Tak Mengapa Sendiri

masjid - vector 3

Pagi ini, setelah selesai mengenakan kemeja batik dan celana panjang, saya keluar kamar untuk sarapan. Seperti biasa, televisi di ruang tengah sudah menyala. Ibu saya sedang menyaksikan acara siraman rohani bersama Mamah Dedeh.

Setelah menyiapkan makanan dan minuman untuk sarapan, saya mengambil tempat duduk di depan televisi. Sambil memasukkan suap demi suap nasi, pandangan mata saya tertuju ke arah televisi dan telinga saya menyimak apa yang disampaikan dalam sesi tanya jawab di acara tersebut.

Saya tak mengetahui apa yang menjadi materi yang disampaikan oleh Mamah Dedeh. Sebab ketika saya memulai sarapan, acara sudah berlangsung beberapa lama. Beberapa pertanyaan yang diajukan pemirsa via telepon atau video confrence pun berbeda satu sama lain.

Salah satu pertanyaan dari penelpon yang menarik sekaligus mengingatkan saya pada sebuah pengalaman ketika tinggal di Depok adalah mengenai shalat berjama’ah di masjid. Seorang penelpon memberikan pertanyaan yang kurang lebih seperti berikut, “Saya terbiasa shalat berjama’ah bersama istri di rumah. Sementara ada sebuah masjid yang tidak jauh letaknya dari rumah. Saya tidak shalat di masjid sebab ketika tidak ada orang yang shalat di masjid tersebut, terutama di waktu zhuhur dan ashar. Bagaimana menurut Mamah?”

Mamah Dedeh pun menjawab dengan gaya ceplas-ceplosnya, menirukan kalimat sang penanya. “Saya datang ke masjid untuk shalat berjam’ah. Di masjid nggak ada orang. Lah, saya orang apa bukan?”

Lalu Mamah Dedeh menyampaikan sebuah hadits tentang shalat berjama’ah di masjid bagi kaum laki-laki.

Shalat yang dirasakan paling berat bagi orang-orang munafik adalah shalat isya dan shalat subuh. Sekiranya mereka mengetahui keutamaannya, niscaya mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak. Sungguh aku berkeinginan untuk menyuruh seseorang sehingga shalat didirikan, kemudian kusuruh seseorang mengimami manusia, lalu aku bersama beberapa orang membawa kayu bakar mendatangi suatu kaum yang tidak menghadiri shalat, lantas aku bakar rumah-rumah mereka.” ( HR. Al-Bukhari no. 141 dan Muslim no. 651)

“Jadi saya harus tetap shalat di masjid?” sang penelpon meminta penjelasan lebih lanjut.

“Iya,” jawab Mamah Dedeh. “Bapak shalat di masjid, bisa jadi nanti ada orang-orang yang melihat Bapak shalat di masjid kemudian ikut juga shalat di masjid. Berjama’ah.”

“Jadi saya meninggalkan istri saya di rumah shalat sendiri?” tanya penelpon selanjutnya.

“Kalau perlu ajak istri Bapak shalat berjama’ah di masjid!” jawab Mamah Dedeh dengan tegas.

Saya sepakat. Perempuan boleh shalat berjama’ah di masjid. Meskipun yang terbaik adalah shalat di rumah. Namun jika ingin mendapatkan pahala berjama’ah sementara di rumah shalat sendiri, maka shalat berjama’ah di masjid bisa menjadi pilihan bagi kaum perempuan. Sebab perempuan dan masjid tidaklah seperti minyak dan air.

Seperti yang saya sudah singgung di atas, bahwa pertanyaan Bapak penelepon itu mengingatkan saya akan kejadian beberapa tahun silam ketika tinggal di Depok. Adalah sebuah masjid yang letaknya di ujung kampung, di ujung jalan buntu.

Ketika mendatangi masjid tersebut dengan harapan bisa melaksanakan shalat berjama’ah, saya mendapatkan masjid tersebut kosong.

Saya bisa memasuki ruang utama masjid, sebab tidak dikunci. Saya cukup memutar sebuah kayu kecil di atas pintu, maka pintu akan terbuka. Jadi siapapun bisa masuk.

Saya menunggu beberapa waktu. Barangkali nanti akan datang jama’ah lain sehingga saya bisa shalat berjama’ah bersamanya. Namun harapan tersebut tidak terwujud. Masjid tetap kosong. Akhirnya, saya shalat sendiri.

Kejadian tersebut saya alami berulang kali seperti yang pernah saya ceritakan dalam postingan yang berjudul “Sendiri Lagi…”  Mudah-mudahan, saat ini, masjid tersebut tidak lagi sepi dari jama’ah sehingga shalat berjama’ah di masjid bisa terus dilaksanakan. Aamiin.

Wallaahu a’lam


Tulisan Terkait Lainnya :

34 respons untuk ‘Tak Mengapa Sendiri

  1. Chrismana"bee" Oktober 17, 2014 / 09:42

    Saya juga sering nonton mamah dedeh, dulu tapi, sekarang kalo pagi udah sibuk di dapur 😀

    • jampang Oktober 17, 2014 / 09:46

      ibu saya pas acara mulai udah selesai masak. jadi bisa nonton. lagi pula dari dapur sebelahan ruangannya, jadi tetep bisa lihat atau denger

  2. ysalma Oktober 17, 2014 / 09:47

    bagi laki2 shalat di masjid itu wajib ya,
    kalau dikampung saya perempuan banyak berjamaah di masjid,
    di masjid sini, ga ada 🙂

