Sabiq’s Diary : Kurma

image

Idealnya, makanan yang pertama kali kucicipi sesaat setelah aku lahir ke dunia adalah kurma.

28 November 2015

Abi terlihat sibuk membelah buah kurma dan mengeluarkan bijinya. Selanjutnya, Abi memasukkan buah kurma yang sudah tanpa biji itu ke dalam blender. Entah sudah berapa banyak buah kurma yang ada di dalam blender, yang jelas, Abi kenambahkan sedikit air ke dalamnya dan kemudian menyalakan blender.

Terdengarlah suara blender bekerja. Agak bising di telingaku. Sehingga sedikit mengganggu aktivitas bermainku. Sesekaki aku melihat Abi dan blender yang bekerja.

Beberapa waktu kemudian, Abi menuangkan kurma yang sudah diblender ke dalam gelas dan menyimpannya di dalam kulkas. Abi memblender kurma tersebut untukku. Aku akan menikmati beberapa suap kurma tersebut setiap harinya.

Hari itu adalah kali kedua Abi memblender kurma untukku. Pertama kali Abi memblender kurma untukku adalah seminggu sebelumnya. Kurma yang diblender Abi pertama kali sudah kuhabiskan, karenanya Abi memblender kurma lagi hari ini dengan jumlah kurma yang lebih banyak.

Oh iya, Abi membeli kurma di sebuah mini market beberapa waktu sebelumnya. Hasil kurma yang diblender Abi bentuknya seperti bubur nasi. Rasanya manis. Aku suka.

Idealnya, aku mencicipi bagaimana rasanya buah kurma sesaat setelah aku terlahir ke dunia. Sebab seperti itulah yang diajarkan oleh Rasulullah Muhammad Shallallaahu ‘Alaihi Wa Sallam dengan melakukan tahnik kepada bayi yang baru lahir.

Tahnik adalah mengunyah sesuatu dan meletakkanya di mulut bayi. Maka mentahnik bayi adalah mengunyah kurma kemudian menggosokkannya di langit-langit mulut bayi.

Abi tidak sempat mentahnik diriku. Sedangkan Abangku, Syaikhan sempat ditahnik oleh Abi. Hanya saja Abi mentahnik abangku bukan dengan kurma, tetapi dengan madu. Cerita lengkap tentang tahnik yang dilakukan Abi kepada abangku, Syaikhan, bisa dibaca di sini.

Tak apalah aku tidak sempat ditahnik oleh Abi sesaat setelah aku lahir dengan buah kurma. Yang penting hari ini dan mudah-mudahan di hari-hari selanjutnya, aku tetap bisa menikmati buah kurma. Dan yang terpenting lagi, semoga saja zat yang terkandung dalam buah kurma memberikan efek positif terhadap tubuhku dan perkembangan diriku. Aamiin.


Tulisan Terkait Lainnya :

17 thoughts on “Sabiq’s Diary : Kurma

  1. lovelyristin Desember 13, 2015 / 06:31

    Kurma jg baik u daya tahan tubuh anak ya? Kurma pasti disukai anak2 yq.. krn rasanya manis

    • jampang Desember 13, 2015 / 08:36

      Bisa jadi tante. Soalnya tadi aku sempat lihat ada bubur bayi instan atau sereal yang dilengkapi dg kurma dan madu juga

  2. ayanapunya Desember 13, 2015 / 07:02

    Kalau pakai madu berarti cuma diolesin ya

    • jampang Desember 13, 2015 / 08:35

      Iya, tante. Cuma diolesin aja madunya. Sebenarnya sama juga dg kurma, sebab dihancurkannya kan sampai halus banget.

  3. dani Desember 13, 2015 / 08:59

    Kurma memang enak ya Sabiq ya. Sama kayak Om nih suka kurma😛

    • jampang Desember 13, 2015 / 14:26

      Iya, om. Enak. Manis.

  4. Gara Desember 13, 2015 / 09:20

    Kurma memang enak, manis. Terus somewhat mengenyangkan. Kalau lagi bulan puasa sih biasanya banyak dagang kurma jadi saya suka makan :haha *saya mah apaan aja doyan :hoho*.
    Sehat-sehat selalu, ya!

    • jampang Desember 13, 2015 / 14:25

      Iya, enak, om. Kalau di luar bulan puasa agak susah nyari kurma.
      Aku juga banyak doyannya😀

      • Gara Desember 13, 2015 / 15:45

        Sama banget dah :haha.

      • jampang Desember 13, 2015 / 21:22

        Abi santu beli kurma itu lg ada diskon. Mgkn sisa bulan puasa lalu😀

      • Gara Desember 13, 2015 / 22:27

        Kurma itu tahan lama ya…

      • jampang Desember 14, 2015 / 08:22

        kurma yang beredar di sini adalah kurma kering om, namanya tamar. jadi bisa tahan lama. kalau yang basah alias ruthab mungkin nggak tahan lama

      • Gara Desember 15, 2015 / 06:38

        Oooh… demikian.

      • jampang Desember 15, 2015 / 07:47

        Kurang lebih begitu, om😀

  5. Diah indri Desember 13, 2015 / 10:53

    Selamat makan syabiq
    Ekspresi wajah anak pas makan pertama kali selalu mempesona

    • jampang Desember 13, 2015 / 14:24

      Sebenarnya itu bukan ekspresiku saat pertama kali makan kurma, tante. Tapi momen lain😀

  6. Ping-balik: Menu dari Minyu –

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s