Perceraian – Bagian 1

perceraian

Katanya, bad news is good news. Berita buruk adalah berita baik. Mungkin di antara yang termasuk ketgori tersebut adalah perceraian. Contohnya saja ketika ada pasangan artis yang melakukan proses perceraian, mulai dari pengajuan gugatan hingga sidang perceraian, ramai diberitakan di media elektronik. Masyarakat pun terpancing rasa ingin tahunya dan ingin teus mengikuti kelanjutan dari berita tersebut. Paada akhirnya, rating acara yang mengangkat berita tersebut pun pada akhirnya mendapatkan rating yang tinggi.

Blog ini pun bisa dikatakan mengalami hal serupa dengan topik atau tema perceraian. Salah satu coretan yang mengangkat tema proses perceraian hampir setiap hari menduduki posisi teratas ssebagai post yang paling banyak dibaca atau dikunjungi. Jika Anda mengklik  thumbnail Alexa Rank di bagian bawah blog ini, Anda akan melihat bahwa keyword pencarian dengan kata “Perceraian” adalah yang terbanyak menyasar ke blog ini. Persentasenya dibanding dengan keyword lain adalah sebanyak 22,13%.

Suatu ketika saya mempublikasikan coretan yang mengangkat tema pernikahan, lalu ada sebuah komentar yang meminta saya agar suatu saat membuat tulisan yang mengangkat tema tentang perceraian. Mungkin karena yang bersangkutan sudah mengetahui bahwa saya pernah mengalaminya. Karena ide tulisan tentang perceraian ini sudah beberapa hari terlintas di dalam pikiran saya, maka saya akan mulai menuliskannya. Bisa jadi coretan ini akan menjadi sangat panjang dan saya berpikir akan lebih baik jika saya pecah menjadi beberapa bagian agar bisa lebih enak untuk dibaca. Barangkali😀

Perceraian Bukanlah Langkah Pertama Untuk Menyelesaikan Konflik Rumah Tangga

“… Kau dan dirinya bukan menikahi seorang melaikat yang tidak pernah melakukan kesalahan. Kau dan dirinya juga tidak menikahi syetan yang selalu saja berbuat kesalahan. Kenyataannya, kau dan dirinya sama-sama menikahi seorang anak manusia, yang tidak selamanya salah dan tidak pula selamanya benar …”

Nasihat di atas saya dapatkan dari seorang hakim yang memimpin sebuah sidang perceraian.

Sebuah pertengkaran atau konflik lumrah terjadi dalam kehidupan setiap rumah tangga. Bisa jadi pertengkaran atau konflik timbul karena kesalahpahaman atau kekhilafan yang bersumber dari suami sebagaimana hal tersebut bisa juga bersumber dari seorang istri. Bahkan, adakalanya pertengkaran atau konflik diakibatkan oleh pihak-pihak luar. Hal tersebut wajar sebab suami-istri adalah sepasang manusia yang tak luput dari salah dan lupa.

Ketika pertengkaran terjadi di dalam sebuah bahtera rumah tangga, thalaq atau perceraian bukanlah satu-satunya cara untuk menyelesaikanya. Setidaknya, bukan cara yang paling awal dipilih, melainkan langkah paling terakhir ketika semua cara menemui jalan buntu. Sebab, tak ada seorang lelaki dan perempuan yang memutuskan untuk menikah dengan tujuan untuk melakukan perceraian di masa datang. Yang demikian hanya terjadi pada kawin kontrak atau nikah mut’ah. Dan keduanya diharamkan di dalam Islam.

