Silaturahmi : Ketika Niat Saja Berbuah Berkah

balon
15 Juli 2016

Saya meninggalkan sebuah komentar di blog yang sedang mengadakan #MiniGASilaturahmiLebaran dengan menjawab pertanyaan tentang siapa orang yang belum pernah dikunjungi ketika lebaran dan ingin sekali dikunjungi. Saya lalu teringat salah seorang guru saya di sekolah dasar dahulu dan memang sebelum-sebelumnya ada keinginan untuk mengunjungi beliau namun belum kesampaian. Komentar yang saya tinggalkan di blog tersebut seperti di bawah ini :

Orang yang ingin saya kunjungi saat lebaran namun belum kesampaian adalah Ibu Abadiah. Beliau adalah guru saya ketika duduk di kelas enam sekolah dasar.

Saat SD saya bersekolah di sekolah dasar islam yang jumlah mata pelajaran umum dan agamanya seimbang. Sehingga untuk mengajar murid-murid dibutuhkan minimal dua orang guru. Satu orang mengajar pelajaran agama seperti Al-quran, Hadits, Fiqih, Tauhid, dan sebagainya dan satu orang guru lagi mengajar seluruh mata pelajaran umum, seperti Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS, PMP, dan sebagainya. Ibu Abadiah adalah guru yang mengajarkan saya untuk mata pelajaran umum.

Saya ingat betul, ketika menjelang ujian nasional, Ibu Abadiah dengan ikhlas memberikan les tambahan kepada saya dan teman-teman setiap hari minggu pagi sebagai persiapan untuk menghadapi ujian nasional. Tanpa meminta bayaran serupiah pun.

Sebagai balas jasa yang mungkin tidak sebanding, teman-teman saya yang perempuan memiliki ide untuk mengumpulkan uang dari seluru siswa yang diajar beliau untuk kemudian dibelikan perhiasan emas sebagai hadiah untuk beliau.

Ibu Abadiah bukan saja guru saya di SD tetapi juga guru dari istri yang berbeda angkatan sekitar lima tahun. Saat kami menikah awal 2014 lalu, beliau datang. Bahkan beliau sempat mengajak saya berbincang-bincang di bangku tamu.

Keinginan untuk datang ke rumah beliau sebenarnya sudah ada sejak lebaran tahun lalu. Sebab saat ini, rumah beliau tidak jauh dari rumah nenek istri saya. Mudah-mudahan, niat saya tersebut bisa terealisasi dalam waktu dekat ini. Amin.

21 Juli 2016

Salah seorang pemenang #MiniGASilaturahmiLebaran menyebut akun saya di twitter dan mengabarkan bahwa dirinya dan saya sama-sama mendapatkan hadiah sebuah seprei untuk tempat tidur single. Alhamdulillah.

Ternyata niat saya untuk berkunjung ke rumah Ibu Abadiah sudah memberikan berkah bagi saya. Padahal, saat itu saya belum melakukan kunjungan. Akhirnya, saya perkuat niat saya untuk mengunjungi rumah Ibu Abadiah di hari Sabtu atau Minggu berikutnya.

24 Juli 2016

Akhirnya saya dan Minyu bisa juga mengunjungi Ibu Abadiah, guru kami ketika duduk di bangku sekolah dasar.

Sebelumnya kami mendapat kabar bahwa Ibu Abadiah jatuh sakit dan sempat dirawat selama beberapa hari di rumah sakit. Ketika bertemu, Ibu Abadiah sudah bisa berjalan dengan alat bantu. Wajah beliau terlihat cukup segar.

Kami ngobrol bertiga tentang kondisi keluarga dan juga kenangan ketika saya dan Minyu bersttaus sebagai murid dan Ibu Abadiah sebagai guru. Sebenarnya Minyu yang lebih banyak bercerita. Salah satu penyebabnya adalah karena Minyu memiliki dokumen berupa foto bersama Ibu Abadiah dan teman-teman Minyu selama di SD. Sementara saya, tidak😀

31 Juli 2016

Selepas berkujung ke rumah Ibu Abadiah, saya mengirimkan kondisi Ibu Abadiah ke grup teman-teman SD yang ternyata baru dibuat saat lebaran. Anggotanya belum banyak, baru sekitar belasan. Itu pun juga karena ada yang sudah masuk lalu keluar lagi.

Setelah kabar tersebut masuk di group, muncullah keinginan beberapa anggota group untuk menjenguk Ibu Abadiah. Lalu dipilih 31 Juli 2016 sebagai waktu berkunjung.