    • jampang Oktober 17, 2014 / 09:52

      ada pendapat yang mengatakan wajib. ada yang menyatakan bahwa berjama’ah itu sebagai syarat sah shalat bagi lelaki. sementara saya ikut pendapat yang menyatakan hukumnya sunnah muakkadah, uni.

      iyah, kalau di sumatera barat sepertinya kaum perempuan ikutan shalat di masjid-masjid. di tempat saya juga nggak ada yang ikutan. kalau ada yang ikutan malah terkesan aneh

  3. Yudhi Hendro Oktober 17, 2014 / 10:23

    manfaat shalat jamaah di masjid, selain beribadah juga sekalian olahraga jalan kaki, MAs. Insya Allah dunia akhirat dapat

    • jampang Oktober 17, 2014 / 10:59

      iya pak. betul sekali

    • jampang Oktober 17, 2014 / 11:03

      tidak salah. tetapi lebih baik berjama’ah

  4. Kimi Oktober 17, 2014 / 11:40

    Mamaku suka juga tuh nonton Mama Dede, tapi aku kurang suka. Bagiku Mama Dede itu terlalu… Ehm, terlalu apa ya? Begitulah. Halah, geje.

    Well, anyway, perihal sholat di masjid. Kalau memang tidak berhalangan, ya sebaiknya memang sholat berjama’ah di masjid. Dengan begitu kan masjid jadi lebih ramai. Pasti menyenangkan rasanya melihat masjid ramai. ^_^

    • jampang Oktober 17, 2014 / 13:14

      masing-masing penceramah punya ciri tersendiri dan setiap orang pasti punya penilaian beda-beda juga.

      iyah. lebih bagus berjamaah di masjid. pahalanya berlipat ganda dan juga bisa bersosialisasi

  5. tinsyam Oktober 17, 2014 / 12:17

    solat dimanapun ga mesti berjamaah, dijamaah sama malaikat, itu kata babeku.. kalo mau salah ga mesti berniat jamaah, udah otomatis deh kalu ada musolah kosong ato mesjid kosong, solat aja disana, kan sudah waktunya solat..

    • jampang Oktober 17, 2014 / 13:19

      berjamaah itu lebih baik. pahalanya dilebihkan 27 kali lipat dibandingkan sendiri. dan bagi laki-laki jauh lebih utama berjama’ah di masjid.

      malaikat sepertinya nggak shalat, mbak. ibadah mereka khusus. di dalam Al-quran tidak ada yang menjelaskan kalau malaikat ikut berjama’ah. tetapi kalau menemani ya pasti, sebab setiap orang didampingi para malaikat yang mengawasi.

      nah, itu yang dibilang oleh mamah dedeh di acara tadi pagi. kalau udah ke masjid, ya shalat aja meski sendiri. siapa tahu di kemudian hari ada yang ikutan

      • tinsyam Oktober 17, 2014 / 13:22

        iya ditemenin sama malaikat.. nah jadi solat aja walo sepi, nanti ga sepi lagi.. jadi pionir..

      • jampang Oktober 17, 2014 / 13:23

        yup. insya Allah begitu

  6. Rahmat_98 Oktober 17, 2014 / 13:08

    Sebuah pelajaran berharga lagi buat saya yang masih enggan untuk shalat di masjid dan memilih berjamaah dengan istri dirumah.

    • jampang Oktober 17, 2014 / 13:19

      lebih senang seh bisa ngajak istri juga shalat di masjid, bang

      • Rahmat_98 Oktober 17, 2014 / 13:21

        Iya… tapi kalau kandungannya udah jalan 9 bulan mah iseng juga bang

      • jampang Oktober 17, 2014 / 13:24

        kalau udah besar gitu ya susah bang. ya mungkin nanti selepas melahirkan bisa ame2 shalat berjama’ah di masjid. setidaknya yang laki-laki shalat di masjid

      • Rahmat_98 Oktober 17, 2014 / 13:39

        Insha allah… semoga saja bisa memakmurkan masjid

      • jampang Oktober 19, 2014 / 05:39

        aamiin

  7. ayanapunya Oktober 17, 2014 / 16:11

    Kalau lihat laki-laki salat di masjid nilainya langsung naik. Hehehe

  8. mandor Oktober 17, 2014 / 16:18

    Sholat itu fardhu ‘ain. Sholat berjamaah itu fardhu. Sholat di masjid itu fardhu kifayah. Kalau satu kampung itu gak ada seorangpun yang sholat di masjid, maka berdosalah seluruh kampung.

    • jampang Oktober 17, 2014 / 17:00

      mungkin ada yang berpendapat demikian.

      bagaiamanapun juga, shalat berjama’ah lebih baik daripada shalat sendirian

  9. Rivanlee Oktober 17, 2014 / 17:55

    *brb ngajak istri ke masjid* *istri yang mana*

    • jampang Oktober 18, 2014 / 09:53

      wuih… sampe bingung ngajak istri yang mana… ajak aja semuanya
      😀

  10. Tita Bunda Aisykha Oktober 18, 2014 / 11:35

    Zaman dulu msh anak2 sering banget ke masjid tiap maghrib ampe Isya’,,skrg suami aja yg biasanya ke masjid,, 🙂

    • jampang Oktober 18, 2014 / 16:29

      gpp. berarti punya suami yang sholeh

    • jampang Oktober 19, 2014 / 05:40

      yaa rabbal ‘aalamiin

  11. tipongtuktuk Oktober 18, 2014 / 22:40

    untunglah Abang datang. Kalau tidak, kosonglah masjid itu … he he he …

  12. dani Oktober 19, 2014 / 01:15

    Makasih Bang.. 😀

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s