Sabiq’s Diary : Cacar Monyet

7 Desember 2015

image

Di luar sedang turun hujan. Aku belum bisa menikmati hujan seperti kinginanku beberapa waktu lalu. Aku berada di dalam gendongan Abi. Tertidur pulas setelah sebelumnya aku terjaga selama beberapa saat.

Hari ini Abi tidak bekerja. Rencananya Abi akan mengambil cuti selama tiga hari untuk menemaniku dan membantu Ummi menjagaku yang sedang sakit cacar monyet.

Iya, namanya penyakitnya adalah cacar monyet. Begitulah yang dikatakan oleh dokter yang memeriksaku kemarin sore. Kemarin sore aku dibawa Abi dan Ummi ke klinik untuk mengecen kondisi kesehatanku. Ummi khawatir, jangan-jangan diriku terkena cacar.

Setelah memeriksa dan mendengar jawaban Ummi atas pertanyaan yang diajukan, dokter menyimpulkan bahwa diriku terkena cacar monyet.

Kata dokter, bercak merah yang muncul di tubuhku berbeda dengan bercak cacar air. Sebarannya tidak di seluruh tubuh, melainkan hanya di bagian leher, dada, dan punggung. Selain itu, suhu tubuhku tidak tinggi, normal sepergi biasa. Aku tetap suka bermain dan bergerak serta nafsu makanku juga tidao berkutang. Berdasarkan hal itulah dokter menyimpulkan bahwa diriku terkena cacar monyet.

Nama penyakitnya lucu. Kenapa monyet dibawa-bawa yah? Padahal penyakit ini tidak ada kaitannya sama sekali dengan binatang monyet.

Jika cacar air disebabkan oleh virus, maka cacar monyet disebabkan opeh bakteri. Sebenarnya, kulit yang sehat mampu menjadi benteng yang kuat untuk melawan bakteri tersebut. Namun karena satu dan lain hal, benteng itu bisa jatuh juga.

Mungkin yang cacar monyet yang aku alami ini dikarenakan kulitku mengalami iritasi, lalu berkeringat, apalagi ketika beberapa hari yang lalu aku pergi ke kebun binatang, kemudian terasa gatal dan aku garuk-garuk dengan jariku. Sementara diriku sekarang sudah aktif bergerak ke sana ke sini dan gemar memegang benda apa saja yang menarik perhatianku, jadilah bakteri menempel di jariku yang kugunakan untuk menggaruk. Akibat selanjutnya, ya seperti yang aku alami saat ini.

Setelah diperiksa kemarin, dokter memberikanku antibiotik. Menurut Ummi yang mengerti soal kesehatan, tidak apa-apa aku meminum antibiotik itu, sebab bercak yang ada di tubuhku sudah banyak sehingga tidak mungkin di atasi dengan obat luar seperti salep.

Mudah-mudahan, dalam dua tiga hari ini, bercak merah di tubuhku berkurang dan menghilang agar aku tak perlu datang lagi ke dokter untuk kontrol dan yang terpenting aku bisa sembuh sepergi sedia kala. Aamiin.


Baca Juga Diaryku Lainnya :

28 thoughts on “Sabiq’s Diary : Cacar Monyet

  1. dianryan Desember 7, 2015 / 12:02

    cepet sembuh yah Sabiq, aku baru tau ada cacar monyet mas.

    • jampang Desember 7, 2015 / 14:12

      Terima kasih doanya tante. Ada seh istilah medisnya, cuma dokter yang meriksa aku bilang… Kalau bahasa kampungnya ya cacar monyet

  2. dani Desember 7, 2015 / 12:15

    Oalah. Semoga cepet sembuh ya Sabiq. Kasihan kalo anak kecil sakit…

    • jampang Desember 7, 2015 / 14:12

      Terima kasih doanya, om

    • jampang Desember 7, 2015 / 14:15

      Aku juga baru tahu, tante.
      Terima kasih infonya…. Abi pasti ikutan kalau bisa😀

  3. ira nuraini Desember 7, 2015 / 14:03

    cepet sembuh ya Sabiq….baru dngr ada cacar monyet…

    • jampang Desember 7, 2015 / 15:32

      Terima kasih, tante. Aamiin.
      Sebutan buat orang kampung, begitu kata dokternya

  4. zilko Desember 7, 2015 / 15:11

    Cepat sembuh ya Sabiq

  5. eda Desember 7, 2015 / 15:51

    cepet sembuh yaa sabiiq.. sama dengan yg lain, baru denger itu cacar monyet😦

    • jampang Desember 7, 2015 / 19:39

      Terima kasih doanya tante.

  6. Gara Desember 7, 2015 / 17:19

    Waduh cepat sembuh ya Sabiq. Terus terang saya tumben mendengar penyakit ini, saya kira awalnya mirip biang keringat tapi bukan ya?
    Memang menggaruk itu sebenarnya sangat tidak boleh, ibu saya bilang tangan itu kalau menggaruk bagaikan setan, sebab dampaknya nanti bisa sampai luka dan infeksi yang menyembuhkannya akan jauh lebih repot :hehe. Jadi jangan digaruk, mending dikasih obat gosok atau bedak dingin… :hehe.

    • jampang Desember 7, 2015 / 19:38

      Bercaknya beda, om. Kalau cacar sendiri ada bbrp macam, semisal cacar air dan cacar api. Ini satu jenis lagi, cacar monyet.

      Yang namanya gatal itu kan paling enak digaruk, om😀

      Terima kasih doanya.

      • Gara Desember 7, 2015 / 22:28

        Iya sih paling enak digaruk… tapi kalau jadinya berabe kan repot kitanya :hehe.
        Ya, sama-sama.

      • jampang Desember 8, 2015 / 13:58

        Kadang aku garuknya pas sedang tidur, om

      • Gara Desember 8, 2015 / 20:23

        Oalah… sama kita :haha.

      • jampang Desember 8, 2015 / 21:24

        😀

  7. Alris Desember 7, 2015 / 19:26

    Semoga cepat sembuh Sabiq.

    • jampang Desember 7, 2015 / 19:39

      Terima kasih doanya, om. Aamiin

  8. ndu.t.yke Desember 8, 2015 / 00:44

    Sabiq semoga lekas sembuh. Alhamdulillah ayah Sabiq bisa cuti🙂 jd ada yg nemani Ummi.

    • jampang Desember 8, 2015 / 13:57

      Terima kasih, tante.
      Iya… Akhirnya Abi bisa cuti stelah sebelumnya ditolak😀

  9. eroza Desember 8, 2015 / 06:26

    Anakku juga pernah kena cacar monyet. Cepat sembuh ya… Jangan digaruk kalau gatal karena bisa menyebabkan bercaknya meluas ke tempat yang lain.

    • jampang Desember 8, 2015 / 13:56

      Terima kasih tante. Terkadang aku ngak sadar menggaruknya ketika sedang tidur😦

    • jampang Desember 9, 2015 / 08:42

      Terima kasih, tante

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s