#FFKamis – Jilbab Halal

jilbab halal
“Dik, segera ganti semua jilbabmu dengan jilbab-jilbab ini!” pinta Imam kepada Yuni, kekasihnya, sambil menyerahkan setengah lusin jilbab baru beraneka warna.

“Mengapa harus diganti, Mas?” tanya Yuni.

“Jilbab lamamu belum tentu halal. Sementara jilbab ini sudah bersertifikat halal,” jawab Imam.

“Masa?”

“Iya. Aku baca beritanya.“

“Kamu yakin itu bukan gosip untuk menarik konsumen?”

“Yakin!”

“Kalau begitu, belikan juga baju, rok, dan celana yang bersertifikat halal, Mas! Agar yang kukenakan semuanya halal!” balas Yuni.

“Hm… Nanti aku carikan,” jawab Imam polos.

“Mas!” nada bicara Yuni meninggi. “Daripada kamu mengikuti berita jilbab halal yang belum jelas, lebih baik kamu menghalalkan diriku untukmu!”


Baca #FF100Kata Lainnya :

46 thoughts on “#FFKamis – Jilbab Halal

    • jampang Februari 4, 2016 / 18:03

      Padahal hukum asalnya adalah boleh atau halal… kecuali ada dalil yg mengharamkan

      • HangSastraCun Februari 5, 2016 / 06:35

        Haha mungkin cara produsen menaikkan kehebohan biar tertarik hehe

      • jampang Februari 5, 2016 / 07:36

        Entahlah. Hanya Allah dan yg bersangkutan yang tahu

      • HangSastraCun Februari 5, 2016 / 08:08

        Kita kan hanya tebak2 hadiah

    • Siti Lutfiyah Azizah Februari 4, 2016 / 17:39

      Mau komen yg sama, hahaha

      • jampang Februari 4, 2016 / 18:04

        Terima kasih😀

    • jampang Februari 4, 2016 / 18:04

      Lagi kebetulan dapat ide yg kekinian…. *halah

  1. abah shofi Februari 4, 2016 / 17:48

    Ttssahh… Eeaa.. Ini bisa bikin klepek klrlepek gak bang ? :p

    • jampang Februari 4, 2016 / 18:05

      Harusnya seh nggak. Harusnya si cowok mikir…. anak pere.puan orang jangan digantung tanpa kepastian😀

    • jampang Februari 4, 2016 / 21:18

      Ya mudah2an nggak lama lagi mereka menikah dan menyadari kesalahan mereka😀

      • Dyah Sujiati Februari 4, 2016 / 21:21

        Kata ustadz yg habis di pengajian kapan hari itu: kalo pacaran terus nikah., akan mengurangi keberkahan pernikahan. Macam bikin mi instan tapi bumbunya dimalam sebelum mi jadi. Pas mi jadi ga akan se-nikmat yg bumbunya komplit.

      • jampang Februari 4, 2016 / 21:28

        Ya bisa jadi seperti itu. Resiko. Tapi dibanding pacaran terus2an malah nambah dosa kan?

        Putusin aja? Ya bisa jadi pilihan juga dengan segala resiko. Kalau dlm kondisi seperti itu, siapa pun di antara keduanya harus bisa bisa tegas… “Kita nikah atau putus?”

        Idealnya memang nikah dulu baru pacaran.

