[FF250Kata] Purnama di atas Laguna

purnama di atas laguna

“Sri, kamu suka pemandangan di laguna ini?” tanya Bintang sambil melemparkan jangkar kecil ke dasar laguna.

Kedua mata Sri memandang langit malam yang dihiasi ribuan bintang. Pandangannya kemudian beralih ke permukaan laguna dan mendapati pantulan bintang-bintang yang bergoyang-goyang di atas air yang bergelombang.

“Iya. Indah. Tapi ada yang kurang,” jawab Sri. “Aku kurang suka dengan itu!” sambungnya sambil menunjuk ke arah bulan sabit yang bergelayut di langit.

“Mengapa, bukankah bentuknya seperti lengkung bibirmu saat tersenyum?” tanya Bintang lagi.

“Aku lebih suka purnama. Aku merasakan sensasi yang luar biasa jika melihat purnama. Bisakah kau mengubahnya menjadi purnama?”

“Tentu saja. Aku akan melakukannya.”

Bintang langsung memegang tambang jangkar dan menariknya dari dasar laguna. Tak lama kemudian, diputar-putarnya jangkar tersebut. Semakin lama semakin cepat. Lalu dilemparnya ke arah bulan sabit hingga terkait di salah satu ujungnya. Sejurus kemudian, Bintang memanjat tambang itu untuk mencapai bulan sabit.

Ketika kedua kakinya sudah menginjak permukaan bulan sabit, Bintang langsung mendekati sekelompok bintang-bintang kecil yang sedang berkerumun.

“Hai kawan, bisakah kalian membantuku?” tanya Bintang.

“Apa yang bisa kami bantu?” tanya sang pemimpin para bintang kecil.

“Bisakah kalian menyebar di permukaan bulan ini sehingga tidak ada lagi bagian bulan yang gelap? Kekasihku di bawah sana ingin melihat purnama.”

“Baiklah, kami akan membantumu.”

Tengah malam baru saja lewat ketika Bintang tiba kembali di atas perahunya. Sebuah senyum terukir di wajahnya ketika melihat bulan sabit sudah berubah menjadi purnama yang sempurna. Namun senyuman itu segera lenyap dari wajahnya ketika mendapati Sri sudah berubah wujud menjadi manusia srigala dan siap menerkamnya.

 


Baca Juga Flash Fiction Lainnya :

48 thoughts on “[FF250Kata] Purnama di atas Laguna

  1. chocoStorm Januari 1, 2015 / 00:20

    Wahahaha … endingnya menohok, ketipu deh ama Sri 😀
    Nice, Bang 🙂

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:40

      terima kasih, oma 😀

  2. nengwie Januari 1, 2015 / 02:14

    Hehe neng Sri..galaaaak 😀

  3. ajenangelinaa Januari 1, 2015 / 02:20

    Arghhhhhhhhj
    ending akhirnyaaa hahahha
    mantap, Bang!

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:41

      😀
      terima kasih, mbak

  4. junioranger Januari 1, 2015 / 02:50

    Komennya pada spoiler nih…. Aku jadi nggak terkejut daah.

    Kenapa harus minta tolong sama kumpulan bintang kecil? Kenapa nggak putar aja posisi bintang besar (matahari) biar bulannya kena pantulan cahayanya utuh? *sok tahu*

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:46

      😀

      lebih ribet. karena matahari ada di balik bumi. dan kalau matahari cuma diputar doank ya nggak ngaruh sama sekali, sebab matahari yang dikelilingi oleh bumi dan bulan. kalau matahari digeser, nantinya akan mengubah suhu dan iklim bumi scara drastis, bahkan planet lainnya di galaksi bima sakti

      koq jawabnya adi serius gini yah

      • jampang Januari 1, 2015 / 22:50

        kembali ke tempat!

  5. GloryGrant Januari 1, 2015 / 07:34

    Wooow, keren banget!! Endingnya nggak ketebak. *kasih 10 jempol

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:48

      terma kasih, mbak 😀

  6. cumilebay.com Januari 1, 2015 / 11:18

    Aku suka bulan sabit ataupun purnama 🙂
    Bersyukur sama Allah akan hidup yg kadang berputar, kadang mensabit hehehe

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:49

      pasti ada hikmah kenapa ada sabit dan purnama. begitulah kekuasan Allah

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:50

      yup… Cantik-cantik Srigala. emangnya cuma ada GGS doank 😀

      • aqied Januari 1, 2015 / 13:16

        Eh dopost ya. Td kirain gagal

      • jampang Januari 1, 2015 / 13:18

        berhasil koq. dua kali. biar mantap 😀

  7. dani Januari 1, 2015 / 12:46

    Eyaampun! Hahahaha! Kaget saya Bang! :)))

    • jampang Januari 1, 2015 / 12:51

      kalau kaget artinya cerita saya sukses 😀

      • dani Januari 1, 2015 / 12:54

        Iya Bang.. Berhasil!

      • jampang Januari 1, 2015 / 12:56

        alhamdulillah 😀

  8. ysalma Januari 1, 2015 / 18:09

    Endingnya,,, Sri… gala *ketipu aku 🙂
    Keren.

  9. Orin Januari 1, 2015 / 22:33

    ish…pantes aja Sri lebih suka purnama qiqiqiqi

    • jampang Januari 1, 2015 / 22:50

      iya teh. mungkin karena dia lapar 😀

  10. Ie Januari 2, 2015 / 10:07

    terus nyanyi lagunya didi kempot

    sri kapan kowe baliii..

    wkwkwkwk :p

  11. Attar Arya Januari 2, 2015 / 10:15

    Ujungnya itu lhooo… Sri oh Sri….teganya kamuuu… 😀

  12. chiemayindah Januari 2, 2015 / 11:16

    Oh ya ampuun! Sri.. ternyata kependekan dari Srigala… 😀

    • jampang Januari 2, 2015 / 11:35

      eh, belum tentu 😀

  13. Anggun Januari 2, 2015 / 13:09

    Huahaha mbak Sri.. bikin kaget aja 😀

    • jampang Januari 2, 2015 / 13:22

      😀
      banyak yg kaget

    • jampang Januari 3, 2015 / 05:49

      iya, mbak. makanya minta segera purnama

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s