Langkah-langkah yang bisa diambil untuk menyelesaikan pertengkaran atau permasalahan terjadi antara suami dan istri disebutkan di dalam Surat An-Nisa ayat 34 dan 35 berikut :

Dan perempuan-perempuan yang kamu kawatirkan kedurhakaannya, maka nasehatlah mereka itu, dan tinggalkanlah di tempat tidur, dan pukullah. Apabila mereka sudah taat kepadamu, maka jangan kamu cari-cari jalan untuk menceraikan mereka, karena sesungguhnya Allah Maha Tinggi dan Maha Besar. Dan jika kamu merasa kawatir akan terjadinya percekcokan antara mereka berdua, maka utuslah hakim dari keluarga laki-laki dan seorang hakim lagi dari keluarga perempuan. Apabila mereka berdua menghendaki islah, maka Allah akan memberi taufik antara keduanya; sesungguhnya Allah Maha Tinggi dan Maha Mengetahui.` (QS. An-Nisa`: 34-35)

..:: Memberikan Nasihat

Sebuah nasihat yang baik, disampaikan dengan cara yang  baik, serta diutarakan di waktu yang tepat, insya Allah akan mudah diterima. Nasihat yang datang dari hati, disampaikan setulus hati dengan niatan untuk mencari solusi demi kepentingan dan keutuhan rumah tangga, niscaya akan sampai dan masuk ke dalam hati pula.

..:: Pisah Ranjang

Jika nasihat belum menampakkan hasil, maka alternatif kedua adalah pisah ranjang. Tidur tidak di satu ruang. Diharapkan, dengan cara ini, di dalam kesendirian suami dan istri, keduanya bisa merenung serta menjernihkan hati dan pikiran. Semoga dengan demikian, keduanya akan tersadar akan kekhilafan dan kesalahan masing-masing sehingga benih-benih pertengkaran tidak tumbuh dan berbuah hal-hal yang akan merugikan keduanya dan rumah tangga.

..:: Memukul

Jika dua cara pertama di atas tidak berhasil, maka memukul menjadi alternatif berikutnya. Namun memukul di sini bukanlah memukul dengan cara yang sembarangan dan bukan pula ditujukan untuk menyakiti. Pukulan tidak boleh membahayakan dan tidak boleh diarahkan ke wajah.

Memukul memang diperbolehkan. Namun jika merujuk kepada Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, beliau tidak pernah memukul istrinya. Rasulullah hanya pernah memberikan ancaman akan memukul dengan kayu kepada salah satu khadam/budaknya yang pekerjaannya tidak menyenangkan. Hanya sekedar ancaman dan tidak dilakukan. Jika yang demikian mampu untuk memberikan ruang kesadaran akan kesalahan, maka itu sudah cukup. Tak perlu kiranya merealisasikan anacaman memukul dengan melakukan pukulan yang sebenarnya.

..:: Melibatkan Pihak Ketiga (hakim)

Jika nasihat, pisah ranjang, dan memukul tidak memberikan manfaat dan dikhawatirkan pertengkaran yang terjadi akan akan meluas dan tak kunjung selesai, maka saat peran pihak ketiga untuk segera turun tangan. Masing-masing keluarga dari pihak suami maupun istri mengutus seseorang yang bijak untuk bertindak sebagai hakim dari keluarga laki-laki dan seorang hakim dari keluarga perempuan.

Dengan pengetahuan dan pengalaman yang dimiliki oleh kedua hakim tersebut, diharapkan mampu menjernihkan pikiran dan hati pasangan suami-istri yang bertengkar dan membantu menemukan titik terang dari permasalahan yang dihadapi oleh kedua pasangan tersebut.

Perceraian Adalah Pilihan Terakhir

Ketika semua langkah-langkah di atas tidak memberikan perbaikan bagi pasangan suami-istri, maka pintu terakhir yang bisa ditempuh oleh keduanya adalah perceraian atau thalaq. Perceraian atau thalaq menjadi semacam pintu darurat yang digunakan ketika keharmonisan hubungan suami-istri tidak dirasakan lagi dan perceraian atau thalaq menjadi satu-satunya solusi yang terbaik bagi keduanya dan juga seluruh anggota keluarganya.

Dan jika (terpaksa) kedua suami-isteri itu berpisah, maka Allah akan memberi kekayaan kepada masing-masing pihak dari anugerah-Nya. (QS. An-Nisa`: 130)

Wallaahu a’lam.


