Fiksi Mini 50 Kata


Di wall facebook saya, selain status dan sharing link berita tentang kampanya capres dan cawapres yang paling mendominasi, ada juga beberapa status berupa fiksi mini, yaitu cerita fiksi yang jumlah kata di dalamnya sangat sedikit. Tema yang digelar adalah korupsi, kampanye, dan Ramadhan.

Sebelumnya saya pernah mengikuti tantangan serupa. Hanya saja jumlah kata yang diharuskan adalah maksimal 100 kata. Sementara #FikMin50Kata membatasi jumlah katanya hanya 50 kata. Tidak boleh kurang atau lebih. Harus pas.

Iseng-iseng saya coba buat, siapa tahu beruntung dana dapat hadiah. Sebab memang dilombakan. Yang berminat silahkan cek di facebook dengan hastag #FikMin50Kata.

Berikut adalah empat buah fiksi mini yang sudah saya buat dan sudah saya posting di status facebook saya. Mana yang paling oke menurut Anda? 😀

 —–oooOooo—–

LUPA

Ki Jaran masuk ke dalam bilik suara, membuka surat suara, dan langsung mencoblos salah satu gambar capres pilihannya dengan paku yang tersedia.

“Beres!” ucapnya lega. Bangga.

Tak lama kemudian terdengar berita bahwa salah seorang capres dilarikan ke rumah sakit.

“Waduh!” Ki Jaran tersadar kalau dirinya lupa menonaktifkan ilmu santetnya.

 —–oooOooo—–

ZAKAT

“Apa saya mengambil uang negara untuk memperkaya diri sendiri?” tanya Pak Amir kepada tiga orang petugas KPK yang akan menangkapnya.

“Tidak.”

“Apa saya menggelapkan uang pajak?”

“Tidak.”

“Kalau semuanya tidak, kenapa saya dituduh korupsi?”

“Karena Bapak tidak membayar zakat mal selama tiga tahun berturut-turut,” jawab salah seorang petugas KPK.

 —–oooOooo—–

JADWAL PUASA

Syaikhan, lelaki kecil berusia tiga tahun itu menghampiriku sambil membawa selembar kertas.

”Apa itu?” tanyaku.

”Buat puasa, Bi!” jawabnya.

“Itu bukan buat puasa!” timplaku setelah melihat isi kertas tersebut.

“Ini buat puasa, Bi!” Syaikhan tetap ngotot sambil memperlihatkan daftar harga dan cicilan sepeda motor dari salah satu dealer.

 —–oooOooo—–

HITUNG MUNDUR

Baim terjaga dari tidurnya dan langsung bangkit menuju meja makan untuk sahur.

“Kesiangan lagi nih!” gerutunya.

Tiba-tiba terdengar pengumuman dari pengeras suara masjid. “Diberitahukan bahwa waktu imsak tinggal sepuluh…”

“Masih ada sepuluh menit!” Baim langsung menyantap makanan sahurnya.

Sementara pengumuman masjid berlanjut, “seembilan, delapan, tujuh, enam, lima, empat…”


Tulisan Terkait Lainnya :

25 respons untuk ‘Fiksi Mini 50 Kata

  1. Ie Juli 7, 2014 / 10:33

    wah… jujur aja sampe sekarang aku belum bisa menemukan cara menikmati dan memahami fiksi mini…

    he he he…

    • jampang Juli 7, 2014 / 11:27

      dibaca saja kalau begitu, mbak 😀

  2. dian_ryan Juli 7, 2014 / 12:51

    hahaha nomor satu bagus bang,ga nyangka ternyata tukang santet 🙂

    • jampang Juli 7, 2014 / 13:31

      sepertinya memang itu yang paling lucu. yang di FB juga banyak yang komentar 😀

  3. ira nuraini Juli 7, 2014 / 13:09

    suka yg no 1, lupa…ngakak siang hari..hahaha

    • jampang Juli 7, 2014 / 13:48

      terima kasih, mbak 😀

  4. pinkvnie Juli 7, 2014 / 13:13

    yang ke 4 agak lucu, masa ada masjid yg hitung mundur kayak gitu kayak mau tahun baru aja … 😀
    Fikmin yg pertama juga bagus …

    • jampang Juli 7, 2014 / 14:16

      namanya juga fiksi 😀

      terima kasih

    • jampang Juli 7, 2014 / 14:50

      😀

      terima kasih sudah mampir dan meninggalkan jejak, kang

  5. ysalma Juli 7, 2014 / 15:16

    yang nomer 1 kayaknya, langsung bikin ngakak.

    • jampang Juli 7, 2014 / 16:22

      sepertinya. soalnya banyak yang bilang gitu 😀

  6. Firsty Chrysant Juli 7, 2014 / 21:56

    kreatif dan produktif…

    Yang lupa kocak tuuhh, divoodoo ternyata yaa… 🙂

  7. eksak Juli 7, 2014 / 22:07

    Bhahaha, bagus2 ampe bingung mana yg lebih bagus! 🙂

    • jampang Juli 7, 2014 / 22:43

      terima kasih… terima kasih 😀

  8. Asa Saki Februari 3, 2019 / 18:58

    Jujur saja saya baca semuanya sambil senyum-senyum sendiri, begitu menghibur, sukses terus!

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s