus dijaga sebaik2nya biar ga menyilaukan kita 😀

    • jampang April 21, 2014 / 13:38

      mudah2an kita bisa me-manage. biar semuanya jadi baik dan baik untuk semuanya

  4. ysalma April 21, 2014 / 14:26

    Aamiin, semoga anugrah anak semakin menyadarkan berkah sebuah nikmat.

    • jampang April 21, 2014 / 15:44

      iya mbak. insya Allah

  5. Baginda Ratu April 21, 2014 / 16:08

    Subhanallah…. baca ini langsung ilang penat parah habis mudik kemaren. *maceeettt* tadinya rada2 nyesel mudik cuma sebentar capeknya nggak ilang2, tapi aku inget2 ibuku seneng banget pas kami datang kemaren… bener, kita juga anak, dan harus juga jd perhiasan orangtua kita ya, mas. Aamiin, aamiin! 🙂

    • jampang April 21, 2014 / 20:59

      Iya mbak. Semoga kita bisa.

  6. rianamaku April 21, 2014 / 20:26

    Amin, kadang saya sebagai anak belum mampu membuat mereka bahagia.

    • jampang April 21, 2014 / 21:02

      Setidaknya, nggak membuat mereka bersedih

  7. Dewi April 21, 2014 / 20:39

    aiiih,,,,,,, kang sudah ada dedeknya yah??? waduh waduh,, alhamdulillah secepat itu kalian di percaya Allah untuk momongan,,, haduh kemane aje guee,, 😛

    • jampang April 21, 2014 / 21:04

      Alhamdulillah, baru hamil tujuh mingguan.

  8. lovelyristin April 22, 2014 / 00:59

    adem banget mampir kesini.. apa kabar dedek?? ga sabar deh lihat wajah imutnya ^ ^ hahahaha….

    • jampang April 22, 2014 / 05:19

      mohon doanya agar dede sehat selalu, mbak 😀

      • lovelyristin April 22, 2014 / 16:33

        Aamiin ya Allah.. Sehatkan selalu untuk ibu, dedek bayi di perut, dan juga ayahnya.. 🙂

      • jampang April 22, 2014 / 16:39

        aamiin. terima kasih, mbak 😀

  9. nazhalitsnaen April 22, 2014 / 06:57

    dua sikap yang dijaga… menjadi anak yang berbakti dan menjadi orangtua yang amanah… dua sisi yang terus ada melekat pada manusia ya mas…

    • jampang April 22, 2014 / 07:43

      insya Allah begitu 😀

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s