Tulisan Terkait Lainnya :

33 thoughts on “Perceraian – Bagian 1

  1. Kang Darsono Januari 27, 2016 / 10:42

    ngeri ngeri sedap kalau denger kata yg satu itu bang… “perceraian!”

    • jampang Januari 27, 2016 / 11:20

      kalau untuk sekedar mengetahui aja ya gpp, mas. barangkali nantinya bisa dimanfaatkan untuk memberi masukan ke orang-orang di sekitar kita yang bermasalah di rumah tangga sehingga dapat solusi dan tak jadi berpisah

      • Kang Darsono Januari 27, 2016 / 11:55

        Nah, itu dia bang…
        Disini lg musim kek gitu…

        banyak banget teman2 gue yg jadi janda baru dan duda baru..
        bahkan ada satu kompleks yg mdp julukan kompleks janda… kompleks dudapun ada…

        dan itu teman2 gue semua…
        huhuhuhuhu…….

        Semoga tak ada lagi teman2 gue yg pd becerai🙂

      • jampang Januari 27, 2016 / 11:58

        waduh…. bisa gitu yah.

        pernah baca atau denger di suatu daerah kalau nikah dan cerai itu seperti ada msusimnya…. hiks

        ya semoga nggak ada tambahan pasangan yang pisah dan yang sudah berpisah, masih ada kesempatan untuk bersatu kembali selama belum talak tiga dan belum dinikahi orang lain

      • Kang Darsono Januari 27, 2016 / 12:00

        Iya bang…
        Kebanyakan sih karena pasangan2 mereka kerjanya terpisah jauh…
        Awalnya biasa, tapi lama2 jadi… ah…. pokoknya kini mereka udah pd pisahan..

        amiin…
        moga2 ndak ada lg yg bubaran🙂

      • jampang Januari 27, 2016 / 13:12

        memang yang paling baik itu suami istri tinggal di satu rumah

  2. Ria Angelina Januari 27, 2016 / 11:46

    Perceraian hemmm setiap pasangan pasti pernah berfikir akankah, apakah atau akan bercerai, pasti pernah berfikir karena pasti ada alasan nya..
    Kadang jangan menghujat, menghina sebuah perceraian. Karena kurasa perceraian jalan terakhir yang du ambil untuk kebaikan bersama..
    Karena itu keputusan bersama.

    • jampang Januari 27, 2016 / 11:56

      setiap keputusan pasti ada yang mendasarinya yang terkadang sebagai orang luar tidak tahu pastin dan hanya menduga-duga saja.

      khawatir mungkin akan selalu ada mbak, tapi optimis tetap harus biar langgeng

      • Ria Angelina Januari 27, 2016 / 11:57

        Ammmin..
        Namun selalu siap kalau itu terjadi, hidup penuh kemungkinan.

      • jampang Januari 27, 2016 / 11:59

        iya mbak. yang penting usaha maksimal untuk mempertahankan

      • Ria Angelina Januari 27, 2016 / 12:04

        Iya…
        Hari ini kau baca 3 orang yang menulis rubrik perceraian dari sudut pandang yang berbeda..

      • jampang Januari 27, 2016 / 13:13

        wah… ada tiga orang yang nulis tema yang sama?

      • Ria Angelina Januari 27, 2016 / 13:32

        Iya mas. .
        Pada janjian ya..

      • jampang Januari 27, 2016 / 14:58

        enggak sih. saya juga nggak tahu siapa lagi yang buat tulisan dengan tema yang sama😀

  3. eda Januari 27, 2016 / 13:07

    perceraian boleh dilakukan, tapi merupakan perbuatan yang sangat dibenci Allah..

