[Prompt#116] Lidah Perempuan

sketsa perempuan
“Kok Arman tega melakukan hal itu, Mas?” tanya Rani seakan tak percaya dengan apa yang baru saja kuceritakan. Wajahnya memerah menahan emosi. Sungguh ini adalah kali pertama aku melihat Rani marah seperti ini.

Sejenak aku jadi berpikir, mungkin aku melakukan kesalahan dengan menceritakan apa yang dilakukan Arman terhadapku terkait pekerjaan di kantor.

Arman adalah rekan kerjaku di kantor. Pak Direktur  menugaskan kami untuk mencari ide terbaik agar tender proyek yang diincar perusahaan berhasil dimenangkan. Aku bekerja keras untuk menemukan ide tersebut. Kuyakin Arman juga melakukan hal yang sama. Aku sudah mengenal Arman sejak lama. Dia tipe pekerja keras.

Namun di luar dugaan, ide yang berhasil kudapatkan dicuri olehnya dan kemudian diakui sebagai hasil karyanya di hadapan Pak Direktur secara diam-diam. Mungkin jika ada beberapa poin yang mirip dengan ideku, aku tidak merasa dirugikan, sebab tidak ada ide yang murni di bawah matahari, bukan? Namun aku menemukan seratus persen kemiripan ide yang disampaikan Arman pada rapat perusahaan tadi pagi dengan ide yang kumiliki.

Aku kecewa dengan sikap Arman. Namun aku tak bisa berbuat apa-apa. Bagiku, kinerja perusahaan jauh lebih penting dari permasalahan pribadiku dengan Arman. Sedangkan Rani, dengan reaksinya barusan, sepertinya rasa kecewanya jauh lebih dahsyat  daripada yang kurasakan.

*****

“Ran, aku pulang agak malam!”

“Kenapa, Mas?”

“Aku dan beberapa rekan kerja mau ke rumah sakit. Menjenguk Arman yang mengalami kecelakaan!”

*****

Selepas menjawab salam, Rani membukakan pintu rumah untukku. Sekilas kulihat kilauan cahaya di kedua pipinya.

“Mas, maafkan aku!” tiba-tiba Rani langsung memelukku sambil menangis tersedu-sedu.

“Lho ada apa ini?” tanyaku tak mengerti.

“Arman, Mas!”

“Mengapa Arman yang kecelakaan tetapi kamu yang menangis dan minta maaf?”

“Aku yang menyebabkan Arman kecelakaan!”

“Bagaimana mungkin?” semua yang Rani ucapkan semakin membuatku bingung.

“Beberapa hari ini aku mendoakannya mendapat kecelakaan karena telah berbuhat jahat kepadamu.”

 


Baca Juga Prompt Lainnya :

18 thoughts on “[Prompt#116] Lidah Perempuan

    • jampang Mei 19, 2016 / 12:34

      iya, mbak. doa terus-terusan ya insya Allah dikabul. tapi karena doanya jelek, jadi nyesel sendiri

    • jampang Mei 19, 2016 / 12:34

      belum baca bismillah kali😀

      nggak ada di mana-mana, mbak. di spam juga nggak ada. emangya tadi komen apa?

  1. winnaz Mei 19, 2016 / 13:02

    doa istri soleha, tp krn mencelakai orang lain, akhirnya tetap aja bukan kepuasan yg di dapat yaa.

  2. rayamakyus Mei 19, 2016 / 13:16

    Mau sukses? mintalah doa perempuan.
    Mau celaka? sakitilah hati perempuan *looh?

    • jampang Mei 19, 2016 / 13:16

      perempuan memang ajaib. makanya saya suka sama perempuan😀

      • rayamakyus Mei 19, 2016 / 13:27

        klo suka sama lelaki maaah.. ngggg.. anuuu😀

      • jampang Mei 19, 2016 / 13:29

        😛

  3. Wida Mei 19, 2016 / 16:07

    Mungkin itu memang hukuman dari sang pencipta untuk Arman, jadi jangan baper ya Rani…

    • jampang Mei 19, 2016 / 16:13

      iya. harus hati2 dengan doa yang diucapkan

  4. boemisayekti Mei 20, 2016 / 09:01

    memang lidah tak bertulang… dudud… #teringat lagu itu…

    • jampang Mei 20, 2016 / 09:03

      kalau bertulang…. susah, mbak😀

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s