Pengalaman Terkini : Mencuci Pakaian Bayi

pakaian bayi

Ada bayi di rumah saya. Itu artinya ada juga pakaian bayi di rumah saya. Sebab seperti orang dewasa, bayi juga memerlukan dan mengenakan pakaian. Hanya saja bahan, bentuk, dan ukuran yang berbeda.

Sebagaimana pakaian orang dewasa yang bisa kotor, pakaian bayi juga bisa kotor. Karenanya perlu juga dicuci agar menjadi bersih kembali, dijemur agar segera kering, dan mungkin juga disetrika sebelum dikenakan kembali.

Namun demikian, perlakuan pakaian Sabiq berbeda dengan pakaian saya dan Minyu. Jika pakaian saya dan Minyu kotor, cukup dimasukkan ke dalam mesin cuci, tuangkan detergen, tuangkan air, lalu nyalakan mesin cuci agar bisa bekerja. Sementara saya dan Minyu cukup menunggu saja hingga proses mencuci, membilas, dan mengeringkan selesai. Sementara pakaian kotor Sabiq tidak dicuci dengan mesin cuci. Melainkan menggunakan tangan. Manual.

Dahulu, pertama kali saya belajar mencuci pakaian sendiri memang dengan menggunakan tangan. Ibu saya yang mengajari. Pakaian direndam dahulu dengan air yang sudah dicampur detergen. Tunggu beberapa lama. Lalu disikat dengan menambahkan sabun colek. Bilas. Peras. Jemur. Di masa berikutnya, kegiatan mencuci sudah dibantu dengan mesin cuci.

Kini, khusus pakaian Sabiq, proses mencucinya kembali menggunakan tangan. Tentunya tanpa menggunakan sikat dan sabun colek.

Pakaian Sabiq yang kotor saya bagi dua kelompok. Kelompok pertama adalah pakaian yang sudah dikenakan Sabiq baik terkena pipisnya atau tidak. Pipis Sabiq, bayi laki-laki yang belum berumur dua tahun dan hanya minum ASI, termasuk najis mukhaffafah alias najis ringan yang menghilangkan najisnya cukup dialirkan air bersih saja.

Proses pencucian kelompok ini lebih mudah. Cukup direndam dalam air yang sudah dicampur dengan detergen beberapa saat. Kucek-kucek sedikit dengan tangan. Kemudian bilas.

Kelompok kedua adalah pakaian yang terkena pupnya. Karena status najis berbeda, perlakuannya juga berbeda. Pup Sabiq termasuk najis mutawassithah alias najis sedang. Membersihkannya harus sampai hilang warna, bau, dan rasa.

Proses pencucian kelompok ini lebih suulit. Pup harus dihilangkan terlebih dahulu dari pakaian Sabiq. Setelah tak ada lagi sisa pup, bagian noda dituangkan detergen lalu didiamkan beberapa saat. Selanjutnya, baru dikucek dengan tangan. Tenaga dan waktu yang dikeluarkan untuk mengucek pakaian kelompok ini lebih banyak dan lebih lama. Baru dikatakan selesai jika tak terlihat lagi noda yang tertinggal di pakaian. Selanjutnya pembilasan pakaian dimulai.

Kedua kelompok pakaian yang sudah bersih tadi digabungkan untuk kemudian direndam di dalam air yang sudah dicampur dengan softener alias pelembut pakaian selama beberapa menit, baru kemudian dimasukkan ke dalam tabung pengering mesin cuci agar lebih cepat kering saat dijemur.

Setelah mencuci pakaian Sabiq beberapa kali, selebihnya sering dibantu ibu, saya baru merasakan efeknya. Selain pegal-pegal di beberapa anggota badan, bagian luar jari tengah saya mengalami lecet kecil. Jika saya gunakan mencuci pakaian Sabiq dan terkena air detergen, rasanya perih. 😀

Ternyata, sebelum saya mengalami sendiri, ibu sudah mengalaminya terlebih dahulu. Begitu pula dengan Minyu. Sebab Minyu lebih sering mencuci dengan tangan khusus pakaianyang tidak bisa dicuci dengan mesin cuci karena takut rusak. Sepertinya detergen yang kami gunakan kurang bersahabat dengan kulit tangan.

Mungkin kami akan coba menggunakan detergen lain yang rasa-rasanya lebih bersahabat dengan kulit tangan kami. Atau kami akan membeli mesin cuci yang lebih bagus sehingga bisa mencuci pakaian bayi tanpa merusaknya. Tapi pasti harganya lebih mahal dan memerlukan prasarana pendukung yang berbeda dengan mesin cuci dua tabung yang biasa kami gunakan saat ini.