Kemarin sore, saya bertemu dengan lima orang teman semasa SD. Empat di antaranya bermaksud datang ke rumah Ibu Abadiah. Namun sayang, ketika saya menyusul merela yang sudah tiba di rumah Ibu Abadiah, teman-teman saya mendapatkan kondisi rumah yang kosong. Ibu Abadiah sedang pergi. Mungkin kemarin sore belum menjadi rezeki kami untuk bertemu Ibu Abadiah. Mungkin di lain waktu. Insya Allah.


Tulisan Terkait Lainnya :

21 thoughts on “Silaturahmi : Ketika Niat Saja Berbuah Berkah

  1. Ihwan Agustus 1, 2016 / 13:02

    Duh jadi teringat belum pernah ngunjungi guru semasa SD lagi
    Btw Mas, ikutan yuk GA #LebaranSeru di blog saya, makasih.

    • jampang Agustus 1, 2016 / 14:18

      insya Allah, wan. kalau ketemu ide lebaran seru pengen ikutan juga

  2. 'Ne Agustus 1, 2016 / 15:11

    subhanalloh niat saja udah bisa bikin dapet hadiah ya mas, semoga berkah. semoga segera bertemu kembali dengan bu Abadiah..

    • jampang Agustus 1, 2016 / 16:57

      iya, mbak. alhamdulillah

  3. alrisblog Agustus 1, 2016 / 15:48

    Iya, guru sd adalah peletak pondasi kecerdasan kita. Tak bisa dipungkiri itu. Guru sd saya sepertinya sudah almarhum / almarhumah.

  4. zilko Agustus 1, 2016 / 15:58

    Ah, mungkin maksudnya kunjungan di tanggal 31 Juli ya bukan 31 Agustus? Hehehe😀 .

    Iya, terkadang asalkan ada niat yang tulus dan baik pun sudah baik ya🙂 . Lebih baik lagi jika niatnya benar-benar dilaksanakan.

    • jampang Agustus 1, 2016 / 16:56

      iya, saya salah tanggal. sudah diedit. terima kasih, mas

  5. raihan9 Agustus 1, 2016 / 16:03

    saya sudah dua kali ke rumah wali kelas 5 SD dan belum bertemu, terakhir ketemu ya kelas 5 tahun 1989, karena saya pindah ke Solo tanpa sempet pamitan

    • jampang Agustus 1, 2016 / 16:55

      mudah2an masih ada kesempatan untuk bertemu di lain waktu. insya Allah

  6. leilaniwanda Agustus 1, 2016 / 17:03

    Efek yang beruntun ya Mas, ‘kado’ dari Allah untuk bu Abadiah yang berawal dari niat baik muridnya🙂.

    • jampang Agustus 1, 2016 / 21:01

      Iya, mbak. Cuma sayang rencana yg rame2 malah nggak ketemuan

  7. Akhmad Muhaimin Azzet Agustus 1, 2016 / 17:27

    Alhamdulillaah…
    Mengunjungi guru secara bersama-sama sungguh mengesankan. Semoga yg bareng2nya kesampaian ketemu ya, Bang.

    • jampang Agustus 1, 2016 / 21:00

      Mudah2an, pak. Sekalain reuni

  8. boemisayekti Agustus 1, 2016 / 19:42

    wuih…subhanallah ya jalan cerita yang Allah berikan

    • jampang Agustus 1, 2016 / 20:57

      Iya, mbak. Alhamdulillah

  9. winnymarlina Agustus 2, 2016 / 12:16

    jadi rindu guru-guru SD juga karena merekalah salah satu yang berjasa dalam hidup

    • jampang Agustus 3, 2016 / 03:17

      Iya mbak. Guru SD yg ngajarin kita menulis dan membaca sebagai bekal awal di jenjang pendidikan selanjutnya

  10. Nunu Halimi Agustus 2, 2016 / 18:08

    Waahh…saya ikut terharu sekaligus senang, semoga ibu Abadiah sehat terus ya..

    • jampang Agustus 3, 2016 / 03:13

      Aamiin. Terima kasih doanya dan spreinya, mbak.

  11. baiqrosmala Agustus 24, 2016 / 11:02

    alhamdulillah yaa niat baik langsung berbuah berkah.
    selamat ya sudah menang GA🙂

    • jampang Agustus 24, 2016 / 13:09

      alhamdulillah.
      terima kasih, mbak.

Tinggalkan jejak anda di sini....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s