Sabiq’s Diary : Corat-coret

image

Sekarang, aku punya benda baru yang bisa kujadikan mainan. Buku dan pulpen. Itulah nama benda yang sering kumainkan selain mainanku yang lain.

Buku dan pulpen tersebut kudapat dari Abi. Abi punya beberapa buku agenda kosong yang biasanya merupakan souvenir yang Abi dapatkan ketika diminta untuk menjadi peserta atau narasumber dalam suatu acara di kantor. Abi tidak menggunakan buku agenda tersebut. Halamannya masih kosong. Begitu juga dengan pulpen. Abi punya beberapa pulpen juga. Salah satunya adalah yang berwarna hitam yang berfungsi juga sebagai flashdisk yang Abi dapatkan ketika menjadi peserta sebuah acara sosialisasi.

Aku diajarkan Abi bagaimana menggunakan kedua benda tersebut. Mulai dari memegang pulpen hingga menulis sebuah garis di buku. Ah,  mudah sekali.

Aku langsung bisa menggunakan pulpen dan buku tersebut. Tetapi, caraku memegang berbeda dengan yang Abi ajarkan. Apa yang kutulis juga berbeda dengan yang dicontohkan oleh Abi. Coretanku tak berbentuk garis lurus, melainkan lengkung dan berulang-ulang. Sepertinya hasil karyaku menganut aliran abstrak yang tidak bisa dipahami orang banyak😀

Puas mencorat-coret di satu halaman, aku akan membuka halaman kosong lainnya. Begitu seterusnya. Bahkan, tinta pulpen yang diberikan Abi sampai habis. Untungnya Abi masih punya pulpen yang lain  lagi. Pulpen warna putih. Jadinya aku bisa corat-coret lagi. Bahkan, aku menemukan sebuah pulpen lain yang warnanya biru. Pulpenku jadi ada dua sekarang.

Puas dengan mencorat-coret buku agenda milik Abi, aku menemukan media lain, yaitu bola mainanku yang berwarna kuning. Beberapa kali aku menggoreskan tinta di permukaan bola yang bulat itu. Abi dan Ummi tidak melarangku melakukannya.

Belakangan, aku menemukan fakta bahwa tak hanya buku dan bola saja yang bisa kucorat-coret. Kedua kakiku pun bisa kujadikan media kreatifitasku. Setelah mencorat-coret kakiku, dengan bangga kutunjukkan kepada Abi dan Ummi.

Abi dan Ummi tertawa. Namun kemudian segera mengambil tisu basah dan membersihkan kakiku dari semua coretan sambil mengatakan bahwa kakiku bukan untuk dicorat-coret dan aksi corat-coretku cukup dilakukan di buku saja.

image

Baca Juga Diaryku Lainnya :

14 thoughts on “Sabiq’s Diary : Corat-coret

  1. zilko Mei 11, 2016 / 00:31

    Hahaha, kalau begitu spidol permanen mesti dijauhkan dari Sabiq ya. Kalau engga, ntar Abi dan Ummi-nya yang repot membersihkannya dari coretannya Sabiq di kaki😛

    • jampang Mei 11, 2016 / 06:17

      Untungnya nggak ada spidol kayak gitu di rumah, om😀

  2. alrisblog Mei 11, 2016 / 02:20

    Sabiq kayaknya mau jadi penulis nanti tuh, hehehe…..

    • jampang Mei 11, 2016 / 06:16

      Yang jelas aku harus belajar dulu, om😀

  3. rayamakyus Mei 11, 2016 / 05:04

    samaan anak saya demen banget body painting😀 alias berkarya d kakinyaa,hhehehehe

    • jampang Mei 11, 2016 / 06:15

      Tapi tetap yg utama untun dicorat-coret itu buku, tante😀

  4. ndu.t.yke Mei 11, 2016 / 05:37

    Waktunya dibelikan spidol yg bs dihapus itu, Pak. Kayaknya ada deh🙂

    • jampang Mei 11, 2016 / 06:14

      Ada ya, tante? Nanti coba aku minta dibelikan sama Abi. Sementara aku pakai pulpen biasa dulu😀

      • ndu.t.yke Mei 11, 2016 / 09:16

        Hmmm aku lupa juga, ntah spidol atau krayon atau pensil warna ya itu, hehehe. Maap ya komen tante ngga nolong. Ntar kutanya temen2 dulu.

      • jampang Mei 11, 2016 / 09:22

        baik, tante….

      • sari Mei 11, 2016 / 14:11

        ada, biasanya sepaket sama bukunya…

        tembok rumah juga bisa dicoret2 lho sabiq.. hihi

      • jampang Mei 11, 2016 / 15:40

        wah…. tembok juga bisa yah?

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s