 


Tulisan Terkait Lainnya :

48 thoughts on “Pengalaman Terkini : Mencuci Pakaian Bayi

  1. adejhr Desember 16, 2014 / 10:52

    sepertinya kalau saya punya anak nanti sudah siap dengan yang beginian haha

    • jampang Desember 16, 2014 / 13:47

      syukurlah kalau begitu 😀

  2. Andik Taufiq Desember 16, 2014 / 11:08

    jangan dianggap beban, Mas… 😀 anehnya kalau saya, dgn mencuci baju menggunakan tangan, jdnya termasuk jadwal rutin yang perlu dialokasikan waktunya, krn memang mencuci baju dgn tangan itu relatif lebih lama daripada dgn mesin… krn perlu waktu lama, jdnya bs disiplin bangun lebih awal, krn kl cuman rentang dr subuh sampe jam 6 atau jam 7, rasanya kurang untuk seabreg cucian baju maupun piring… 😀

    • jampang Desember 16, 2014 / 13:56

      pastinya lebih lama, mas 😀

      biasanya saya nyuci pakaian dewasa itu malam. kalau pagi waktunya jelas kurang. jadi yah bantu sebisa saja aja 😀

  3. Adi Setiadi Desember 16, 2014 / 13:50

    sebentar lagi musim hujan..siaga satu mas 🙂

    • jampang Desember 16, 2014 / 13:58

      cuaca sudah mulai mendung terus, mas

      • Adi Setiadi Desember 16, 2014 / 14:22

        kalau pakai mesin cuci enak mas ada pengeringnya..di gantung aja sudah cepat kering.. sempat dulu saya pakai kipas angin untuk membantu ngeringin..hehe
        keep fight !!!!!

      • jampang Desember 16, 2014 / 14:59

        yup. itu solusi kalau cuaca mendung sepanjang hari 😀

  4. nengwie Desember 16, 2014 / 14:25

    Bisa pakai mesin cuci kang, cuma detergennya yg diganti yg khusus buat yg lembut gitu…
    Jadi ngga bikin alergi kulit ke bayinya. Nyucinya khusus bajunya si adek ganteng aja jangan campur sama yg dewasa 🙂

    • jampang Desember 16, 2014 / 15:00

      masalahnya mesin cucinya, teh. bisa bikin baju sabiq rusak. kan belinya yang murah. pakaian orang dewasa aja kadang bisa copot kancingnya 😀

      • nengwie Desember 16, 2014 / 15:04

        Ooh… Iya kalau begitu untuk sementara olah raga tangan saja dulu kang.. Lebih sehat 🙂

      • jampang Desember 16, 2014 / 16:07

        😀

        disamping lecet

      • nengwie Desember 16, 2014 / 17:45

        Pake sarung tangan kang…

      • jampang Desember 17, 2014 / 07:41

        bukannya malah repot ya, teh?

  5. museliem Desember 16, 2014 / 14:49

    Emang yang dipake sekarang detergen apa mas?

    • jampang Desember 16, 2014 / 16:05

      detergen yang murah meriah mas… dapat hadiah piring lagi 😀

  6. Anggun Desember 16, 2014 / 14:52

    Jieh Bapak Siaga haha.. Semangat bang! Di google ada kok deterjen khusus untuk pakaian bayi biar kulitnya ga gampang iritasi.

    • jampang Desember 16, 2014 / 16:06

      sementara ini dikasih softener, soalnya di mini market deket rumah nggak jual yang khusus pakaian bayi itu

  7. joeyz14 Desember 16, 2014 / 17:07

    Cihuyyy keren amat ini bapake sabiq ampe urusan cuci mencuci. Pake merk4 sleek yg khusus pakaian bayi mas…eh tapi bikin bangkrut dink

    • jampang Desember 17, 2014 / 07:39

      kalau hari kerja mah cuma bersihin pun, nyabunin dan ngeerendam aja, mbak. ada yg nerusin bagian berikutnya 😀

      iya, istri juga minta dicariin merek itu. nanti juga kalau udah pake peralatan makan, sabunnya mau pake merek itu.

      mahal yah?

      • joeyz14 Desember 17, 2014 / 08:13

        Sleek ga terlalu mahal sih…dulu aku pake pencuci botolnya aja…

      • jampang Desember 17, 2014 / 08:33

        lihat nanti aja deh. toh istri biasanya lebih milih yang harga lebih murah tapi kwalitas nggak kalah

  8. zilko Desember 16, 2014 / 17:19

    Ya, karena kotornya pakaian bayi memang berbeda dari kotornya pakaian orang dewasa atau anak-anak yang lebih gedean ya, hehehe 🙂 .