      • Dyah Sujiati Februari 4, 2016 / 21:29

        Bukan idealnya. Tapi seharusnya. (berlaku bagi yg muslim/muslimah)

      • jampang Februari 4, 2016 / 21:30

        Ah iya, ustadzah….. Seharusnya😀

  2. Jejak Parmantos Februari 4, 2016 / 18:47

    Kemudian si Imam nyambung “Eh dik, bilang dong dari kemarin2. Tau gini, ngak perlu pake beliin setengah lusin jilbab…”😀

    • jampang Februari 4, 2016 / 21:16

      Itu Yuni bilang karena udah nggak tahan digantung lama-lama… Cowoknya aja yg nggak gentleman😀

      • Jejak Parmantos Februari 4, 2016 / 21:47

        Yah tega nih si Imam, emang Yuni jemuran digantung mulu🙂

      • jampang Februari 5, 2016 / 05:37

        Mungkin krn musim hujan, blm kering2, jadinya ya digantung terus *apaanseh*

  3. Bluerocks Februari 4, 2016 / 18:56

    Ya percuma semua yg dipake halal tapi kalo hubungannya belom halal😂

    • jampang Februari 4, 2016 / 21:15

      Nah… Jdnya halalin dulu aja yg udah jelas hukumnya yah😀

  4. Nani Februari 4, 2016 / 21:03

    kalau semua pakaian ini kita cek dl halalnya gmn caranya ya ? (pertanyaan yg dr dulu masih belumm dapat jawaban) kan pedagangnya juga ga tau gmn proses pembuatannya.

    kalimat terakhirnya itu loooh…. Boleh Nani share ga nih bang cerita ini?

    • jampang Februari 4, 2016 / 21:14

      Kalau soal makanan, minuman, pakaian, hukum asalnya kan halal. Kecuali ada dalil yang mengharamkan. Jadi lbh banyak yg halal, insya Allah.
      Lagi pula statement petinggi perusahaan jilbab itu ambigu tentang zat yg haram itu…. antara zat bahan kain yg haram atau saat pencuciannya.

      Silahkan uni. Boleh. Dishare semuanya juga boleh😀

      • Nani Februari 4, 2016 / 22:14

        hahaha , sekalian promoin blog si abang ye😛

      • jampang Februari 5, 2016 / 05:37

        Iye…😀

    • jampang Februari 4, 2016 / 21:14

      Kalau soal makanan, minuman, pakaian, hukum asalnya kan halal. Kecuali ada dalil yang mengharamkan. Jadi lbh banyak yg halal, insya Allah.
      Lagi pula statement petinggi perusahaan jilbab itu

  5. febridwicahya Februari 4, 2016 / 22:29

    Nah, ini kayaknya baru booming ya jilbab halal wkkwkw😀 duh, mending ngehalalin pevita pearce :))

  6. Indah Februari 4, 2016 / 23:44

    Bisa aja ini pake issue yang lagi happening. 😄

    • jampang Februari 5, 2016 / 05:36

      Alhamdulillah lagi dapat idenya, mbak😀

  7. ennylaw Februari 5, 2016 / 04:30

    Aku smp dibilangin suami, jangan makan jilbab ya, soalnya skrg jilbab halal, hahha.

    • jampang Februari 5, 2016 / 05:31

      😀
      Nanti bingung enaknya diapain….ditumis atau direbus. Sebab kalau dibakar ya habis

  8. ndu.t.yke Februari 5, 2016 / 09:06

    lebih baik kamu menghalalkan diriku untukmu!

    >> wah bener ini, hehehe.

  9. Orin Februari 5, 2016 / 12:12

    Nah, betul itu, ayo segera dihalalkan dalam pernikahan^^

  10. aqied Februari 5, 2016 / 15:01

    Ouch
    Halalkan aku, mas.

    • aqied Februari 5, 2016 / 15:02

      Itu bagian nonjok banget. Pdhl bahasnya jilbab halal.

  11. Miftah Februari 5, 2016 / 18:34

    Wkwkwk… tapi emang jadi berasa kyk dimonopoli banget

  12. dianryan Februari 7, 2016 / 10:52

    Bener itu mending halalin hubungannya dulu daripada sibuk menghalalkan jilbab🙂

    • jampang Februari 7, 2016 / 12:19

      Ya habisnya ada berita begitu seh😀

  13. dianryan Februari 7, 2016 / 10:57

    Bener itu mending halalin hubungannya

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s