Coretan Tentang Ramadhan Paling Berkesan

Momen Ramadhan yang paling berkesan menurut saya adalah ketika rangkaian pelaksanaan ibadah puasa, mulai dari sahur, kemudian berpuasa, hingga berbuka yang berbeda dengan yang biasa saya lakukan. Pengalaman tersebut saya alami di bulan Juli tahun 2012, di salah satu kabupaten di Sumatera Barat. Solok, namanya.

Sebenarnya, keberangkatan saat itu adalah kali ke tiga saya mendapatkan tugas ke luar Jakarta di bulan Ramadhan. Namun tugas sebelumnya tidak sampai lebih dari tiga hari, sementara di Solok saat itu, saya dan beberapa rekan kerja mendapatkan tugasΒ  dari kantor kurang lebih selama seminggu. Jadi pastinya lebih berkesan.

Kesan pertama : Makan Sahur di Kamar Hotel Dengan Porsi Super Jumbo

Di dua tugas sebelumnya, para tamu hotel bersantap sahur di restoran atau ruang makan di dalam hotel. Menunya tinggal pilih yang mana yang akan disantap dari semua menu yang tersedia. Sedangkan selama menginap di dua hotel di Solok, saya dan teman-teman bersantap sahur di kamar hotel berupa nasi bungkus. Menunya kami pesan ke pihak hotel di malam hari sebelumnya.

Selama di kedua hotel tersebut, menunya sesuai dengan permintaan. Yang kurang pas adalah porsi nasinya. Porsinya jauh lebih banyak daripada porsi yang biasa saya makan. Super jumbo. Akibatnya, setiap sahur pasti ada saja nasi yang tersisa. Saya tidak sanggup menghabiskan semua isi nasi bungskus yang disediakan pihak hotel.

Kesan kedua : Berbuka Puasa dari Satu Tempat ke Tempat Lain

Bagi saya pribadi, saya lebih senang berbuka puasa di rumah. Sebab jika membayangkan acara berbuka puasa di luar rumah, misalnya di sebuah food court yang ada di dalam mall atau restoran, yang terlintas di dalam benak pikiran saya adalah repotnya ketika harus harus antri ketika memesan makanan, saat berwudhu, danΒ  akan melaksanakan shalat maghrib. Tingkat kerepotan bertambah lagi jika letak mushalla atau masjid berjauhan dengan lokasi food court.

Namun demikian, ada masanya bagi saya untuk mengalami hal di atas. Berbuka puasa di luar rumah, meskipun bukan di dalam food court sebuah mall. Selama kurang lebih satu minggu, saya berbuka di warung makan atau restoran. Berpindah-pindah setiap kali berbuka. Namun ada juga tempat makan yang kami kunjungi sebanyak dua kali.

Selepas berbuka puasa, kami kembali ke kantor untuk shalat maghrib berjama’ah di mushalla kantor. Bahkan adakalanya kami shalat Isya dan tarawih di tempat yang sama bersama para pegawai lainnya.

Satu jenis makanan santap berbuka puasa yang saya rasakan paling nikmat di lidah adalah makanan yang bernama “Danguang-danguang”. Saya mencicipinya ketika berada di Bukittinggi, sambil menikmati hari sabtu dan minggu yang merupakan hari libur sebelum kembali ke Solok di Minggu tengah malam agar Senin pagi kami bisa masuk kantor lagi.

Kesan ketiga : Dipanggil Buya

Sebelum menuju Solok, kami menginap semalam di Padang karena tas salah seorang rekan satu tim masih tertinggal di Jakarta. Di saat akan melaksanakan shalat Isya di mushalla hotel, saya mendengar seorang perempuan yang sepertinya adalah pegawai hotel memanggil saya dengan sebutan “Buya”.

Buya adalah panggilan atau sebutan untuk ulama, ustadz, atau kyai.

Ternyata, yang menyebabkan perempuan tersebut memanggil saya dengan sebutan itu karena di saat melaksanakan shalat maghrib sebelumnya, dia menjadi salah satu makmum bersama dengan teman saya. Saat itu, saya kebetulan menjadi imam shalat πŸ˜€


Tulisan Terkait Lainnya :

11 respons untuk β€˜Coretan Tentang Ramadhan Paling Berkesan’

  1. masdjie Juli 24, 2014 / 08:49

    Mulai sekarang saya panggil Buya aja deh, panggilan itu kan juga doa πŸ˜€
    Siapa tau nanti punya pesantren kayak Ustad Yusuf Mansur πŸ™‚

    • jampang Juli 24, 2014 / 10:12

      panggilan itu cuma gara-gara jadi imam shalat. bukan karena ilmu agamanya

      tapi saya mengaminkan doa yang baik πŸ˜€

      • masdjie Juli 24, 2014 / 10:51

        πŸ™‚

  2. danirachmat Juli 24, 2014 / 10:02

    Makasih Buya ceritanya. Hihihi. Pengalaman paling berkesan sih sampe sekarang ya apa yaa..
    Bentar lagi hbis nih buya Ramadhannya. Semoga bisa ketemu Rmadhan tahun depan ya.

    • jampang Juli 24, 2014 / 10:12

      πŸ˜›

      aamiin. semoga kita diberi umur panjang

  3. Okti D. Juli 24, 2014 / 11:55

    Penasaran nih, danguang danguang itu apa?

    • jampang Juli 24, 2014 / 12:53

      sejenis sate padang. di link terkait di bawah coretan di atas kan ada link yg judulnya unforgetable journey, di situ ada cerita lengkapnya plus penampakan danguang-danguang

  4. Vinda Filazara Juli 25, 2014 / 06:51

    Buya buya buya πŸ˜€
    Jadi inget temenku yang dari Sudan, mereka manggil ke Abinya juga dengan panggilang ‘buya’.

    • jampang Juli 25, 2014 / 07:26

      buya juga memang bisa berarti Bapak πŸ˜€

      • Vinda Filazara Juli 25, 2014 / 14:56

        Sip, Buya πŸ˜€

      • jampang Juli 25, 2014 / 15:03

        πŸ˜€

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s