    • jampang Desember 17, 2014 / 07:40

      karena nggak terbiasa aja cuci pake tangan, mas. kalau pake mesin cuci seh sudah mahir, kan mencet2 doank 😀

  9. capung2 Desember 16, 2014 / 18:46

    Sesekali bila istri terlihat kurang fit badannya, sya suka bantu mencuci, cma sekarang cuciannya bukan popok bayi lagi. 😀

    Pada tanggal 16/12/14, Jejak-jejak yang Terserak

    • jampang Desember 17, 2014 / 07:42

      suami keren! 😀

  10. edi padmono Desember 16, 2014 / 19:18

    Nyuci pakaian bayi itu bagi saya sangat menyenangkan begitupun ketika memandikannya, dari anak saya yang pertama saya selalu mengurusnya sendiri termasuk juga memasak sampai ibunya bener-bener sehat dan bisa menggantikan.

    • jampang Desember 17, 2014 / 07:43

      salut sama mas edi. saya seh belum bisa kayak gitu

  11. Info Menarik Desember 17, 2014 / 05:42

    hahaha lucu-lucu … tapi saya belum pernah ngalami mas pakaian bayi anak saya dicuri … 🙂

    • jampang Desember 17, 2014 / 07:45

      alhamdulillah. saya juga belum pernah ngalamin pakaian bayi saya dicuri

  12. dani Desember 17, 2014 / 10:40

    Hueeew. Bangga Bang bacanya. Semakin banyak bapak yang ikut terlibat dalam perawatan bayinya. Kalo kami memang pakai deterjen khusus untuk bayi Bang. Jadi ga merusak pakaian bayi meskipun dicuci di mesin. 😀

    • jampang Desember 17, 2014 / 11:08

      mesin cucinya yang satu tabung ya, mas? saya pake yang dua tabung. bermasalah nggak? kalau kena pup, mau nggak mau tetep dibersihin dulu, sebab nggak hilang kalau masuk mesin cuci doank

      • dani Desember 17, 2014 / 11:10

        Iya Bang. Yang satu tabung. Kata bungkusnya sih ga membedakan dua atau satu. Huehhehe.
        Kalo kena pup memang harus dibersihin manuan Bang. Hehehe. Dan itu bagian saya emang. 😛

      • jampang Desember 17, 2014 / 11:28

        kalau yg satu tabung sepertinya memang lebih bagus dibanding yang dua tabung. sementara ini yg ada yg satu tabung. jadi ya manual dulu

  13. ysalma Desember 17, 2014 / 14:47

    Pakaian bayinya dimasukin kantong cuci, atau tas kain yang ga luntur, baru masuk mesin cuci, yang kena pup, untuk cepat hilang bekasnya, di kasih sabun mandi batangan lebih cepat hilang dan lembut dikulit bayi.

    • jampang Desember 17, 2014 / 15:03

      ah iya… ide bagus. terima kasih uni. nanti saya coba cari tas kainnya.

  14. pritakusumaningsih Desember 18, 2014 / 10:37

    Dulu….terkadang saya teteskan Bayclin ke noda hijau tersebut. Ini kalau emergensi dikejar waktu

    • jampang Desember 18, 2014 / 11:01

      ada gambarnya, bu. kalau ditetsin jadi putih semua donk 😀

      • pritakusumaningsih Desember 18, 2014 / 11:13

        waaah…jaman sekarang popoknya beda ya. Kalau dulu mah putih polos saja. Bikin sendiri pula

      • jampang Desember 18, 2014 / 11:25

        paling yg ada di rumah ada gambarnya, bu 😀

  15. miartmiaw Desember 18, 2014 / 23:10

    Seru seru! 💪 semangat selalu!

    • jampang Desember 19, 2014 / 07:37

      😀
      full cucinya kalau hari libur aja. kalau hari kerja ya cuma separuh jalan doank

  16. aqied Desember 19, 2014 / 00:08

    Aku sampe skrg masi nyuci pake tangan. Tp kalo pulang jalan jalan, masukin laundry. Hehe.

    • jampang Desember 19, 2014 / 07:39

      cuci pake tangan ini khusus untuk pakaian sabiq aja. yg lainnya masuk mesin cuci. kalau laundry biasanya karpet atau bedcover

  17. izzawa Desember 26, 2014 / 22:37

    pengalaman saya mencuci pakaian bayi kmren malah salah detergen mas..akibatnya kulitnya ghifar merah2 gitu..mgk akibat dr serbuk detergen yg tertiggal dipakaian sehingga kalau keringatan jd efek kekulitnya…eh tapi sekarang ada lho mas cara nyuci pakaian bayi tanpa detergen…:D

    • jampang Desember 27, 2014 / 05:23

      sekarang saya pake detergen cair yang lebih lembut dan atau pake sabun mandi batangan. pake sabun mandi ternyata noda pupnya lebih cepat hilang 😀

  18. Ping-balik: Menu dari Minyu –

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s