    • jampang Januari 27, 2016 / 13:14

      ada hadits yang kurang lebih artinya begitu mbak. hanya saja derajatnya tidak sampai shahih.

      makanya, ini adalah jalan paling akhir ketika langkah2 di atas tidak menemukan solusi

  4. ceritariyanti Januari 27, 2016 / 13:58

    turut prihatin dengan pengalaman yang dulu ya mas. Semoga jadi pembelajaran penuh nilai ya… Tetapi (bisa jadi saya salah ya) sepertinya sekarang ikatan pernikahan itu lebih longgar ya, lebih cepat putusnya drpd menguat. Tapi mungkin karena kemudahan mendapatkan informasi juga makin cepat.
    BTW, itu bikin foto bolongnya berbentuk seperti hati itu gimana?😀

    • jampang Januari 27, 2016 / 14:06

      terima kasih, mbak. ya beda zaman beda kondisi. banyak perubahan yang terjadi dibandingkan dengan kondisi orang tua-tua dahulu yang rumah tangganya langgeng sampai maut memisahkan.

      informasi yang gencar dan benteng yang kurang kuat mungkin menjadi salah satu penyebabnya. dan ketika sudah terjadi… maka itu atas izin Allah. sudah takdir.

      itu saya ngambil dari internet, mbak. di absfree. yang boleh gunain foto untuk keperluan apa saja tanpa perlu menggunakan attribute apa pun

  5. linafarida Januari 27, 2016 / 14:05

    jika memang membawa maslahat baik, ya itulah yang terbaik…

    • jampang Januari 27, 2016 / 14:57

      iya mbak. pasti ada sisi baik dari suatu musibah

  6. winnymarlina Januari 27, 2016 / 14:40

    anehnya percerian artis sampai di kepoin gitu banget kenal juga nggak padahal

    • jampang Januari 27, 2016 / 14:57

      😀
      ya itulah masyarakat kita. dan pihak media memanfaatkan banget kondisi itu sebagai peluang

  7. capung2 Januari 27, 2016 / 20:36

    Sya menduga kbnykn pembaca ttg hal diatas adlh kaum hawa.

    • jampang Januari 28, 2016 / 15:18

      dilihat dari yang komentar seh begitu😀

  8. Jejak Parmantos Januari 28, 2016 / 02:15

    Bacaan berat, apalagi yang ngebaca nikah aja belum. Beraaat.🙂
    Usul bang: setelah seri ini selesai, bahas juga bab mencegah peceraiaan. Thanks…

    • jampang Januari 28, 2016 / 07:07

      Bab itu sudah dibahas rutin di kategori samara. Bentuknya semacam surat atau diary suami ttg rumah tangganya. Ya nggak secara eksplisit harus begini dan begitu…. Secara implisit seh ada selipan bagaimana menciptakan rumah tangga sakinah mawaddah wa rahmah😀

  9. Akhmad Muhaimin Azzet Januari 28, 2016 / 09:28

    Hendaknya kata yang satu ini dihindari jauh-jauh ya, Bang. Saya sepakat dengan yang Bang Jampang tulis di atas: benar-benar pilihan terakhiiir.

    • jampang Januari 28, 2016 / 15:20

      iya, pak. sebagai lelaki harus dihindari banget. sebab sekali keluar langsung kejadian. beda kalau yang ngomong kalimat itu adalah perempuan

  10. Uchi Januari 28, 2016 / 12:13

    Itu… Keputusan yang paling berat dalam hidup saya. Tapi, Insyaallah ga berlama2 harus bisa move on, demi anak2 🙂

  11. Ruang Freelance Januari 29, 2016 / 09:40

    Saya belum menikah, jadi gak paham tentang dilema pernikahan. katanya sih pasti ada ya percekcokan itu, cuman gimana cara kita mengatasinya. baca-baca postingan begini juga salah satu cara saya belajar dari pengalaman orang lain, biar nanti kalo sudah punya istri gak kaget dengan masalah yang (pasti) timbul.

    • jampang Januari 29, 2016 / 09:43

      karena pernikahan adalah membersamai orang yang berbeda, bukan yang seperti kita. jadi pasti ada yang namanya ketidaksamaan atau ketidaksesuaian. jadinya istilah gampangnya… dicocok2an saja. ada masalah ya dibahas bersama dari hati ke hati😀

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s