Umur, Udzur, dan Kubur – Part II

Coretan dengan judul yang sama bisa dibaca di sini.

 

sumber ilustrasi>
sumber ilustrasi>
Saya menulis coretan ini di pagi hari. Lalu saya mempublikasikannya di blog ini. Mungkin siang, sore, atau malam nanti, coretan ini akan dibaca. Bahkan esok atau beberapa hari berikutnya, masih ada beberapa orang yang membacanya.Selanjutnya, coretan ini akan tertimpa dengan coretan-coretan baru yang lain. Waktu akan mengubur coretan ini. Meskipun demikian, coretan ini masih bisa diakses oleh beberapa orang yang menemukan dan ingin membacanya.

Saya mungkin bisa menghapus coretan ini jika saya inginkan. Tetapi, saya tidak bisa menghapus memori di dalam ingatan bahwa saya pernah menulis dan mempublikasikannya. Saya juga tidak bisa menghapus ingatan orang-orang yang pernah membaca apa yang ada di coretan ini. Saya juga tidak bisa menghapus, goresan tinta dari para malaikat yang bertugas mengawasi dan mencatat setiap amal perbuatan anak manusia.

Pagi, siang, sore, dan malam adalah perjalanan waktu di setiap harinya. Hari kemudian berganti pula menjadi minggu. Minggu dirangkai menjadi bulan. Bulan pun berlalu berganti tahun. Waktu tetap berjalan. Terus berjalan. Tak akan pernah berhenti, apalagi berulang.

Setiap detik dari perjalanan waktu, itu artinya pertambahan umur di dunia ini. Dalam pertambahan setiap detik, maka bertambah pula lamanya seseorang melangkahkan kakinya di kehidupan ini. Karena banyaknya cita-cita yang ingin dicapai, harapan yang ingin diraih, serta kemauan yang ingin diwujudkan, setiap orang berharap agar umurnya dipanjangkan. Mereka mengajukan harapan itu ketika tanggal dan bulan kelahirannya berulang.

Namun dalam perhitungan versi lain, setiap detik yang bertambah, maka saat itu pula jatah helaan napas seseorang berkurang. Semakin banyak pagi, siang, sore, dan malam yang dilalui, maka semakin dekat seseorang kepada batas akhir kehidupannya.

Seperti gambar ilustrasi di atas. Setiap bandul detik yang digambarkan seperti sekop itu berdetak atau bergerak ke kanan dan ke kiri, maka kedalaman kubur sedikit demi sedikit akan bertambah. Ketika kedalaman kubur sudah mencukupi, itu artinya adalah akhir kehidupan di dunia ini.

Bertambahnya umur seseorang mungkin akan menimbulkan beberapa udzur di dalam dirinya. Namun, untuk masuk ke dalam kubur, tidak ada ketentuan umur. Berapapun umur seseorang, dirinya bisa masuk ke dalam kubur, tanpa terhalang dengan keberadaan sebuah udzur.

 


Tulisan Terkait Lainnya :

18 respons untuk ‘Umur, Udzur, dan Kubur – Part II

  1. capung2 September 4, 2014 / 10:26

    tambah usia berarti semakin berkurang usia hidup kita didunia ini.. smoga bekal amal kt cukup disaat menghadap-Nya nanti… aamiin

    • jampang September 4, 2014 / 10:34

      aamiin ya rabbal ‘alamiin

  2. Tita Bunda Aisykha September 4, 2014 / 10:58

    Remainder banget ini bang,,semoga kita bisa trs memperbaiki diri ya bang,,

  3. rianamaku September 4, 2014 / 12:24

    Manusia pasti akan mati jadi kita harus siap kapanpun…

    • jampang September 4, 2014 / 12:39

      iyah. semoga aja cukup bekal dan bisa husnul khatimah

      • jampang September 4, 2014 / 12:46

        aamiin yaa rabbal ‘alamiin

  4. Mas Djie September 4, 2014 / 12:47

    Nic ilustrasi gambarnya, semoga saya bisa selalu mengingatnya agar senantiasa termotivasi untuk membersiapkan bekal sebanyak dan sebaik mungkin… 🙂

    • jampang September 4, 2014 / 12:50

      aamiin. semoga kita semua bisa begitu

      • Mas Djie September 4, 2014 / 12:56

        🙂 yupz…

      • jampang September 4, 2014 / 13:17

        😀

  5. pinkvnie September 4, 2014 / 13:31

    Tidak pandang umur dan udzur yang penting harus selalu siap dengan bekal …

    • jampang September 4, 2014 / 13:39

      iya. begitu sebaiknya

  6. adi setiadi September 4, 2014 / 13:49

    Tulisan yang inspiratif mengingatkan kita akan nikmat dan kematian.. Terima kasih salam kenal ya mas…

    • jampang September 4, 2014 / 14:34

      sama-sama, mas.

      salam kenal juga. terima kasih sudah berkunjung

  7. tipongtuktuk September 4, 2014 / 15:45

    betul, Bang …
    kita semakin hari semakin dekat ke rumah barzakh kita …

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s